Apa itu Katup semilunar

Katup semilunar (SV) adalah dua struktur katup yang duduk di antara ventrikel kanan dan arteri pulmonalis dan antara ventrikel kiri dan aorta. Tutup katup membuka dan menutup untuk memungkinkan aliran searah darah keluar dari jantung, sementara mencegah aliran balik darah. Katup antara ventrikel kiri dan aorta disebut katup aorta dan katup antara arteri pulmonalis dan ventrikel kanan disebut katup pulmonal.

Jantung memiliki dua jenis katup: atrioventrikel (AV) dan semilunar. Katup atrioventrikular memungkinkan darah lewat dari atrium ke ventrikel, menutup ketat untuk memblokir kebocoran darah kembali ke atrium. Atrium adalah ruang atas jantung yang menerima darah. Ventrikel bawah dua kamar yang memompa darah keluar dari jantung, baik menuju paru-paru untuk mengambil oksigen, atau keluar ke dalam tubuh. Katup semilunar terbuka untuk membiarkan darah lolos dari ventrikel. Ventrikel kanan memompa ke dalam arteri pulmonalis, yang mengarah ke paru-paru, dan ventrikel kiri bermuara pada aorta, arteri utama yang mendistribusikan darah yang kaya oksigen ke seluruh tubuh.

Katup semilunar berbentuk seperti setengah bulan dan memiliki tiga katup, atau flap. Berbeda dengan katup atrioventrikular, mereka tidak memiliki tali yang kokoh dari jaringan ikat yang disebut korda tendinea untuk memaksa katup terbuka. Seperti katup dalam pembuluh darah, kedua katup semilunar hanya menggunakan tekanan untuk menentukan kapan untuk membuka dan menutup.

Darah beredar melalui jantung melalui perbedaan tekanan antara atrium dan ventrikel dan karena kontraksi miokardium, atau lapisan otot dinding jantung. Saat proses terakhir ini, yang disebut sistol, terjadi pada ventrikel, menyebabkan tekanan pada ventrikel meningkat. Ketika tekanan dalam ventrikel naik di atas tekanan dalam arteri yang sesuai, katup semilunar terbuka dan melepaskan darah. Kegagalan katup untuk membuka atau menutup sepenuhnya dapat menyebabkan komplikasi yang berkisar dari tanpa gejala sampai melemahkan.

Loading...

Stenosis katup aorta atau pulmonal terjadi ketika aliran darah keluar dari jantung diperlambat oleh kegagalan katup untuk membuka sepenuhnya. Ketika katup tidak menutup sepenuhnya, hal itu menyebabkan regurgitasi paru atau aorta, yang memungkinkan darah bocor kembali ke dalam ventrikel. Regurgitasi katup paru dapat menyebabkan ventrikel kanan bekerja lebih keras dari sisi kiri jantung, menyebabkan komplikasi seperti pembengkakan di dalam tubuh, terutama kaki, kelelahan, sesak napas, dan warna biru pada kulit. Seiring waktu, regurgitasi katup aorta juga dapat menyebabkan kelelahan dan kesulitan bernapas.

Katup semilunar
ventrikel Kiri dan kanan jantung memanfaatkan katup semilunar.

Regurgitasi dan stenosis sering mempengaruhi katup yang sama. Mereka sering disebabkan kerusakan yang terkait usia, penyakit menular seperti endokarditis, demam rematik, atau cacat lahir. Dalam katup aorta, cacat mungkin termasuk sempitnya bawaan dari katup atau katup bikuspid aorta. Sebuah katup bikuspid aorta terjadi ketika SV memiliki dua flap bukannya ketiga. Pengobatan untuk kondisi ini sering kali berisi penggantian katup aorta.

Loading...