Pengertian Fase G2 Mitosis dalam Memahami Kanker

Fase G2 Mitosis Penting dalam Memahami Kanker. Fase Gap 1 adalah tahap siklus sel di mana asam ribonukleat dan protein disintesis. Hal ini terjadi setelah mitosis dan di mana sel berkembang dalam ukuran. Gap 1 terjadi selama interfase dan berlangsung dari akhir fase pembelahan sel — M — ke awal sintesis DNA, atau fase S.

Interfase

Interfase memiliki beberapa tahap, dimana Gap 1 merupakan bagian dari. Interfase terjadi dalam empat tahap: Gap 0, Gap 1, S (sintesis) Fase dan Gap 2. Seluruh proses interfase bisa bertahan antara 12 dan 24 jam di mana sel tumbuh dan terus membuat RNA dan protein. Sel dalam interfase juga tumbuh dalam ukuran untuk mempersiapkan mitosis.

Gap 0

Gap 0 adalah fase yang dapat dikombinasikan dengan fase Gap 1. Gap 0 dasarnya adalah fase istirahat di mana sel dapat meninggalkan siklus sel dan berhenti membelah. Selanjutnya, sel-sel yang tidak membagi lagi tetap berada di tahap ini untuk masa hidup mereka. Sel-sel pada tahap ini lakukan terus fungsi khusus mereka. Sebagai contoh, berikut mitosis sel-sel sumsum tulang, salah satu sel anak akan meninggalkan siklus sel menjadi sel darah khusus, sementara sel anak lainnya tetap dalam sumsum tulang untuk pergi melalui siklus sel lagi.

Gap 1 adalah krusial

Ketika fase sebuah sel di Gap 1, hal itu baik bisa membuat siklus sel dan menjadi tidak aktif atau dengan cepat masuk kembali fase Gap 1 untuk membagi lagi. Sel dalam fase ini memiliki kemampuan untuk melaksanakan paling dasar dari fungsi sel. Tetapi jika sel ditujukan untuk fungsi yang lebih rumit, perlu untuk terus tumbuh dan mungkin membelah.

Gap 2

Tahap G2 merupakan bagian integral dari siklus sel. Ini adalah tahap terakhir sebelum pembelahan sel, atau mitosis, terjadi. Sebelum itu, sel mengalami proses perkembangan normal sepanjang hidup alaminya, mempertahankan organisme yang lebih besar itu adalah sebagiannya.

Fase G2

Pengertian Fase G2 Mitosis dalam Memahami Kanker

Siklus Sel

Mitosis adalah proses dimana satu sel terbagi menjadi dua dalam organisme eukariotik, yang meliputi hewan, tumbuhan dan bentuk kehidupan kompleks lainnya. Ketika itu tidak memisahkan, sebagian besar waktu sel dihabiskan dalam interfase, melakukan sebagian besar fungsi normal dan tumbuh menjadi sel yang lebih lengkap.

Tahapan interfase

Ada tiga tahapan interfase: G1 (gap pertama), S (sintesis), dan G2 (gap kedua). Pada G1, sel mensintesis protein, berkembang menjadi sel penuh, dan tumbuh untuk menggandakan ukurannya. Pada tahap S, duplikat sel kromosom. Pada titik ini bahwa sebuah sel memasuki tahap akhir sebelum pembelahan.

Fase G2

Fase G2 adalah interval setelah pertumbuhan sel dan duplikasi kromosom di mana sel sedang mempersiapkan untuk membagi. Kesenjangan pendek, terjadi hanya sekitar empat atau lima jam pada manusia. Pada titik ini, inti adalah yang didefinisikan dengan baik dan diikat oleh amplop inti, dan kromosom masih dalam bentuk serat kromatin longgar dikemas. Sel masih terus tumbuh dalam ukuran, membangun sebuah jumlah yang cukup besar ATP dan fosfat energi tinggi.

Checkpoint kontrol

Pada akhir tahap ini, sel memasuki pos pemeriksaan kontrol. Sebuah protein kinase, yang merupakan protein yang akan mengubah protein lain dengan menambahkan fosfat kepada mereka, disebut faktor promosi M-fase akan menentukan apakah sel bisa masuk mitosis. Jika segmen DNA rusak yang terdeteksi, maka mereka dapat diperbaiki sebelum mereka berkembang biak lebih lanjut.

Kanker

Tahap di mana G2 mengarah ke mitosis adalah penting untuk memahami kanker, karena pertambahan kesalahan dalam DNA dapat menyebabkan ketidakstabilan genom dan out-of-control reproduksi sel. Perubahan dari protein kinase, khususnya, telah membantu para peneliti menentukan sifat kanker dan bagaimana hal itu menyebar ke seluruh tubuh.

Facebook Twitter

Artikel terkait Pengertian Fase G2 Mitosis dalam Memahami Kanker

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>