Apa Pengertian Magma

Magma adalah apa yang kita sebut batuan cair di bawah permukaan bumi. Apakah itu tanah, bagaimana kita tahu tanah terbuat dari apa? Atau dari mana asalnya? Jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan, dan beberapa yang lainnya, akan ditemukan dalam artikel ini.

Apa Arti Sebuah Nama?

Magma didefinisikan sebagai batuan cair di bawah permukaan bumi. Ini adalah Kata dari bahasa Yunani yang berarti salep tebal.  Mengapa seorang ahli geologi pada tahun 1859 (penggunaan geologis pertama yang dikenal dari kata tersebut) memutuskan bahwa magma dan salep adalah serupa, tidak diketahui. Ini akan menjadi salah satu salep yang panas. Berikut teka-teki lain: Setelah magma muncul di permukaan bumi, kita menyebutnya lava. Kenapa? Anda harus membaca untuk mencari tahu!

Terbuat dari apa Magma?

Magma terutama cairan sangat panas (yang disebut lelehan) terbentuk dari peleburan batuan di litosfer bumi atau astenosfer. Magma terdiri dari unsur-unsur yang terdiri atas mineral dalam batuan sumber.

Tapi kebanyakan magma juga memiliki hal-hal lain yang masuk tercampur. Sebagai contoh, biasanya mengandung potongan-potongan mineral yang baik belum meleleh, atau telah dipadatkan (atau mengkristal) dari keadaan cair bersama magma yang mendingin.

magma

Magma disebut lava jika meletus ke permukaan. Sumber: US Geological Survey.

Ada juga banyak gas berbeda yang terlarut dalam magma. Uap air, karbon dioksida, dan hidrogen sulfida yang umumnya. Bahkan bisa juga dalam bentuk gas asam klorida atau sulfat. Kadang-kadang gelembung gas akan terbentuk di lelehan.

Bagaimana batu dilelehkan?

Seperti yang Anda duga, itu harus cukup panas untuk mencairkan batu. Suhu magma biasanya jatuh dalam suatu di kisaran 700-1300 derajat Celcius (sekitar 1200-2400 derajat Fahrenheit). Seberapa panaskah itu? Nah, cukup panas untuk benar-benar menguapkan pizza (yang sekitar 425 derajat Fahrenheit) menjadi atom, tetapi tidak cukup panas untuk melelehkan rak oven stainless steel (sekitar 2750 derajat). Dengan asumsi, tentu saja, oven Anda bisa mendapatkan panas untuk memulai memasak.

Komposisi batu (apakah pembuat mineral itu?) menentukan titik leleh. Berbagai mineral meleleh pada temperatur yang berbeda, jadi ketika batu mulai mencair titik leleh mineral terendah mencair terlebih dahulu. Itu penting, karena menghasilkan magma dengan susunan kimiawi secara keseluruhan berbeda dari batu asli. Ini adalah salah satu alasan mengapa komposisi magma bervariasi begitu banyak.

Dimana di bumi itu cukup panas untuk melelehkan batuan? Anda bisa menebak dalam gunung berapi. Tapi magma atau lava gunung berapi tidak meleleh di sana. Ini berasal dari bumi jauh lebih dalam.

Anda mungkin berpikir bahwa batuan akan perlu jauh di bawah permukaan untuk menjadi cukup panas untuk melelehkan. Namun dalam kenyataannya, suhu meningkat dengan kedalaman rata-rata 25 derajat Celcius setiap kilometer (yang disebut gradien panas bumi). Jadi untuk sampai ke 1000 derajat Anda hanya harus turun sekitar 40 kilometer!

Tentu saja, ada faktor lain yang bekerja selain suhu. Misalnya, jika terdapat air, batu akan mencair pada suhu yang lebih rendah (kedalaman dangkal) daripada seharusnya mereka. Di sisi lain, batu-batu yang lebih dalam di bumi, yang lebih panas itu harus menjadi mencair itu karena tekanan yang lebih besar membuat mereka dalam keadaan padat lagi.

Rata-rata, pencairan terjadi pada kedalaman di bawah sekitar 50 kilometer, tetapi di atas beberapa ratus kilometer. Itu dekat dasar litosfer atau di atas astenosfer.

Tiga hal Penting Lingkungan untuk peleburan

Meskipun batu bisa meleleh di mana saja, ada tiga lingkungan di mana peleburan biasa terjadi karena mekanisme yang membantu untuk meningkatkan suhu dari bebatuan.

Pegunungan pertengan laut

Peleburan terjadi di bawah pegunungan pertengahan laut, di mana lempeng tektonik yang meluncur menjauh dari satu sama lain. Di suatu tempat, batuan mantel panas meningkat dalam arus yang bergerak lambat. Peleburan terjadi pada kedalaman yang relatif dangkal (kurang dari 50 kilometer) karena dua alasan. Pertama, semakin rendah batuan litosfer meleleh karena mereka dipanaskan oleh batuan yang lebih panas di bawah ini. Kedua, batuan mantel naik meleleh karena tekanan pada mereka menurun karena mereka bergerak ke atas.

Lapisan Hot Spot

Peleburan terjadi di tempat di mana batuan mantel panas memanaskan dasar litosfer. Tempat-tempat ini disebut bulu mantel atau hot spot. Litosfer tidak retak, seperti halnya di pegunungan di tengah laut, tapi bergerak di atas hot spot stasioner. Salah satu contoh yang terkenal adalah di mana lempeng Pasifik meluncur diatas hot spot dan menghasilkan gunung berapi membentuk Kepulauan Hawaii.

Zona Lempeng subduksi

Batuan juga meleleh di zona subduksi lempeng, di mana dasar laut litosfer ditarik ke bawah ke dalam mantel. Peleburan biasanya dimulai pada kedalaman kurang dari 100 kilometer. Suhu leleh menjadi lebih rendah dalam lingkungan ini karena semua air yang terperangkap dalam batuan dasar laut dan dalam sedimen tanah liat yang dibawa turun bersama lempeng.

lingkungan magma

Magma umumnya terbentuk di tiga lingkungan. Mereka (kiri ke kanan): pegunungan di tengah laut, lapisan hot spot dan zona subduksi lempeng. Sumber: Wikimedia gambar oleh Woudloper

Apa yang Terjadi pada Magma?

Karena magma merupakan cairan panas, ia memiliki daya apung alami, yang menyebabkan untuk bermigrasi ke atas (semacam seperti balon udara panas yang naik). Hal ini juga dapat bergerak sebagai respon terhadap perbedaan tekanan, seperti cairan lain. Setelah batu mencair, magma mulai bergerak.

Ketika magma berpindah menjauh dari zona peleburan, perlahan-lahan mendingin. Seperti halnya, lebih dan lebih padat butiran mineral mengkristal sampai akhirnya semua lelehan hilang. Terkadang magma akan mendapatkan cukup dekat ke permukaan untuk memberi letusan gunung berapi. Tapi sebagian besar waktu itu mendingin dan mengkristal di bawah tanah, membentuk batuan beku intrusif.

Massa besar dari mereka batuan beku disebut pluton. Ketika pluton yang terangkat selama tabrakan lempeng tektonik, kemudian terkikis oleh angin dan air dan es, mereka terungkap kepada kita dalam topografi kasar dari pegunungan dunia. Jadi bahkan jika Anda tidak pernah melihat magma, Anda dapat dengan mudah melihat akan membentuk batu.

Jadi kenapa magma dan lava memiliki nama yang berbeda? Mungkin karena lava diberi nama pertama, sekitar tahun 1750, sebelum orang menyadari bahwa itu berasal jauh di bawah tanah. Lokasi adalah segalanya, seperti yang mereka katakan.

Pelajaran Ringkasan

Magma adalah batuan cair ditemukan di bawah permukaan bumi. Suhu di mana batu mencair dipengaruhi oleh komposisi, tekanan dan air. Peleburan batuan biasanya terjadi pada litosfer bawah atau astenosfer atas. batu meleleh di zona subduksi lempeng, di bawah pegunungan di tengah laut dan di atas mantel hot spot. Setelah terbentuk, magma berpindah ke atas karena daya apung, dan akhirnya baik menghasilkan gunung berapi atau mendingin dan mengkristal menjadi massa batuan beku yang disebut pluton.

Artikel Yang Mungkin Berkaitan dengan Apa Pengertian Magma :