Penjelasan Replikasi DNA Semikonservatif

Model konservatif. Dalam model ini dua untai DNA orangtua kembali bersama setelah replikasi telah terjadi. Artinya, satu molekul anak mengandung kedua untai DNA orangtua, dan molekul anak lain berisi untaian DNA dari semua materi yang baru disintesis.

Model semikonservatif

Dalam model ini dua untai DNA orangtua terpisah dan masing-masing helai kemudian berfungsi sebagai template untuk sintesis untai DNA baru. Hasilnya adalah dua heliks ganda DNA, yang keduanya terdiri dari satu orang tua dan satu untai baru.

Model dispersif

Dalam model ini helix ganda orangtua dipecah menjadi segmen-segmen DNA untai ganda yang, seperti untuk Model Konservatif, bertindak sebagai template untuk sintesis molekul helix ganda baru. Segmen kemudian memasang kembali ke heliks ganda DNA lengkap, masing-masing dengan segmen orangtua dan diselingi DNA keturunan.

Karya Meselson dan Stahl pada tahun 1950 membantu kita untuk memahami yang terjadi pada replikasi DNA dengan model semi-konservatif, tetapi tidak menjelaskan semua gerakan molekul rumit yang diperlukan dalam mencapai suatu yang rumit. Ingat bahwa banyak ilmuwan tidak setuju dengan model semi-konservatif pada awalnya. Bahkan, mereka tidak setuju dengan Model DNA Watson dan Crick sama sekali karena itu begitu rumit.

Mereka berpendapat bahwa bahkan jika sebuah molekul seperti ini memang ada di tubuh kita, tidak akan ada cara untuk membuat salinan dari dirinya sendiri. Begitu mereka menemukan kebenaran tentang model semi-konservatif, mereka bahkan lebih sulit untuk menjawab pertanyaan. Pertanyaan terbesar mereka adalah: bagaimana mungkin, memutar molekul yang rumit seperti DNA kemudian membuka diri untuk replikasi semi-konservatif?

Ingat bahwa model semi-konservatif menyatakan bahwa satu untai DNA induk adalah kekal dalam setiap molekul DNA anak baru. Untai induk, yang merupakan untai DNA asli, bertindak sebagai template (cetakan) untuk untai anak, atau sebuah untai nukleotida baru disintesis. Agar hal itu terjadi, DNA sebenarnya harus dibagi di tengah sehingga semua basa nitrogen terbuka. Setelah basa yang tersisa di tempat terbuka, maka nukleotida baru dapat ditambahkan padanya.

Ingat bahwa ada aturan tentangĀ  pasangan nukleotida mana dengan mana, kita menyebutnya aturan pasangan basa komplementer. Jadi basa adenin dan timin akan selalu berpasangan bersama-sama, dan sitosin dan guanin akan selalu berpasangan bersama-sama. Itu berarti bahwa saat nukleotida baru yang ditambahkan untuk membentuk anak untai, mereka hanya dapat menambahkan pada tempat di mana mereka cocok dengan basa komplementer.

Join The Discussion

loading...