Apa Fungsi Sistem saraf simpatik

Apa Fungsi Sistem saraf simpatik. Sistem saraf manusia adalah salah satu sistem yang sangat kompleks, banyak yang beroperasi tanpa intervensi kesadaran kita. Bagian dari sistem saraf yang berfungsi secara otomatis disebut sistem saraf otonom. Sistem saraf simpatik adalah sub-bagian bagian ini, dan bertanggung jawab untuk mengatur fungsi-fungsi seperti respon fight-or-flight (darurat) terhadap stres, serta bentuk-bentuk pembangkitan energi. Fungsinya berkeseimbangan dengan cara saling melengkapi dengan sistem saraf parasimpatis, yang mengontrol relaksasi setelah peristiwa stres.

Apa Fungsi Sistem saraf simpatik

Apa Fungsi Sistem saraf simpatik

Selain mempersiapkan tubuh untuk mengatasi keadaan darurat, sistem saraf simpatik melayani tujuan penting lainnya. Misalnya, berdiri setelah berada dalam posisi duduk untuk waktu yang lama, harus disertai dengan peningkatan tekanan darah, atau seseorang bisa tak sadar. Kebanyakan orang memiliki keadaan baik atau mengalami yang terlihat ringan ketika berdiri tiba-tiba. Tanpa berfungsinya sistem saraf simpatik, efek seperti ini akan sangat besar. Sistem saraf simpatik juga mempersiapkan tubuh untuk bangun dan tindakan setelah siklus tidur, serta meningkatkan denyut jantung dan keringat selama olah raga.

Sistem saraf parasimpatis dapat dilihat dengan melaksanakan banyak fungsi yang sama, tetapi secara terbalik Ketika hal itu adalah apa yang paling tepat. Jadi itu adalah oleh kedua sistem ini tidak bertentangan satu sama lain, melainkan bekerja untuk memodulasi cara di mana sistem penting lain dari tubuh tampil. Akibatnya, mereka mengamati perubahan dari waktu ke waktu dalam lingkungan dan pola pikir, dan bekerja untuk menjaga tubuh dalam kondisi konstan dan stabil, yang disebut sebagai homeostasis.

Saraf dan struktur lain yang membentuk sistem saraf simpatis berasal dari toraks vertebra tulang belakang. Dari titik awal di sumsum tulang belakang, neuron secara bertahap membuka cabang untuk semua sistem utama dan organ tubuh. Gangguan sistem saraf simpatik jarang terjadi, tetapi banyak yang ditandai dengan sistem overactivity.

Salah satu penyakit tersebut, yang dikenal sebagai sindrom distrofi refleks simpatis (RSDS), biasanya menyebabkan nyeri regional yang intens dan sensasi terbakar dalam tubuh, terutama di dalam ekstremitas. Gejala lain meniru apa yang sebaliknya akan pengoperasian alami dari sistem saraf simpatik, seperti anggota badan menjadi hangat saat disentuh, berkeringat berlebihan, dan kepekaan yang meningkat terhadap panas dan dingin. Secara umum penyebab RSDS ini tidak sepenuhnya dipahami, meskipun telah dikaitkan dengan beberapa bentuk cedera saraf.

Artikel terkait Apa Fungsi Sistem saraf simpatik

  1. Gejala Penyebab Gangguan Sistem Saraf Simpatik
  2. Perbedaan Simpatis dan parasimpatis Sistem Saraf

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>