Struktur DNA double helix

Mengenal Struktur double helix DNA. Sebuah double helix adalah bentuk geometris yang terdiri dari dua heliks sekitar sumbu yang sama. Heliks adalah bentuk spiral memutar, seperti pegas. Dua heliks dalam bentuk ini adalah kongruen, yang berarti bahwa mereka adalah sama dalam setiap dimensi, meskipun dalam posisi yang berbeda di sekitar sumbu. Sebuah double helix dapat berupa Dextro atau kidal, tergantung pada apakah itu gulungan searah jarum jam atau berlawanan arah jarum jam, masing-masing.

Gambar Struktur DNA

Struktur ini mungkin paling dikenal sebagai bentuk asam deoksiribonukleat (DNA), materi yang membawa informasi genetik dalam tubuh. DNA double Helix yang dextro dan terdiri dari dua helai atau tulang punggung fosfat dan gula bergabung dengan pasangan basa nukleotida adenin, timin, guanin, dan sitosin, sering disingkat A, T, G, dan C. Adenin selalu bergabung dengan timin, dan guanin selalu bergabung dengan sitosin, sehingga mengetahui dasar di satu sisi helix mengungkapkan mereka di sisi lain. Keempat nukleotida bertanggung jawab untuk encoding semua informasi genetik dalam genom manusia. Bentuk DNA pertama kali diterbitkan pada tahun 1953 oleh ahli biologi molekuler Francis Crick dan James D. Watson.

Heliks adalah bentuk sering terjadi di alam, ditemukan, misalnya, dalam tanaman merambat berbagai tanaman dan dalam banyak protein dalam tubuh. Meskipun double helix jarang, bentuknya tidak terbatas pada DNA. Contoh lain yang menarik dari itu alami dalam bentuk nebula ruang di galaksi Bima Sakti difoto pada tahun 2006.

Para ilmuwan percaya bahwa ini “DNA nebula” dibentuk oleh kekuatan memutar garis medan magnet yang berjalan melalui pusatnya. Garis-garis medan mungkin berlabuh ke tubuh mengorbit lubang hitam di pusat galaksi Bima Sakti, sekitar 300 tahun cahaya dari nebula. Meskipun nebula ini adalah yang hanya dikenal dari jenisnya, peneliti berspekulasi bahwa ada lebih dari mereka di seluruh alam semesta, meskipun mungkin tidak dalam galaksi ini.

Fungsi DNA

DNA mengarahkan sintesis protein dan enzim yang diperlukan untuk kehidupan organisme. Proses sintesis ini memerlukan beberapa langkah dari menyampaikan informasi dari DNA dengan molekul lain. Langkah-langkah ini disebut transkripsi dan translasi.

transkripsi

DNA memegang informasi yang diperlukan untuk membuat protein. Tapi itu tidak langsung bertindak dalam sintesis protein. Perantara yang digunakan untuk mengambil informasi dari DNA untuk membuat protein. Perantara adalah molekul yang disebut RNA (mRNA). Transkripsi adalah transfer informasi dari salah satu tulang punggung DNA mRNA. Penerjemahan mengikuti langkah transkripsi.

translasi

Selama penerjemahan, mRNA menempel pada ribosom yang struktur sel yang terletak di luar inti. Ribosom membantu menciptakan protein. MRNA menggunakan informasi dari DNA untuk mengontrol asam amino digunakan untuk memproduksi protein tertentu. Proses penerjemahan sangat efisien sehingga 500 asam amino dapat dikumpulkan dan digunakan untuk membuat protein dalam waktu 30 detik.

Proyek Genom Manusia

Ketika teknologi telah maju, studi lebih dan lebih ke dalam struktur molekul DNA telah selesai. Karena studi ini, sekarang diketahui bahwa manusia dan simpanse berbagi 99% dari DNA mereka. Ini berarti bahwa hanya perbedaan 1% dalam kode genetik yang bertanggung jawab atas semua perbedaan antara Anda dan simpanse! Kita manusia memiliki 99,9% DNA yang sama. Hanya 0,01% membuat Anda berbeda dari saya, dari saudaramu, dari teman terbaik Anda, atau dari orang lain di planet ini. Itu 0,01% juga adalah apa yang menentukan apakah Anda akan mengembangkan penyakit Alzheimer ketika Anda mendapatkan lebih tua, atau mungkin mengembangkan kanker, atau sejumlah penyakit genetik lainnya.

Pada tahun 2003, besar-besaran, 13 tahun penyelidikan untuk memetakan setiap gen dalam organisme manusia diselesaikan oleh US Department of Energy dan National Institutes of Health. Disebut Human Genome Project, studi ini menemukan lokasi dari semua 20-25,000 gen yang ditemukan dalam DNA manusia dan menemukan bahwa gen rata-rata mengandung 3.000 pasangan basa. Namun, jumlah ini sangat bervariasi dari gen ke gen. Ada juga tampaknya lebih C dan G ditemukan dalam genom dari A atau T.

Para ilmuwan memulai proyek ini dengan memetakan DNA dari banyak organisme non-manusia untuk menyempurnakan teknik mereka dan mendapatkan rasa bagaimana genom manusia bisa diatur. Lalat buah, cacing, dan banyak bakteri semua memiliki genom mereka dipetakan karena upaya ini. Dibandingkan dengan genom manusia, banyak organisme ini memiliki pola yang lebih terorganisasi gen pada DNA mereka dari manusia, dengan gen mereka ditempatkan secara merata di seluruh. Selain itu, ditemukan bahwa sementara ada banyak kesamaan antara genom manusia dan organisme lainnya, manusia memiliki tiga kali lebih banyak jenis protein, tetapi lebih dari 40% diantaranya berbagi dengan lalat buah dan cacing!

Artikel terkait Struktur DNA double helix :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>