Apa Bedanya Surplus Produsen dan Surplus Konsumen

Surplus merupakan istilah dalam ekonomi yang digunakan untuk menyatakan jumlah yang terkait. Surplus ekonomi terdiri dari surplus produsen dan surplus konsumen.

Surplus Produsen

Surplus produsen adalah selisih antara harga produsen yang sudah disediakan dengan baik dan jumlah harga yang sebenarnya mereka terima dari konsumen. Ini adalah uang tambahan, manfaat, dan atau keuntungan dari produsen yang didapatkan dari menjual produk dengan harga yang lebih tinggi dari harga minimal yang diterima mereka seperti yang ditunjukkan oleh kurva penawaran.

Surplus konsumen

Surplus konsumen adalah selisih antara harga maksimum konsumen yang bersedia untuk membayarnya dan harga sebenarnya yang harus dibayarnya. Jika konsumen akan bersedia membayar lebih dari harga yang diminta saat ini, maka mereka mendapatkan keuntungan yang lebih dari produk yang dibeli dari mereka untuk membelinya. Surplus konsumen ditambah surplus produsen sama dengan jumlah surplus ekonomi di pasar.

Grafik di atas menggambarkan secara grafis surplus konsumen di pasar tanpa monopoli apapun, kontrol harga, atau inefisiensi lainnya yang mengikat. Harga di tabel ini ditetapkan pada optimal pareto. Ini berarti bahwa harga tidak dapat ditambah atau dikurangi tanpa salah satu pihak yang dibuat lebih buruk. Surplus konsumen, seperti yang ditandai dengan warna merah, terikat oleh sumbu y di sebelah kiri, kurva permintaan di sebelah kanan, dan garis horizontal di mana y sama dengan harga keseimbangan. Daerah ini merupakan jumlah konsumen barang akan bersedia untuk membeli dengan harga lebih tinggi dari harga pareto optimal. Umumnya, semakin rendah harga, semakin besar surplus konsumen.

Loading...

Cara lain untuk menentukan surplus konsumen dalam waktu kurang dari segi kuantitatif adalah sebagai ukuran kesejahteraan konsumen. Beberapa barang, seperti air, sangat berharga untuk semua orang karena merupakan kebutuhan untuk bertahan hidup. Tapi utilitas, atau “kegunaan,” sebagian besar barang bervariasi tergantung pada keinginan atau selera individu seseorang. Karena kegunaan seseorang mendapat baik mendefinisikan permintaan dia untuk itu, kegunaan juga mendefinisikan surplus konsumen individu mungkin mendapatkan dari pembelian sejenis. Jika seseorang tidak digunakan untuk kebaikan, ada kelebihan konsumen untuk orang yang membeli dengan tidak memperdulikan harga. Namun, jika seseorang menemukan barang yang sangat berguna, surplus konsumen akan signifikan bahkan jika harga tinggi. Surplus konsumen untuk produk didasarkan pada kegunaan individu dari produk tersebut.

Loading...