Cara Menghitung Produk Marjinal di Bidang Ekonomi

Bila digunakan di bidang ekonomi, istilah “marjinal” mengacu pada perubahan kecil dan bertahap. Produk marjinal adalah perubahan bertahap dalam output yang dikaitkan dengan perubahan pada setiap item masukan tunggal.

Misalnya, produk marjinal mungkin adalah peningkatan jumlah produk yang dihasilkan dengan penambahan satu pekerja tambahan di jalur produksi. Peningkatan produk marjinal juga dapat dikaitkan dengan faktor masukan lainnya selain tenaga kerja.

Lebih dari tambahan Orang

Seringkali, orang menganggap tenaga kerja atau karyawan tambahan sebagai faktor input yang menyebabkan peningkatan produk marjinal. Namun, sebuah organisasi memiliki beberapa faktor lain yang mempengaruhi apakah ia dapat menghasilkan lebih banyak dari apa yang dibuatnya. Faktor-faktor ini termasuk tambahan belanja modal, mesin seperti robotika atau ban berjalan yang bisa mempercepat produksi, memperbaiki aliran material, atau bahkan menata ulang tempat kerja. Caranya adalah dengan membatasi perubahan input ke satu item agar bisa menangkap bagaimana cara mempengaruhi output produk secara langsung.

Perhitungan Produk Marjinal

Rumus produk marjinal adalah sama dengan perubahan jumlah total unit yang dihasilkan dibagi dengan perubahan input variabel tunggal. Misalnya, menganggap jalur produksi membuat 100 mobil mainan dalam satu jam dan perusahaan menambahkan mesin baru ke jalurnya. Sekarang jalurnya menghasilkan 500 mobil mainan dalam satu jam. Perubahan jumlah total unit yang dihasilkan adalah 400. Itulah perbedaan antara 500 mainan yang diproduksi jalur produksi versus 100 mainan yang biasa dibuatnya. Hal ini dilakukan dengan penambahan satu mesin, sehingga produk marjinal 400 dibagi dengan 1, atau 400. Demikian pula, sebuah restoran membuat 15 pizza dengan empat pekerja. Menambahkan dua orang lagi memungkinkan restoran membuat 30 pizza. Produk marjinalnya adalah 7.5, atau 15 pizza tambahan dibagi dua pegawai tambahan yang dipekerjakan.

Loading...

Hukum hukum Diminishing Return

Contoh restoran pizza menunjukkan bahwa setiap pekerja tambahan yang ditambahkan ke staf menghasilkan 7.5 pizza tambahan yang siap dijual. Jadi secara teoritis, menambahkan 10 pekerja lagi harus membuat 75 pizza lagi tersedia untuk pelanggan restoran. Namun, dunia nyata jarang mengikuti teori yang erat. Ruang di dapur mungkin tidak membiarkan banyak pekerja tambahan. Mungkin restoran tersebut tidak bisa mendapatkan atau menyiapkan cukup banyak bahan dengan cukup cepat untuk membuat semua pizza tersebut, atau sejumlah faktor lainnya dapat mempengaruhi jumlah pizza sebenarnya yang dihasilkan oleh lebih banyak pekerja. Bila penambahan produk marjinal melambat dan akhirnya berbalik negatif, ekonom menyebut kegiatan tersebut sebagai imbal hasil yang semakin berkurang. Lebih banyak orang atau lebih dari input produksi tidak lagi menghasilkan lonjakan output yang sama.

Memaksimalkan Output

Perusahaan dapat mencoba menambahkan karyawan atau berinvestasi pada peralatan baru sebagai alat untuk meningkatkan produksi dan kemudian mengukur keberhasilan mereka dengan memeriksa pengaruhnya terhadap produk marjinal. Dengan demikian, produk marjinal menjadi alat untuk menghitung apakah keputusan mereka menghasilkan kesimpulan yang berhasil. Faktor ekonomi lainnya juga ikut bermain. Misalnya, permintaan akan produk mungkin menghalangi apakah menambahkan lebih banyak pekerja atau lebih banyak hasil mesin dalam menurunkan produk marjinal atau Diminishing Return. Dengan kata lain, ada baiknya menambahkan lebih banyak pembuat pizza meskipun pekerja tambahan menghasilkan kurang dari 7,5 pizza per pekerja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *