Reproduksi Mollusca

Mollusca adalah anggota filum mollusca. Mollusca telah berkembang di laut selama lebih dari 600 juta tahun dan ada lebih dari 100000 spesies mollusca.

Filum mollusca termasuk siput kecil, cumi-cumi, gurita, kerang, tiram, dan cumi-cumi.

Mereka dianggap sebagai yang paling cerdas dari spesies invertabrata. Studi tentang mollusca disebut Malakologi. Ada empat kelas utama dalam filum mollusca, gastropoda, bivalvia, Cephalopoda dan Polyplacophora.

Gastropoda termasuk keong dan siput. Mereka membentuk lebih dari sepertiga dari kelompok mollusca dan sebagian besar dengan cangkang spiral tunggal tetapi beberapa tidak memiliki cangkang. Bivalvia meliputi kerang tiram dan kerang. Bivalvia memiliki dua cangkang identik yang berengsel bersama-sama. Cephalopoda termasuk gurita, cumi-cumi dan sotong dan tidak seperti kebanyakan mollusca mereka memiliki sistem peredaran darah tertutup. Mereka dibagi lagi menjadi kelompok tergantung pada jumlah tentakel dan mereka semua memiliki kemampuan untuk mengubah warna sehingga mudah bagi mereka untuk bersembunyi dari bahaya.

Polyplacophora termasuk kiton dan umumnya menjepit diri pada batuan dan permukaan lainnya. Mereka tidak memiliki mata atau tentakel. Mollusca memiliki tubuh yang lembut, tebal dan berdaging dan berkisar dari sangat kecil hingga sebesar enam meter. Mollusca memiliki simetri bilateral yang berarti bahwa jika dipotong tengah dari anterior ke ujung posterior mereka akan sama di kedua sisi dan memiliki sefalisasi. Mollusca memiliki kerangka otot yang terdiri dari kulit terluar dan tubuh lembut dengan kaki berotot, mantel dan massa viseral.

Loading...

Organ reproduksi mollusca yang terletak di massa viseral (lihat gambar cumi-cumi betina). Kedua bentuk reproduksi generatif sederhana dan sangat kompleks. Telur terjadi pembuahan eksternal (kecuali sebagian milik kelas Cephalopoda), kadang-kadang dalam pemijahan (telur dan sperma dalam jumlah besar dilepaskan ke air pada waktu yang sama). Mollusca adalah Protostomia, mereka mengalami pembelahan spiral dan memerlukan jenis kelamin terpisah untuk reproduksi. Beberapa dapat hermafrodit, misalnya siput karena gerakan lambat, mereka memiliki kemampuan untuk mengubah jenis kelamin. Setelah sel telur dibuahi, ia menjadi larva, yang motil (dapat bergerak aktif). Ini disebut larva trokofor. Kemudian ini memanjang dalam tahap perkembangan berikutnya disebut larva veliger.

Reproduksi Mollusca
Reproduksi Mollusca

Larva mollusca paling mendasar adalah trokofor, yang planktonik dan memakan makanan partikel mengapung dengan menggunakan dua tali dari silia sekitar “ekuator” untuk menyapu makanan ke dalam mulut, yang menggunakan lebih silia untuk mengusir mereka ke dalam perut, dengan menggunakan silia lebih lanjut untuk mengusir sisa-sisa yang tidak tercerna melalui anus. Jaringan baru tumbuh tumbuh pada pita dari mesoderm di bagian dalam, sehingga seberkas apikal dan anus didorong lebih lanjut saat binatang itu tumbuh. Akhirnya, larva tenggelam ke dasar laut dan bermetamorfosis menjadi bentuk dewasa. Sementara metamorfosis adalah keadaan yang biasa pada mollusca, dengan cumi berbeda menunjukkan perkembangan langsung: tukik adalah ‘miniatur’ bentuk dewasa.

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *