Perdagangan dan Globalisasi

Negara terlibat dalam perdagangan internasional karena dua alasan dasar, yang masing-masing memberikan kontribusi untuk keuntungan negara dari perdagangan. Pertama, negara-negara perdagangan karena mereka berbeda satu sama lain.

Bangsa bisa mendapatkan keuntungan dari perbedaan mereka dengan mencapai kesepakatan di mana masing-masing pihak memberikan kontribusi kekuatan dan berfokus pada memproduksi barang secara efisien. Kedua, negara-negara perdagangan untuk mencapai skala ekonomi dalam produksi. Jika setiap negara hanya menghasilkan rentang yang terbatas barang, dapat memproduksi masing-masing barang tersebut pada skala yang lebih besar dan karenanya lebih efisien dibandingkan jika mencoba untuk menghasilkan segalanya.

Perdagangan Internasional

Sementara perdagangan internasional telah hadir di banyak sejarah, kepentingan ekonomi, sosial, dan politik telah meningkat dalam abad terakhir, terutama karena industrialisasi, transportasi canggih, globalisasi, perusahaan multinasional, dan outsourcing. Bahkan, itu mungkin peningkatan prevalensi perdagangan internasional yang biasanya dimaksud dengan istilah “globalisasi.” Bukti empiris untuk keberhasilan perdagangan dapat dilihat pada kontras antara negara-negara seperti Korea Selatan, yang mengadopsi kebijakan ekspor-berorientasi industrialisasi, dan India, yang secara historis memiliki kebijakan yang lebih tertutup (meskipun telah mulai membuka ekonomi, pada 2005). Korea Selatan telah melakukan jauh lebih baik dengan kriteria ekonomi dari India selama lima puluh tahun terakhir, meskipun keberhasilannya juga berkaitan dengan lembaga-lembaga negara yang efektif.

Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) dibentuk untuk mengawasi dan liberalisasi perdagangan internasional pada tanggal 1 Januari 1995 dengan Perjanjian Marrakech. Organisasi berkaitan dengan peraturan perdagangan antara negara-negara peserta. Ini menyediakan kerangka kerja untuk negosiasi dan meresmikan perjanjian perdagangan, dan proses penyelesaian sengketa yang bertujuan menegakkan kepatuhan peserta perjanjian WTO.

WTO didirikan pada tahun 1995 dengan 123 negara anggota. Pada tahun 2009 itu termasuk 153 negara.

Sanksi Dagang

Sanksi perdagangan terhadap negara tertentu kadang-kadang dikenakan untuk menghukum negara itu untuk beberapa tindakan. Embargo, bentuk parah dari isolasi eksternal dikenakan, adalah blokade dari seluruh perdagangan oleh satu negara yang lain. Sebagai contoh, Amerika Serikat telah memiliki embargo terhadap Kuba selama lebih dari 40 tahun.

Hambatan Perdagangan

Meskipun ada beberapa biasanya pembatasan perdagangan dalam negeri, perdagangan internasional biasanya diatur oleh kuota pemerintah dan pembatasan, dan sering dikenakan pajak oleh tarif. Tarif biasanya pada impor, tapi kadang-kadang negara dapat mengenakan tarif ekspor atau subsidi. Semua ini disebut hambatan perdagangan, yang didirikan oleh pemerintah yang menerapkan kebijakan proteksionis .. Jika pemerintah menghapus semua hambatan perdagangan, kondisi perdagangan bebas ada.

Loading...

Pertukaran yang Adil

Gerakan perdagangan yang adil mempromosikan penggunaan tenaga kerja, lingkungan, dan standar sosial untuk produksi komoditas, terutama yang diekspor dari Ketiga dan Kedua Worlds ke Dunia Pertama. Mengimpor perusahaan secara sukarela mematuhi standar perdagangan yang adil atau pemerintah dapat memberlakukan mereka melalui kombinasi kerja dan hukum komersial. Kebijakan perdagangan yang diusulkan dan berlatih adil bervariasi, mulai dari larangan umum barang dibuat menggunakan tenaga kerja budak, untuk mendukung skema harga minimum seperti untuk kopi pada 1980-an. Organisasi non-pemerintah (LSM) juga berperan dalam mempromosikan standar perdagangan yang adil dengan melayani pemantau independen pemenuhan persyaratan pelabelan perdagangan yang adil.

WTO berupaya untuk menyelesaikan negosiasi Putaran Pembangunan Doha, yang diluncurkan pada tahun 2001 dengan fokus eksplisit pada mengatasi kebutuhan negara-negara berkembang. Pada Juni 2012, masa depan Putaran Doha masih belum jelas: Konflik antara perdagangan bebas barang dan jasa industri, tetapi retensi proteksionisme subsidi pertanian ke sektor pertanian dalam negeri (yang diminta oleh negara-negara maju) dan pembuktian dari liberalisasi internasional perdagangan yang adil pada produk pertanian (diminta oleh negara-negara berkembang) tetap kendala utama. Titik-titik ini pertentangan telah menghambat kemajuan ke arah meluncurkan perundingan WTO baru di luar Putaran Pembangunan Doha.

Cina

Mulai sekitar tahun 1978, Republik Rakyat Cina (RRC) mulai melakukan uji coba reformasi ekonomi. Berbeda dengan sebelumnya Soviet-gaya, ekonomi terpusat, langkah-langkah baru semakin pembatasan santai di pertanian, distribusi pertanian dan, beberapa tahun kemudian, perusahaan perkotaan dan tenaga kerja.

Semakin banyak pendekatan yang berorientasi pasar mengurangi inefisiensi dan merangsang investasi swasta, khususnya petani, yang menyebabkan peningkatan produktivitas dan output. Reformasi terbukti berhasil dalam hal peningkatan output, variasi, kualitas, harga, dan permintaan. Secara riil, perekonomian dua kali lipat antara tahun 1978 dan 1986. Pada tahun 2008, ekonomi adalah 16,7 kali ukuran itu pada tahun 1978, dan 12,1 kali tingkat per kapita sebelumnya.

Perdagangan internasional berkembang lebih cepat, dua kali lipat rata-rata setiap 4,5 tahun. Total perdagangan dua arah pada Januari 1998 melebihi bahwa untuk semua tahun 1978. Pada kuartal pertama 2009, perdagangan melebihi setahun penuh tingkat 1998. Pada tahun 2008, dua arah perdagangan China mencapai US $ 2560000000000. Pada tahun 1991, RRC bergabung dengan kelompok Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik, sebuah forum perdagangan promosi. Pada tahun 2001, ia juga bergabung dengan Organisasi Perdagangan Dunia.

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *