Program Kerja Kabinet Natsir (6 September 1950 – 21 Maret 1951)

Setiap kabinet tentunya memiliki program kerja, begitu pula yang terjadi pada masa Kabinet Natsir (6 September 1950 – 21 Maret 1951). Sebagai Perdana Menteri Mohamad Natsir di lantik pada tanggal 7 September 1950. Kabinet ini merupakan kabinet dimana tokoh-tokoh terkenal duduk di dalamnya, seperti Sri Sultan Hamengkubuwono IX, Mr. Asaat, Ir. Djuanda, dan Prof. Dr. Soemitro Djojohadikoesoemo, sehingga kabinet ini merupakan Zaken Kabinet.
Program – program dari Kabinet Natsir, di antaranya meliputi :

  • mempersiapkan dan menyelenggarakan pemilihan umum untuk Konstituante.
  • mencapai konsolidasi dan penyempurnaan susunan pemerintahan serta membentuk peralatan negara yang kuat dan daulat.
  • menggiatkan usaha keamanan dan ketentraman
  • menyempurnakan organisasi Angkatan perang dan pemulihan bekas – bekas anggota tentara dan gerilya dalam masyarakat.
  • memperjuangkan penyelesaian soal Irian Barat secepatnya.
  • mengembangkan dan memperkokoh kesatuan ekonomi rakyat sebagai dasar bagi pelaksanaan ekonomi nasional yang sehat.
  • membantu pembangunan perumahan rakyat serta memperluas usaha – usaha meninggikan derajat kesehatan dan kecerdasan rakyat
  • Penerapan program benteng, yaitu pengusaha nasional golongan ekonomi lemah diberi bantuan kredit
  • Pelaksanaan program industrialisasi (Rencana Sumitro)
  • Pembentukan DPRD

Keberhasilan yang pernah dicapai Kabinet Natsir :

  • Di bidang ekonomi, ada Sumitro Plan yang mengubah ekonomi kolonial ke ekonomi nasional
  • Indonesia masuk PBB
  • Berlangsung perundingan antara Indonesia-Belanda untuk pertama kalinya mengenai masalah Irian Barat.

Kendala/ Masalah yang dihadapi      :

  • Pada penerapan Sumitro Plan, pengusaha nasional diberi bantuan kredit, tetapi bentuan itu diselewengkan penggunaannya sehingga tidak mencapai sasaran.
  • Upaya memperjuangkan masalah Irian Barat dengan Belanda mengalami jalan buntu (kegagalan).
  • Timbul masalah keamanan dalam negeri yaitu terjadi pemberontakan hampir di seluruh wilayah Indonesia, seperti Gerakan DI/TII, Gerakan Andi Azis, Gerakan APRA, Gerakan RMS.
  • Seringnya mengeluarkan Undang Undang Darurat yang mendapat kritikan dari partai oposisi.

Berakhirnya kekuasaan kabinet   Natsir

Penyebab jatuhnya Kabinet Natsir dikarenakan kegagalan Kabinet ini dalam menyelesaikan masalah Irian Barat dan adanya mosi tidak percaya dari PNI menyangkut pencabutan Peraturan Pemerintah mengenai DPRD dan DPRDS. PNI menganggap peraturan pemerintah No. 39 th 1950 mengenai DPRD terlalu menguntungkan Masyumi. Mosi tersebut disetujui parlemen sehingga Kabinet Natsir harus mengembalikan mandatnya kepada Presiden.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *