Cara Kerja dan Gangguan Imunitas humoral

Cara Kerja dan Gangguan Imunitas humoral. Imunitas humoral adalah sarana dimana tubuh melindungi diri dari infeksi dengan memproduksi antibodi yang menargetkan benda asing dalam aliran darah yang dipandang sebagai berpotensi berbahaya, menandai untuk dihancurkan. Ini adalah bagian dari sistem kekebalan tubuh adaptif, yang aktif dalam menanggapi ancaman tertentu, sebagai lawan dari sistem kekebalan tubuh bawaan, yang terus aktif tetapi kurang efektif. Bagian lain dari sistem adaptif adalah seluler, atau sel-dimediasi, imunitas, di mana sel-sel melepaskan racun untuk membunuh penjajah atau menyerang mereka secara langsung, tanpa keterlibatan antibodi. Bersama-sama, imunitas humoral dan seluler dirancang untuk mempertahankan tubuh terhadap berbagai ancaman yang dapat membahayakan itu.

Cara Kerja

Cara Kerja dan Gangguan Imunitas humoral

Cara Kerja dan Gangguan Imunitas humoral

Bentuk kekebalan dimulai dalam sel darah putih khusus yang dikenal sebagai B-sel, yang diproduksi oleh sumsum tulang. Mereka mengenali antigen, yang merupakan molekul tertentu – seperti beberapa protein – pada permukaan virus atau bakteri. Ada berbagai jenis B-sel, masing-masing dirancang untuk merespon antigen tertentu. Ketika seseorang yang dihadapi, sel B akan berkembang biak, menghasilkan sejumlah besar individu yang antibodi pelepasan yang dirancang untuk melekat pada antigen pada organisme menyerang, mereka pada dasarnya berubah menjadi pabrik kecil antibodi dalam darah, beredar menargetkan karena banyak penyerbu yang mungkin. Setelah ditandai dengan antibodi ini, para penjajah akan dihancurkan oleh sel-sel kekebalan lainnya.

Ketika penyerang telah dihapus, banyak dari B-sel yang dihasilkan untuk melawan ancaman spesifik ini akan mati, namun sebagian lagi akan tetap, menetap di sumsum tulang dan bertindak sebagai semacam “memori” dari serangan ini. Orang dilahirkan dengan satu set respon imun bawaan yang dirancang untuk mengenali jenis luas sel dan organisme yang dapat menimbulkan ancaman bagi tubuh, namun imunitas humoral diperoleh oleh terkena virus, bakteri, dan zat lain yang dapat menyebabkan kerugian. Seiring dengan berjalannya waktu, tubuh membangun lebih “kenangan” dari serangan sebelumnya oleh mikroorganisme berbahaya.

Imunitas Jangka Panjang

Respon imun humoral dapat menghasilkan kekebalan yang langgeng untuk berbagai agen infeksi. Ketika tubuh berada di bawah serangan dari agen – seperti virus – yang belum ditemukan sebelumnya, ia harus mulai dari awal dan biasanya membutuhkan waktu beberapa hari untuk me-mount respon imun yang efektif. Selama waktu ini, virus dapat berkembang biak tak terkendali, menyebabkan infeksi yang dapat menghasilkan menyenangkan, dan mungkin berbahaya, gejala. Hanya ketika tubuh telah menghasilkan sejumlah besar antibodi yang cocok yang dapat melawan infeksi. Namun, jika dia menemui virus ini lagi, biasanya akan jauh lebih siap, berkat retensi B-sel yang dihasilkan dalam menanggapi serangan sebelumnya, dan itu akan bisa mendapatkan untuk bekerja pada menghilangkan penyerbu segera.

Vaksinasi

Kekebalan ini “memori” juga bagaimana vaksinasi dan imunisasi kerja. Orang bisa disuntikkan dengan bentuk mati atau tidak aktif dari virus atau bakteri yang akan merangsang respon imun humoral tanpa berpose ancaman bagi tubuh berbahaya. Jika, pada suatu saat di masa depan, orang ini terkena agen nyata, harus ada respon imun langsung yang akan menghilangkannya sebelum dapat melakukan kerusakan serius.

Vaksinasi lebih efektif untuk beberapa jenis infeksi daripada untuk orang lain. Sebuah program vaksinasi di seluruh dunia untuk virus cacar berhasil membawa kepunahan lengkap di alam liar, karena itu tidak dapat menemukan host manusia yang tidak kebal. Sayangnya, beberapa virus bermutasi cepat, menyebabkan perubahan senyawa pada permukaan mereka bahwa sistem imun humoral digunakan untuk mengenali mereka. Inilah sebabnya mengapa vaksin influenza baru harus terus dikembangkan. Orang divaksinasi terhadap virus ini bermutasi cepat mungkin tidak kebal terhadap strain baru yang muncul pada tahun berikutnya karena bahan kimia pada permukaannya telah berubah dan tidak akan diakui sebagai antigen oleh tubuh B-sel.

Gangguan Sistem kekebalan

Ketika orang mengalami masalah dengan kekebalan humoral mereka, mereka lebih rentan untuk mengembangkan infeksi dan penyakit. Kondisi seperti HIV menyerang sistem kekebalan tubuh secara langsung untuk membuatnya kurang fungsional. Imunitas juga dapat dikompromikan oleh penggunaan obat tertentu, seperti kemoterapi untuk pengobatan kanker dan obat yang digunakan untuk mempersiapkan orang untuk transplantasi organ. Pada individu yang membahayakan sistem kekebalan tubuh, agresif dan pengobatan yang tepat dari setiap infeksi sangat penting untuk mencegah tubuh dari kewalahan oleh sesuatu yang tidak bisa melawan.

Masalah lain yang dapat terjadi dengan sistem kekebalan tubuh adalah penyakit autoimun. Biasanya, sistem ini mampu membedakan antara zat kimia yang merupakan bagian dari tubuh dan mereka yang tidak, dan hanya akan merespon zat “asing”. Kadang-kadang, bagaimanapun, sistem dapat me-mount respon imun terhadap sesuatu yang merupakan komponen sel normal dalam tubuh, memperlakukannya dengan cara yang sama sebagai sebuah organisme yang menyerang. Hal ini mengakibatkan kerusakan jaringan dan bertanggung jawab untuk sejumlah penyakit serius seperti rheumatoid arthritis, lupus, dan penyakit celiac.

Asal Usul Istilah

Istilah “kekebalan humoral” berasal dari fakta bahwa jenis kekebalan dimediasi oleh sel-sel yang mengambang dalam darah dan getah bening, atau “humor” dari tubuh. Ketika peneliti pertama mulai menjelajahi konsep pada 1800-an, banyak dari mereka percaya pada teori medis dating kembali ke zaman kuno, termasuk gagasan bahwa keseimbangan tubuh terjaga dengan zat yang mengalir melalui tubuh dan menyebabkan berbagai efek. Sementara teori humor sejak itu telah dibantah, itu tetap hidup di dalam istilah medis.

by
Facebook Twitter

Artikel terbaru kami

Artikel terkait Cara Kerja dan Gangguan Imunitas humoral

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>