Komposisi Membran Sel

Membran sel melindungi dan mengatur sel. Semua sel memiliki membran plasma luar yang mengatur tidak hanya apa yang memasuki sel, tetapi juga berapa banyak dari zat tertentu dapat masuk.

Tidak seperti prokariota, sel-sel eukariotik juga memiliki membran internal yang menyelimuti organel dan mengontrol pertukaran komponen sel yang penting. Kedua jenis membran memiliki struktur khusus yang memfasilitasi fungsi ‘penjaga gerbang’ mereka.

Komposisi Membran Sel

Molekul dalam membran sel memungkinkan untuk menjadi semipermeabel. Membran terbuat dari lapisan ganda fosfolipid (“bilayer”) dan protein (Gambar di bawah). Ingat bahwa fosfolipid, adalah lipid, tidak bercampur dengan air. Kualitas inilah yang memungkinkan mereka untuk membentuk penghalang luar sel.

Sebuah molekul fosfolipid tunggal memiliki dua bagian:

  • Sebuah kepala yang hidrofilik, atau suka-air.
  • Sebuah ekor yang hidrofobik, atau takut air.

Ada air yang ditemukan pada bagian dalam dan luar sel. Karena hidrofilik berarti suka-air, dan mereka ingin menjadi dekat dengan air, kepala menghadapi bagian dalam maupun di luar sel di mana air ditemukan. Ekor hidrofobik yang takut-air saling berhadapan di tengah membran sel, karena air tidak ditemukan di ruang ini. Fosfolipid bilayer memungkinkan sel untuk tetap utuh dalam lingkungan berbasis air.

Fosfolipid bilayer
Membran sel terdiri dari fosfolipid bilayer, dua lapis molekul fosfolipid.

Sebuah kualitas yang menarik dari membran plasma adalah bahwa hal itu sangat “cair” dan terus bergerak, seperti gelembung sabun. Karena komposisi membran sel, molekul kecil seperti oksigen dan karbon dioksida dapat lewat dengan bebas melalui membran, tetapi molekul lain tidak dapat dengan mudah melewati membran plasma. Molekul-molekul ini memerlukan bantuan untuk dapat melintasi membran. Bantuan yang akan datang dalam bentuk protein transpor.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *