Penyakit Sel Darah Putih

Penyakit Sel Darah Putih. Rendahnya jumlah darah putih sel dapat disebabkan oleh berbagai penyakit. Penurunan sel darah putih, yang disebut leukosit, berarti penurunan kemampuan Anda untuk melawan infeksi. Ada berbagai jenis sel darah putih dan Anda mungkin memiliki penurunan hanya satu jenis. Jumlah rendah sel darah putih disebut leukopenia dan dapat disebabkan oleh infeksi virus, kelainan bawaan, kanker, obat-obatan tertentu dan penyakit autoimun.

Penyakit Sel Darah Putih

Penyakit Sel Darah Putih

  • Human immunodeficiency virus (HIV) adalah virus yang menyerang jenis leukosit (limfosit) yang bekerja untuk melawan infeksi. Infeksi virus dapat menyebabkan AIDS (acquired immunodeficiency syndrome), mengakibatkan tubuh rentan terhadap infeksi dan penyakit tertentu lainnya. Bayi yang baru lahir dapat terinfeksi dengan virus dari ibu yang terinfeksi ketika di dalam rahim, saat persalinan, atau dari menyusui, walaupun infeksi HIV pada janin dan bayi baru lahir biasanya dicegah dengan pengobatan medis yang tepat ibu selama kehamilan dan persalinan. Remaja dan orang dewasa bisa mendapatkan HIV dari hubungan seks dengan orang yang terinfeksi atau dari berbagi jarum terkontaminasi yang digunakan untuk menyuntikkan obat-obatan atau tinta tato.
  • Leukemia adalah kanker dari sel-sel yang memproduksi leukosit. Kanker ini termasuk leukemia myeloid akut (AML), leukemia myeloid kronis (CML), leukemia limfositik akut (ALL), dan leukemia limfositik kronis (CLL). Jenis yang paling umum dari leukemia mempengaruhi anak-anak adalah ALL dan AML. Dalam 25 tahun terakhir, para ilmuwan telah membuat kemajuan besar dalam mengobati beberapa jenis leukimia.
  • Anemia aplastik. Anemia aplastik adalah penyakit di mana kerusakan pada sumsum tulang menghambat produksi sel darah baru. Gejala anemia aplastik termasuk kelelahan, kulit pucat, murmur jantung, nadi cepat, pusing, sakit kepala, ruam kulit, infeksi persisten, memar dan pendarahan dari luka berkepanjangan. Hal ini dapat disebabkan oleh radiasi dan kemoterapi, beberapa obat, gangguan autoimun, bahan kimia beracun atau infeksi virus. Pengobatan dapat meliputi transfusi darah secara keseluruhan, sel darah merah atau platelet, transplantasi sumsum tulang, imunosupresan, antibiotik dan antivirus atau perangsang sumsum tulang.
  • Neutropenia terjadi ketika tidak cukup dari jenis tertentu sel darah putih untuk melindungi tubuh terhadap infeksi bakteri. Orang yang mengkonsumsi obat kemoterapi tertentu untuk mengobati kanker dapat berkembang menjadi neutropenia.
  • Hipertiroidisme. Hipertiroidisme adalah suatu penyakit dimana terlalu banyak tiroksin, suatu hormon yang mempercepat metabolisme, diproduksi oleh kelenjar tiroid Anda. Termasuk gejala penurunan berat badan mendadak, nafsu makan meningkat, berkeringat, denyut jantung yang cepat, gelisah, kelelahan, masalah tidur, perubahan usus dan sensitivitas terhadap panas. Hipertiroidisme bisa disebabkan oleh penyakit Graves, gangguan autoimun, tiroiditis, peradangan pada kelenjar tiroid atau hyperfunctioning nodul tiroid. Perawatan termasuk obat anti-tiroid seperti propylthiouracil dan methimazole, yodium radioaktif, beta blocker atau operasi.
  • Gangguan autoimun. Rendahnya jumlah darah putih dapat menjadi hasil dari penyakit autoimun lainnya, seperti lupus dan rheumatoid arthritis. Lupus adalah kondisi peradangan kronis yang dapat mempengaruhi sendi, ginjal, sel darah, kulit, jantung dan paru-paru. Rheumatoid arthritis adalah kondisi peradangan yang mempengaruhi sendi, menyebabkan pembengkakan, rasa sakit dan dari waktu ke waktu, cacat.
  • Gangguan kongenital. Kelainan bawaan termasuk sindrom dan myelokathexis Kostmann itu. Kedua penyakit mempengaruhi neutrofil, yang menurut Merck, menebus antara 45 persen dan 75 persen dari sel-sel darah putih Anda. Dengan sindrom Kostmann itu, produksi sel-sel rendah, dan myelokathexis, neutrofil gagal untuk memasuki aliran darah. Keduanya mengakibatkan neutropenia, yang merupakan penurunan sel darah putih dan meningkatkan risiko infeksi dan kemungkinan terkena leukemia.

Penyakit pada Trombosit

Trombositopenia, atau angka yang lebih rendah dari trombosit normal, biasanya didiagnosis karena seseorang memiliki memar atau pendarahan. Trombositopenia dapat terjadi karena beberapa alasan yang berbeda ketika seseorang mengambil obat-obatan tertentu atau berkembang infeksi atau leukemia atau ketika tubuh menggunakan terlalu banyak trombosit. Idiopathic thrombocytopenic purpura (ITP) adalah suatu kondisi di mana sistem kekebalan tubuh menyerang dan menghancurkan trombosit.

Penyakit Sistem Pembekuan

Sistem pembekuan darah tubuh tergantung pada trombosit serta banyak faktor penggumpalan darah dan komponen darah lainnya. Jika cacat keturunan mempengaruhi setiap komponen ini, seseorang dapat memiliki gangguan perdarahan. Gangguan perdarahan umum meliputi:

  • Hemofilia, kondisi warisan yang hampir secara eksklusif mempengaruhi anak-anak, melibatkan kurangnya faktor penggumpalan darah tertentu dalam darah. Orang dengan hemofilia berat berada pada risiko untuk perdarahan yang berlebihan dan memar setelah perawatan gigi, operasi, dan trauma. Mereka mungkin mengalami perdarahan internal yang mengancam jiwa, bahkan jika mereka belum terluka.
  • von Willebrand penyakit, gangguan perdarahan turun-temurun paling umum, juga melibatkan kekurangan faktor pembekuan. Ini mempengaruhi baik pria maupun wanita.

Penyebab lain dari masalah pembekuan termasuk penyakit hati kronis (faktor penggumpalan darah yang diproduksi di hati) dan defisiensi vitamin K (vitamin yang diperlukan untuk produksi faktor pembekuan tertentu).

Artikel Yang Mungkin Berkaitan dengan Penyakit Sel Darah Putih :