Apa itu Saraf frenikus

Saraf frenikus merupakan salah satu dari sepasang saraf, kiri dan kanan, yang mengirimkan sinyal antara otak ke diafragma. Bila diafragma bergerak, itu menarik udara ke dalam dan mendorong keluar dari paru-paru.

Saraf menerima sinyal otomatis untuk menjaga pernapasan tubuh, tapi orang-orang juga dapat menggunakan sebagian kendali atas pergerakan diafragma, yang memungkinkan mereka untuk melakukan hal-hal seperti menahan nafas mereka. Kerusakan saraf mengganggu kemampuan itu dan kadang-kadang dapat menyebabkan masalah kesehatan yang sangat serius.

Jalur saraf

Saraf frenikus berasal dari otak dan awalnya bergerak ke bawah di samping tulang belakang utama yang terbungkus dalam tulang punggung. Saraf kembar bercabang menjauh, keluar pada 3, 4, atau 5 vertebra di leher.

Saraf frenikus kanan melewati bawah otot-otot leher dan tulang bahu ke dasar paru-paru kanan, di mana ia datang ke dalam kontak dengan jantung dan tenggorokan. Saraf kiri mengikuti jalan yang sama, melewati dekat pada jantung sebelum memasuki diafragma.

Diafragma

Diafragma adalah tempat besar, berbentuk kubah otot di bawah paru-paru yang menerima sinyal operasinya melalui saraf frenikus. Ketika seseorang menghirup, itu berkontraksi untuk memberikan paru-paru lebih banyak ruang untuk mengisi dengan udara yang kaya oksigen. Ketika seseorang mengembuskan napas, rileks dan mendorong melawan paru-paru, membantu mengusir limbah gas seperti karbon dioksida. Hal ini juga memberi tekanan pada rongga perut untuk membantu dengan fungsi tubuh lainnya, seperti muntah atau buang air kecil. Ini adalah salah satu dari beberapa otot yang dapat beroperasi baik tanpa sadar dan di bawah kendali manusia. Selama tidur, otak mengirimkan instruksi reguler untuk diafragma berkontraksi dan rileks, tetapi otak bisa menimpa petunjuk ini jika seseorang perlu menahan napas.

Sinyal Motorik dan sensorik

Selain mengirimkan sinyal dari otak ke diafragma, saraf frenikus juga mengumpulkan sinyal sensorik untuk mengirim kembali ke otak. Ini termasuk hal-hal seperti laporan pada apakah itu adalah kontraktor dengan benar, merasa sakit, dan suhu dari itu dan organ-organ lain dan jaringan di dalam dada. Hal ini memungkinkan otak untuk mengatur pernapasan dengan baik.

Penyebab Kerusakan

Penyakit yang mempengaruhi saraf frenikus secara khusus jarang, penyakit saraf biasanya sistemik, yang mempengaruhi seluruh tubuh. Trauma fisik menyebabkan kebanyakan kasus atau kerusakan langsung pada saraf tersebut. Hal ini biasanya terjadi ketika seseorang mengalami cedera leher, atau ketika seorang ahli bedah sengaja merusak mereka selama operasi di dada atau perut.

Gejala Iritasi dan Kerusakan

Iritasi pada saraf frenikus dapat menghasilkan beberapa gejala yang tidak biasa. Hal ini dapat memicu refleks cegukan, yang tiba-tiba, kontraksi tidak sengaja diafragma yang menyebabkan paru-paru untuk meneguk kecil udara. Gejala kurang umum adalah rasa sakit di ujung tulang belikat, sebuah fenomena yang dikenal sebagai tanda Kehr itu. Jenis rasa sakit ini dapat memiliki penyebab yang lebih serius lainnya juga, dan harus dievaluasi oleh seorang profesional kesehatan.

Gejala-tanda kerusakan saraf frenikus adalah kesulitan bernapas. Karena ada dua saraf ini, seseorang masih akan dapat bernapas jika ada yang rusak, tapi itu akan sulit. Kerusakan saraf kedua adalah keadaan darurat medis, karena diafragma akan lumpuh dan seseorang tidak akan bisa bernapas.

Pengobatan

Kesulitan bernapas dari kerusakan saraf frenikus dapat membaik sendiri dengan waktu, karena saraf berpotensi dapat meregenerasi diri dan membangun koneksi baru. Siapapun dengan kesulitan bernapas harus dilihat oleh seorang profesional medis meskipun, untuk menyingkirkan penyebab lain. Jika seseorang terus-menerus mengalami kesulitan bernapas terkait dengan kerusakan saraf frenikus, ia mungkin akan diberi alat pacu jantung pernapasan, yang merupakan implan operasi, baterai dioperasikan perangkat yang dibuang pulsa elektrik biasa yang merangsang diafragma berkontraksi. Sebuah prosedur yang disebut lipatan juga kadang-kadang digunakan. Ini terdiri dari pembedahan memodifikasi diafragma sehingga tetap turun lebih dari biasanya, yang memungkinkan ruang paru-paru lebih berkembang.

Join The Discussion

loading...