Contoh Kegiatan Manusia Mempengaruhi Siklus Karbon

Contoh Kegiatan Manusia Mempengaruhi Siklus Karbon. Siklus karbon adalah sarana yang atom karbon dipertukarkan antara makhluk hidup, tanah, lautan, dan langit, atau biosfer, geosfer, hidrosfer, dan atmosfer, masing-masing. Ada sekitar 1.000.000 gigaton karbon di Bumi, sebagian besar yang terkunci pada batuan sedimen dan tidak pernah mencapai permukaan. Di permukaan, karbon terus terlibat dalam pertukaran dinamis konsumsi dan produksi. Pertukaran ini aktif disebut sebagai siklus karbon.

Pengertian Siklus Karbon

Pengertian Siklus Karbon

Atmosfer berisi sekitar 750 gigaton karbon, sebagian besar dalam bentuk karbon dioksida (CO2). Pada akhir konsumsi siklus karbon, karbon terus dikuras oleh 1) proses fotosintesis, yang menggunakan karbon dioksida untuk membuat karbohidrat, dan 2) bagian dingin dari lautan, yang mampu menyerap karbon dioksida. Pada akhir produksi siklus karbon, karbon atmosfer secara terus menerus diisi ulang dengan proses sebagai berikut: respirasi tumbuhan dan hewan dan pembusukan mereka, pembakaran bahan bakar fosil, reaksi kapur, pelepasan karbon dioksida dengan daerah hangat dari laut; dan letusan gunung berapi. Pembakaran bahan bakar fosil manusia telah sedikit mengetuk siklus karbon global atau anggaran belanja tidak seimbang, sehingga suasana dengan peningkatan tingkat karbon dioksida.

Biosfer berisi sekitar 600 gigaton karbon, mewakili pool karbon yang paling kental di Bumi. Melalui siklus karbon, karbon beredar dalam dan keluar dari biosfer sebagai tanaman dan hewan respirasi, mengekskresikan, binasa, dan melakukan fotosintesis. Tanah dalam bentuk bahan organik, tanaman dan hewan yang menjadi ketika mereka mati, mengandung sekitar 1.500 gigaton karbon. Beberapa karbon ini tenggelam jauh ke dalam Bumi ke batuan sedimen, tidak pernah muncul ke permukaan lagi. Beberapa mencapai lautan dan larut. Lautan dalam mengandung sejumlah besar karbon, sekitar 38.000 gigaton.

Sekitar 5,5 gigaton emisi bahan bakar fosil yang dilepaskan ke atmosfer setiap tahun oleh industri manusia, menciptakan siklus karbon berat di bagian atas figuratif. Koalisi internasional telah dibentuk untuk membatasi emisi tersebut, dengan keberhasilan moderat sejauh ini. Sisa deposit batubara total sekitar 3.000 gigaton karbon, dan sisa cadangan minyak dan gas membuat sekitar 300.

Contoh Kegiatan Manusia yang Mempengaruhi Siklus Karbon

Bahan Bakar Fosil
Bahan bakar fosil adalah rantai dasarnya besar atom karbon yang dikombinasikan dengan hidrogen. Bahan bakar ini meliputi batubara, gas alam dan minyak bumi. Tanpa campur tangan manusia, bahan bakar fosil ini pada dasarnya terkunci dari siklus karbon karena mereka telah terjebak di bawah bumi dalam bentuk padat atau cair. Namun, ketika manusia membakar bahan bakar fosil untuk energi, mereka melepaskan sejumlah besar karbon ke atmosfer. Sedangkan efek jangka panjang dari karbon tambahan masih diperdebatkan oleh para ilmuwan, siklus karbon itu sendiri telah menjadi stabil karena tanaman bumi tidak bisa lagi mempertahankan kecepatan dengan jumlah karbon di atmosfer.

Deforestasi
Cara lain manusia mempengaruhi siklus karbon yang dengan membakar dan menebangi hutan. Penghapusan pohon memiliki efek ganda pada siklus karbon. Pohon tidak bisa lagi menyerap karbon dari atmosfer melalui fotosintesis. Selain itu, ketika manusia membakar pohon dan tanaman, mereka melepaskan karbon terperangkap di dalamnya, menambahkan karbon yang ke atmosfer.

Manusia juga memiliki dampak yang berlawanan dengan menanam tanaman dan pohon yang secara alamiah tidak akan tumbuh. Program reboisasi, peternakan pohon dan kebijakan penanaman kembali penebang telah meningkatkan tutupan hutan di beberapa wilayah di dunia, khususnya di Amerika Utara.

Dampak alam
Selain dampak manusia, perubahan alam juga berdampak pada siklus karbon. Peningkatan karbon dioksida telah mengakibatkan penyerapan peningkatan pada tanaman di seluruh planet tanpa bantuan manusia. Hal ini terutama terjadi di lautan di dunia, di mana tingkat plankton telah meningkat sebagai respons terhadap meningkatnya kadar karbon dioksida di udara. Hal ini meningkatkan jumlah karbon yang diserap dari atmosfer.

Dampak tidak langsung
Banyak tindakan tidak langsung dapat mempengaruhi siklus karbon, bahkan jika mereka tidak melibatkan peningkatan langsung atau mengurangi tingkat karbon dalam setiap bagian tertentu dari siklus. Misalnya, dampak terhadap siklus air mempengaruhi komposisi atmosfer Bumi serta jumlah tanaman hidup untuk menyerap karbon. Penambahan Manusia polutan ke atmosfer, seperti Freon, dapat mengubah tingkat di mana tanaman dapat menyerap karbon dioksida.

Artikel terkait Contoh Kegiatan Manusia Mempengaruhi Siklus Karbon :

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>