Perbedaan sel prokariotik dan eukariotik

Perbedaan sel prokariotik dan eukariotik. Ada banyak perbedaan antara sel prokariotik dan eukariotik. Beberapa perbedaan ini bersifat struktural sedangkan yang lain prosedural. Dua dari proses yang secara substansial berbeda antara prokariota dan eukariota adalah ekspresi gen dan regulasi itu. Kedua jenis sel menuliskan DNA menjadi mRNA, yang kemudian diterjemahkan ke dalam polipeptida, tetapi secara spesifik proses ini berbeda. Semua makhluk hidup terdiri dari sel. Ahli biologi membagi organisme hidup ke prokariota dan eukariota, berdasarkan struktur sel organisme. Prokariota sederhana, organisme uniseluler yang tidak memiliki nukleus sel membran-batas. Eukariota bisa uniseluler atau multiseluler, sel-sel mereka mengandung inti yang berbeda, serta struktur fungsional yang disebut organel.

Perbedaan sel prokariotik dan eukariotik

Tempat

Prokariota tidak memiliki nukleus dan organel lainnya, yang khusus, wadah yang terikat membran, sedangkan eukariota memiliki mereka. Bahkan, kata “eukariota” berarti “inti sejati.” Pada eukariota genom sel yang terletak di inti. Transkripsi dengan demikian terjadi dalam inti, dan transkrip mRNA kemudian diekspor melalui pori-pori inti (pori-pori di selubung nukleus) ke sitoplasma untuk diterjemahkan. Sebaliknya, transkripsi dan translasi prokariotik tidak spasial atau temporal terpisah.

Inisiasi Transkripsi

Elemen Promotor adalah urutan pendek DNA yang mengikat faktor inisiasi transkripsi sel. Prokariota memiliki tiga elemen promotor: yang merupakan hulu dari gen yang ditranskripsi, dan salah satu yang 10 nukleotida hilir menjadi salah satu yang 35 nukleotida hilir. Eukariota memiliki satu set jauh lebih besar dari elemen promotor, yang utama adalah kotak TATA. Faktor inisiasi transkripsi eukariotik merakit sebuah kompleks inisiasi, yang memisahkan pada akhir inisiasi. Faktor inisiasi transkripsi prokariotik tidak merakit sebuah kompleks inisiasi.

Ribosom

Ribosom adalah lokasi terjemahan terdiri dari RNA dan protein yang mengikat mRNA sel dan tRNA. Prokariota memiliki 70S ribosom sedangkan eukariota memiliki 80S ribosom. The “S” mengacu pada koefisien sedimentasi, sebuah ukuran besar partikel, massa dan bentuk. Sebuah ribosom 80S terdiri dari 40S subunit dan subunit 60S ribosom sementara 70S terdiri dari subunit 30S dan subunit 50S.

Polisistronik mRNA

Selain memiliki transkripsi yang berbeda dan mesin penerjemahan, prokariota dan eukariota berbeda dalam regulasi gen mereka. Peraturan eukariotik jauh lebih kompleks dan sering bergantung pada berbagai mekanisme umpan balik, proses perkembangan dan faktor lingkungan. Sebaliknya, prokariota mengatur seluruh jalur metabolisme daripada mengatur masing-masing enzim secara terpisah. Enzim bakteri untuk jalur tertentu yang berdekatan satu sama lain pada DNA sel dan ditranskripsikan menjadi mRNA satu. MRNA ini disebut polisistronik mRNA. Ketika sel membutuhkan lebih atau kurang enzim jalur ini, secara sederhana mentranskripsi lebih atau kurang dari mRNA jalur itu.

Badan inti

Sel prokariotik dan eukariotik keduanya termasuk badan inti yang mengandung kromosom. Kromosom adalah helai bahan genetik terdiri dari asam deoksiribonukleat, atau DNA. Eukariota memiliki inti sejati, yang terdiri dari satu atau lebih pasang kromosom linear, dan dipisahkan dari bagian sel dengan membran nuklir. Inti juga berisi nucleolus, yang merupakan struktur yang merakit komponen yang diperlukan untuk sintesis protein. Sebaliknya, tubuh inti prokariotik, atau nucleoid, tidak memiliki membran nuklir. Ini berisi satu kromosom melingkar terdiri dari DNA, dan tidak memiliki nucleolus.

struktur

Sel prokariotik dan eukariotik dikelilingi oleh membran plasma yang membuat sel utuh, dan mengatur perjalanan zat ke dalam dan keluar dari sel. Semua prokariota memiliki dinding sel yang kaku yang mengelilingi membran plasma. Beberapa eukariota – seperti tanaman, alga dan jamur – juga memiliki dinding sel. Lainnya, seperti hewan dan sel protista, tidak. Selain inti, sel eukariotik mengandung organel mikroskopis, termasuk ribosom, retikulum endoplasma, aparatus Golgi, mitokondria dan berbagai jenis vesikel, yang masing-masing melakukan fungsi khusus. Beberapa eukariota juga memiliki kloroplas, di mana fotosintesis terjadi. Dengan pengecualian dari ribosom, prokariota tidak memiliki organel. Karena kesederhanaan mereka, prokariota jauh lebih kecil daripada eukariota. Hal ini memungkinkan nutrisi untuk cepat mencapai setiap bagian dari interior sel.

Fungsi hidup

Semua sel mereplikasi melalui proses yang disebut pembelahan sel. Prokariota membagi melalui pembelahan biner, di mana satu sel terbagi menjadi dua bagian yang hampir sama. Pembelahan sel eukariotik membutuhkan mitosis, yang merupakan proses yang kompleks yang melibatkan duplikasi kromosom dalam inti. Sel kelamin eukariotik, seperti telur dan sperma, membagi dengan proses yang sama dengan mitosis, yang disebut meiosis. Sel prokariotik mungkin atau mungkin tidak membutuhkan oksigen untuk melakukan fungsi mempertahankan hidup, sementara sel-sel eukariotik membutuhkan oksigen. Sel-sel dari kedua jenis dapat bergerak menggunakan proyeksi mirip rambut yang disebut silia atau flagela. Beberapa eukariota memiliki silia atau flagela. Beberapa prokariota memiliki flagela, tetapi semua dari mereka tidak memiliki silia.

Organisme representatif

Para ilmuwan mengklasifikasikan organisme hidup menurut kelompok, berdasarkan karakteristik bersama. Salah satu klasifikasi tersebut adalah kerajaan. Keenam kerajaan yang Archaebacteria, Eubacteria, Protista, Fungi, Plantae dan Animalia. Archaebacteria dan Eubacteria adalah prokariota. Archaebacteria adalah organisme uniseluler umum ditemukan di lingkungan yang keras. Eubacteria berkembang di mana-mana, dan merupakan jenis bakteri bersama yang kebanyakan orang akrab. Protista (seperti protozoa dan ganggang), fungi, tumbuhan dan hewan eukariota.

Artikel Yang Mungkin Berkaitan dengan Perbedaan sel prokariotik dan eukariotik :