Perbedaan Simpatis dan parasimpatis Sistem Saraf

Sistem simpatis dan parasimpatis bersama-sama adalah bagian dari sistem saraf yang bertindak bersama-sama untuk mempertahankan keadaan homeostasis dalam tubuh. Sebelum kita melanjutkan untuk memahami berbagai tanggapan dan efek dari kedua sistem, kita perlu memahami dari mana kedua sistem berasal. Sistem saraf dibagi menjadi sistem saraf pusat (terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang) dan sistem saraf perifer (terdiri dari cabang-cabang saraf yang timbul dari otak dan sumsum tulang belakang). Sistem saraf perifer dibagi lagi ke dalam somatik dan sistem saraf otonom. Ini adalah sistem saraf otonom yang terbagi menjadi sistem saraf simpatis dan parasimpatis. 

Sistem saraf simpatis

Sistem saraf simpatik adalah salah satu bagian dari sistem saraf perifer. Ini saraf simpatik yang berasal dari ruang vertebrata awal di segmen toraks pertama dari sumsum tulang belakang, memperpanjang ke atas sampai kedua atau ketiga segmen lumbalis. Fungsi utama dari sistem saraf simpatik adalah untuk memobilisasi respon tubuh dalam keadaan tertekan. Dengan demikian, sistem saraf simpatik menginisialisasi respon tubuh ‘fight or flight‘ (respon darurat). Sistem simpatis innervate adalah berbagai organ tubuh, seperti mata, paru-paru, ginjal, saluran pencernaan, hati, dll. Hal ini menyebabkan peningkatan denyut jantung dan tingkat sekresi. Hal ini juga meningkatkan sekresi renin dari ginjal. Ada juga stimulasi pelepasan glukosa dari hati, yang dilepaskan ke dalam darah sehingga membuatnya tersedia untuk digunakan oleh tubuh. 

Sistem saraf parasimpatis

Sistem saraf parasimpatis adalah sebuah divisi dari sistem saraf otonom. Ini adalah bagian dari sistem saraf otonom yang bertanggung jawab untuk fase tubuh ‘istirahat dan mencerna’. Saraf dari sistem ini menggerakan serat Otot jantung, otot polos dan jaringan kelenjar. Sistem saraf parasimpatis bertanggung jawab untuk mewujudkan peningkatan air liur, produksi air mata, buang air kecil, pencernaan dan buang air besar. Sistem parasimpatis dasar melibatkan fungsi dan tindakan yang tidak memerlukan reaksi langsung di sekitarnya.

Perbedaan Antara Sistem simpatis dan parasimpatis

Ada banyak perbedaan yang ada, karena kedua sistem bertindak perilaku berlawanan. Diberikan di bawah ini adalah berbagai efek yang berbeda dibawa oleh kedua sistem pada organ tubuh yang berbeda:

Sistem saraf Parasimpatik Sistem Saraf simpatis
Penyempitan pupil Pelebaran pupil
Stimulasi sekresi air liur Penghambatan sekresi air liur
Mengurangi denyut jantung, sehingga, menyebabkan penurunan tekanan darah Meningkatkan detak jantung, sehingga, menyebabkan peningkatan tekanan darah
Menyempitkan saluran pernapasan dan dengan demikian, penurunan diameter saluran napas Dilatasi bronkus, dengan demikian, meningkatkan diameter jalan napas
Merangsang aktivitas sistem pencernaan, seperti stimulasi peristalsis Menghambat aktivitas dari sistem pencernaan, seperti penghambatan peristaltik
Merangsang sekresi empedu Mengurangi sekresi empedu
Kontraksi kandung kemih melemaskan kandung kemih
melemaskan rektum Kontraksi rektum

Dengan demikian, sebagaimana dapat disimpulkan dari tabel yang diberikan di atas, tanggapan dan efek dari kedua sistem saling melengkapi di alam, bukannya antagonis. Divisi simpatik bertindak sebagai akselerator dan divisi parasimpatik bertindak sebagai decelerator dari tubuh manusia. Dengan demikian, kedua sistem mencoba dan mempertahankan tubuh dalam keadaan normal homeostasis untuk kemungkinan waktu maksimum. Pada suatu waktu, hanya satu dari dua sistem diaktifkan dalam tubuh, tergantung pada jenis persarafan yang membawa dan hormon yang dilepaskan.

Artikel terkait Perbedaan Simpatis dan parasimpatis Sistem Saraf :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>