Jenis Fungsi Produksi dan Manfaatnya bagi Perusahaan

Dalam ilmu ekonomi, fungsi produksi berkaitan dengan keluaran fisik dari proses produksi untuk input fisik atau faktor-faktor produksi. Ini adalah fungsi matematika yang berhubungan dengan jumlah maksimum output yang dapat diperoleh dari sejumlah input tertentu - umumnya modal dan tenaga kerja.

Fungsi produksi, oleh karena itu, menjelaskan batas atau perbatasan yang mewakili batas output diperoleh dari setiap kombinasi layak input.

Manfaat Fungsi Produksi

Perusahaan menggunakan fungsi produksi untuk menentukan berapa banyak output yang harus mereka hasilkan mengingat harga yang naik, dan apa kombinasi input mereka harus digunakan untuk memproduksi mengingat harga modal dan tenaga kerja. Ketika perusahaan memutuskan berapa banyak untuk menghasilkan mereka biasanya menemukan bahwa pada tingkat produksi yang tinggi, biaya marginal mereka mulai meningkat. Hal ini juga dikenal sebagai semakin berkurang dengan skala – meningkatkan kuantitas input menciptakan kurang proporsional peningkatan jumlah output. Jika bukan karena semakin berkurang untuk skala, pasokan bisa berkembang tanpa batas tanpa meningkatkan harga suatu barang.

Perusahaan manufaktur menggunakan fungsi produksi mereka untuk menentukan kombinasi optimal tenaga kerja dan modal untuk menghasilkan sejumlah output.

Peningkatan biaya marjinal dapat diidentifikasi dengan menggunakan fungsi produksi. Jika suatu perusahaan memiliki fungsi produksi Q = F (K, L) (yaitu, jumlah output (Q) adalah beberapa fungsi modal (K) dan tenaga kerja (L)), maka jika 2Q <F (2K, 2L ), fungsi produksi telah meningkatkan biaya marjinal dan menurun ke skala. Demikian pula, jika 2Q> F (2K, 2L), ada yang meningkat di atas skala, dan jika 2Q = F (2K, 2L), ada skala pengembalian konstan.

Salah satu contoh yang sangat sederhana dari fungsi produksi mungkin Q = K + L, di mana Q adalah kuantitas output, K adalah jumlah modal, dan L adalah jumlah tenaga kerja yang digunakan dalam produksi. Fungsi produksi ini mengatakan bahwa perusahaan dapat menghasilkan satu unit output untuk setiap unit modal atau tenaga kerja yang mempekerjakan. Dari fungsi produksi ini kita dapat melihat bahwa industri ini memiliki skala hasil konstan – yaitu, jumlah output akan meningkat secara proporsional untuk setiap peningkatan jumlah input.

Loading...

Jenis-jenis Fungsi Produksi

1. Fungsi produksi Cobb-Douglas.

Salah satu contoh dari jenis fungsi Q = K0.5L0.5. Ini menggambarkan sebuah perusahaan yang membutuhkan total sedikitnya jumlah input ketika kombinasi input yang relatif sama. Sebagai contoh, perusahaan dapat memproduksi 25 unit output dengan menggunakan 25 unit modal dan 25 tenaga kerja, atau bisa menghasilkan sama 25 unit output dengan 125 unit tenaga kerja dan hanya satu unit modal.

2. Fungsi produksi Leontief

Fungsi produksi ini berlaku untuk situasi di mana input harus digunakan dalam proporsi yang tetap; mulai dari proporsi orang-orangnya jika penggunaan satu input meningkat tanpa yang lain meningkat, produksi tidak akan berubah. Fungsi produksi ini diberikan oleh Q = Min (K, L). Sebagai contoh, sebuah perusahaan dengan lima karyawan akan menghasilkan lima unit output asalkan memiliki setidaknya lima unit modal.

Loading...

One thought on “Jenis Fungsi Produksi dan Manfaatnya bagi Perusahaan

  1. untuk fungsi produksi Leontif kurang jelas. Mohon di Upgrade informasi mengenai leontif maupun Cobb Doudglas. terima kasih atas infonya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *