Beberapa Fungsi Sitoplasma dalam Organisasi Sel

Sitoplasma memegang semua organel seluler di luar nukleus dan juga menjaga bentuk dan konsistensi dari sel. Sitoplasma juga merupakan tempat penyimpanan bahan kimia yang diperlukan untuk kehidupan, yang terlibat dalam reaksi metabolik yang vital, seperti glikolisis anaerob dan sintesis protein. Sitoplasma memberikan sebuah medium di mana organel dapat tetap tersuspensi. Selain itu, sitoskeleton ditemukan dalam sitoplasma memberikan bentuk pada sel, dan memfasilitasi gerakan. Hal ini juga membantu pergerakan unsur yang berbeda yang ditemukan dalam sel.

Enzim-enzim yang ditemukan dalam sitoplasma memecah makromolekul menjadi bagian-bagian kecil sehingga dapat dengan mudah digunakan oleh organel lain seperti mitokondria. Sebagai contoh, mitokondria tidak dapat menggunakan glukosa hadir dalam sel, kecuali itu dipecah oleh enzim menjadi piruvat. Mereka bertindak sebagai katalis dalam glikolisis, serta dalam sintesis asam lemak, gula dan asam amino. Reproduksi sel, sintesis protein, glikolisis anaerobik, sitokinesis adalah beberapa fungsi penting lainnya yang dilakukan dalam sitoplasma.

Organel yang hadir dalam sitoplasma memiliki beberapa fungsi penting tertentu, misalnya, fungsi mitokondria adalah untuk menghasilkan dan menyimpan energi, sedangkan retikulum endoplasma memfasilitasi sintesis dan transportasi protein, produksi steroid, produksi serta penyimpanan glikogen, dll penting fungsi aparatus Golgi termasuk modifikasi, pengemasan, transportasi dan pengolahan makromolekul, seperti protein, dan lipid. Di sisi lain, lisosom mengandung enzim pencernaan dan karenanya, mereka mencerna partikel makanan, rusak atau usang organel dan juga virus dan bakteri. Namun, kelancaran semua fungsi ini tergantung pada keberadaan sitoplasma, karena menyediakan media untuk melaksanakan proses-proses penting.

Sitosol, yaitu bagian dari sitoplasma yang menempati ruang intrasel luar, merupakan tempat sintesis protein dan sebagian besar metabolisme perantara sel (Alberts et al. 1989). Sitosol memiliki ribuan enzim yang terlibat dalam metabolisme (Alberts et al. 1989). Banyak protein yang baru disintesis tetap dalam sitosol jika mereka tidak memiliki sinyal untuk transportasi sekitar separuh menurut Alberts et al. (1989). Sitosol juga memainkan peran penting dalam sel dengan melayani sebagai “chowder molekuler” di mana organel tersuspensi dan diselenggarakan bersama oleh membran lemak.

Sitoplasma dalam Sel Bakteri

Bakteri adalah organisme bersel satu yang dapat menyebabkan penyakit pada manusia namun juga penting bagi kesehatan yang baik kita karena mereka memainkan peran penting dalam pencernaan kita. Bakteri adalah sel prokariotik, mereka tidak memiliki inti tertutup oleh membran. Alih-alih memiliki DNA dalam kromosom, informasi genetik bakteri yang terkandung dalam lingkaran bahan seluler yang disebut plasmid. Plasmid, bahan nuklir, air, enzim, nutrisi, bahan limbah dan ribosom semua beredar dalam bakteri dalam cairan kental yang disebut sitoplasma.

Fungsi Sitoplasma

Bakteri memiliki organisasi internal sederhana yang terdiri dari bagian-bagian khusus daripada organ yang berbeda dikelilingi oleh membran. Bagian-bagian khusus yang disebut organel. Sitoplasma adalah tempat organel melaksanakan proses yang diperlukan untuk kehidupan bakteri. Komponen sitoplasma bertanggung jawab untuk pertumbuhan sel, metabolisme, penghapusan limbah dan replikasi (reproduksi) dari sel.

Loading...

Genome bakteri

Genom adalah fitur yang paling penting dalam sitoplasma. Hal ini terletak di daerah pusat dari sel yang disebut nuklioid. Genom adalah lilitan DNA yang mengontrol semua fungsi dari sel bakteri dan menghasilkan kandungan protein yang bakteri butuhkan untuk bertahan hidup.Fungsi Sitoplasma

Ribosom

Ribosom adalah organel berbentuk granular yang bertanggung jawab untuk membaca petunjuk atau arah dalam untaian panjang DNA dan mengarahkan produksi protein bakteri. Sejumlah besar ribosom mengambang bebas dalam sitoplasma. Ketika mereka dibutuhkan, ribosom memenuhi tujuan mereka dengan menempel pada bahan genetik, menyediakan platform untuk sintesis protein dan kemudian hanyut sampai mereka diperlukan lagi.

Plasmid

Plasmid adalah struktur genetik kecil yang ditemukan di banyak bakteri yang mengandung untai DNA melingkar. DNA plasmid tidak digunakan dalam reproduksi. Sebaliknya, plasmid melaksanakan fungsi spesifik dan penting lainnya. Ketika bakteri berkembang biak, plasmid membawa bersama sifat khusus seperti resistensi obat antibiotik, resistensi terhadap logam berat dan faktor yang diperlukan untuk infeksi hewan atau tanaman. Sifat ini memberi keuntungan dan perlindungan tertentu terhadap bakteri.

Butiran penyimpanan

Butiran penyimpanan menyediakan area untuk memegang nutrisi dan zat penghasil energi lainnya. Zat-zat ini adalah cadangan yang disimpan sebagai glikogen (sumber energi atau karbohidrat polisakarida), lipid (lemak), polifosfat (stabilizer yang membantu menahan air) atau, dalam beberapa kasus, sulfur atau nitrogen.

Loading...

4 thoughts on “Beberapa Fungsi Sitoplasma dalam Organisasi Sel

  1. Terima kasih atas artikel ini saya mendapatkan pengetahuan yg lebih

  2. Nggak ada yah penjelasan tentang fungsi organel sel sitoplasma?

  3. Trima kasih atas artikelnya, sya jdi banyak belajar organel sel sitoplasma.

  4. Saya sangat berterima kasih pada orang yang membuat artikel ini karena saya bisa mendapatkan pengetahuan tentang sitoplasama thank

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *