Pengertian Transpor pasif pada sel

Transpor pasif adalah pergerakan molekul melalui membran permeabel tanpa mengeluarkan energi kimia. Dalam transpor pasif, zat pindah dari konsentrasi tinggi ke rendah Transpor pasif adalah pergerakan molekul melalui membran permeabel tanpa mengeluarkan energi kimia.

Transpor pasif memainkan peran penting dalam sejumlah proses biologis dengan memungkinkan tubuh untuk menggerakan nutrisi dan bahan limbah masuk dan keluar dari sel tanpa harus menggunakan energi untuk melakukannya. Transport pasif, seperti difusi dan osmosis, bahan dengan berat molekul kecil bergerak melintasi membran. Difusi, osmosis, dan difusi difasilitasi adalah contoh dari transpor pasif yang bisa Anda lihat aksinya di berbagai lingkungan di seluruh tubuh.

Pendahuluan: Transportasi Pasif

Membran plasma harus membolehkan atau mencegah zat-zat tertentu dari memasuki atau meninggalkan sel. Dengan kata lain, membran plasma bersifat selektif permiabel; mereka memungkinkan beberapa zat untuk melewati, tetapi tidak yang lain. Jika mereka kehilangan selektivitas ini, sel tidak lagi mampu menopang dirinya sendiri, dan itu akan dihancurkan. Beberapa sel memerlukan sejumlah besar zat-zat tertentu daripada sel-sel lain; mereka harus memiliki cara untuk mendapatkan bahan-bahan dari cairan ekstraselular. Hal ini mungkin terjadi secara pasif, saat bahan tertentu bergerak ke sana kemari, atau sel mungkin memiliki mekanisme khusus yang memfasilitasi transportasi. Beberapa bahan sangat penting untuk sel yang menghabiskan sebagian energinya (hidrolisis adenosin trifosfat (ATP)) untuk mendapatkan bahan-bahan ini. Sel darah merah menggunakan beberapa energi mereka untuk melakukan hal ini. Semua sel menghabiskan sebagian besar energi mereka untuk mempertahankan ketidakseimbangan ion natrium dan kalium antara bagian dalam dan luar sel.

Bentuk yang paling langsung transportasi membran bersifat pasif. Transport pasif adalah fenomena yang terjadi secara alamiah dan sel tidak memerlukan untuk mengerahkan segala energinya untuk menyelesaikan gerakan. Dalam transpor pasif, zat bergerak dari daerah konsentrasi tinggi ke daerah konsentrasi rendah. Sebuah ruang fisik di mana ada berbagai konsentrasi zat tunggal dikatakan memiliki gradien konsentrasi.

Difusi mencerminkan kecenderungan molekul untuk menyebar, jika mereka memiliki ruang untuk melakukannya. Dalam contoh klasik, molekul oksigen mengalir dari lingkungan yang kaya oksigen di luar sel ke dalam lingkungan miskin oksigen, menyebar melintasi membran sel. Difusi memungkinkan molekul untuk bergerak dari daerah di mana jumlah mereka tinggi ke lokasi di mana jumlah mereka rendah. Sel tidak harus mengeluarkan segala energi untuk memindahkan molekul, karena mereka mendorong melalui membran sendiri.

Transpor pasif
Difusi adalah jenis transportasi pasif. Difusi melalui membran permeabel zat bergerak dari daerah konsentrasi tinggi (cairan ekstraseluler, dalam hal ini) menuruni gradien konsentrasinya (ke dalam sitoplasma).

Bentuk transportasi pasif adalah difusi dan osmosis, memindahkan bahan dengan berat molekul kecil melintasi membran. Zat berdifusi dari daerah konsentrasi tinggi ke daerah konsentrasi rendah; Proses ini berlanjut sampai substansi merata pada sistem. Dalam larutan yang mengandung lebih dari satu substansi, setiap jenis molekul berdifusi sesuai gradien konsentrasi sendiri, independen dari difusi zat lainnya. Banyak faktor yang dapat mempengaruhi laju difusi, namun tidak terbatas pada, termasuk,gradien konsentrasi, ukuran partikel yang menyebar, dan suhu sistem.

Transpor pasif
Pengertian Transpor pasif pada sel

Dalam difusi difasilitasi, struktur dalam membran sel membantu proses bersama. Beberapa molekul mungkin tidak alami sesuai melalui membran. Mereka bisa melakukan perjalanan ke saluran ion, struktur dalam membran sel yang memungkinkan molekul yang lebih besar dan ion untuk melewati. Mereka juga dapat terhubung dengan protein pembawa. Protein ini gembok dan bertindak seperti kunci untuk membuka membran sel dan memungkinkan molekul untuk masuk.

Loading...

Osmosis adalah bentuk lain dari transpor pasif. Hal ini terkait erat dengan difusi, tetapi khusus mengacu pada air, daripada molekul apapun. Air akan bergerak melintasi membran jika keseimbangan garam melintasi membran tidak merata. Air bergerak dari sisi dengan konsentrasi rendah garam ke sisi dengan konsentrasi tinggi, tujuan menyamakan distribusi dengan mengencerkan hipertonik, atau sisi lebih asin. Setelah kedua sisi membran yang isotonik, dengan konsentrasi yang sama garam, air akan berhenti bergerak.

Transpor pasif dapat memiliki perangkap bagi tubuh. Molekul berbahaya mungkin dapat melewati membran sel karena mereka cukup kecil atau mereka menyerupai sel kimia yang harus untuk gunakan. Setelah masuk, mereka dapat merusak sel, membajak dan memaksa untuk memproduksi protein nakal, atau berbagai masalah lain.

Orang bisa melihat transpor pasif di tempat kerja di luar tubuh serta di dalamnya. Sebagai contoh, difusi umumnya digunakan untuk teknik seperti membuat pelat agar mikroorganisme untuk penelitian. Peneliti dapat memberikan antibiotik untuk satu bidang piring dan mengandalkan mereka untuk menyebar seluruh gel, bergerak menjauh dari area di mana mereka sangat terkonsentrasi. Demikian juga, osmosis dapat memainkan peran dalam percobaan ilmiah di mana orang perlu untuk memindahkan air melintasi membran dengan mengubah keseimbangan garam di kedua sisi.

Dalam sistem kehidupan, difusi zat masuk dan keluar dari sel dimediasi oleh membran plasma. Beberapa bahan berdifusi mudah melalui membran, tetapi yang lain terhalang; bagian mereka dimungkinkan oleh protein khusus, seperti saluran dan transporter. Sifat kimia makhluk hidup terjadi dalam larutan air; menyeimbangkan konsentrasi mereka adalah solusi masalah yang sedang berlangsung. Dalam sistem kehidupan, difusi beberapa zat akan lambat atau sulit tanpa protein membran yang memfasilitasi transportasi.

Ringkasan

  • Membran plasma bersifat selektif permiabel; jika mereka kehilangan selektivitas ini, sel tidak lagi mampu menopang dirinya sendiri.
  • Transpor pasif adalah pergerakan molekul melalui membran permeabel tanpa mengeluarkan energi kimia.
  • Dalam transpor pasif, zat hanya pindah dari daerah konsentrasi tinggi ke daerah konsentrasi rendah, yang tidak memerlukan input energi.
  • Gradien konsentrasi, ukuran partikel yang menyebar, dan suhu sistem mempengaruhi laju difusi.
  • Beberapa bahan mudah berdifusi melalui membran, tetapi yang lain membutuhkan protein khusus, seperti protein saluran dan transporter, untuk membawa mereka ke dalam atau keluar dari sel.

Loading...

One thought on “Pengertian Transpor pasif pada sel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *