Cara Hindari Anemia

Jika anak Anda memiliki anemia, gejala pertama mungkin pucat kulit ringan dan penurunan warna pada  bibir. Perubahan ini dapat terjadi secara bertahap, sehingga bisa sulit untuk dilihat. Tanda-tanda gejala anemia lainnya termasuk:

  • sifat lekas marah
  • kelelahan
  • pusing, ringan, dan detak jantung yang cepat

Jika anemia disebabkan oleh kerusakan sel darah merah yang berlebihan, gejala juga dapat termasuk penyakit kuning, menguningnya putih mata, pembesaran limpa, dan urin berwarna teh gelap.

Pada bayi dan anak-anak prasekolah, defisiensi anemia zat besi dapat mengakibatkan keterlambatan perkembangan dan gangguan perilaku, seperti aktivitas motorik menurun dan masalah dengan interaksi sosial dan perhatian terhadap tugas-tugas. Penelitian menunjukkan bahwa masalah perkembangan dapat berlangsung dalam dan di luar usia sekolah jika kekurangan zat besi tidak diobati dengan baik.

Mendiagnosis Gejala Anemia

Dalam banyak kasus, dokter tidak mendiagnosa anemia sampai mereka menjalankan tes darah sebagai bagian dari pemeriksaan fisik rutin. Perhitungan darah lengkap (CBC) dapat menunjukkan bahwa ada sel darah merah lebih sedikit dari biasanya. Tes diagnostik lain yang mungkin termasuk adalah:

  • Pemeriksaan Pap darah: Darah yang dioleskan pada slide kaca untuk pemeriksaan mikroskopis sel darah merah, yang kadang-kadang dapat menunjukkan penyebab anemia.
  • Tes Besi: Ini termasuk total serum besi dan tes feritin, yang dapat membantu untuk menentukan apakah anemia karena kekurangan zat besi.
  • Elektroforesis Hemoglobin : Digunakan untuk mengidentifikasi berbagai hemoglobin abnormal dalam darah dan untuk mendiagnosis anemia sel sabit, thalassemia, dan bentuk anemia dari turunan.
  • Aspirasi sumsum tulang dan biopsi: Tes ini dapat membantu menentukan apakah produksi sel yang terjadi secara normal pada sumsum tulang. Ini satu-satunya cara untuk mendiagnosis anemia aplastik definitif dan juga digunakan jika penyakit yang mempengaruhi sumsum tulang (seperti leukemia) bisa menyebabkan anemia.
  • Jumlah retikulosit: Sebuah ukuran sel darah merah muda, ini membantu untuk menentukan apakah produksi RBC berada pada tingkat normal.

Selain menjalankan tes ini, dokter Anda mungkin bertanya tentang riwayat keluarga anemia dan gejala dan obat anak Anda. Hal ini dapat menyebabkan dokter untuk melakukan tes lain untuk mencari penyakit tertentu yang mungkin menyebabkan anemia.

Cara Hindari Anemia

Jutaan orang Amerika – biasanya wanita dan anak-anak – menderita anemia. Kondisi ini disebabkan oleh berkurangnya jumlah sel darah merah. Gejala bervariasi dari pusing iritabilitas. Jenis yang paling umum dari anemia hasil dari kekurangan zat besi. Jenis lain disebabkan oleh defisiensi diet asam folat dan vitamin B-12 dan B-6, obat-obatan tertentu, perdarahan menstruasi berat, dan sejumlah gangguan medis. Ikuti langkah-langkah untuk menghindari kondisi ini.

  1. Makan berbagai macam makanan setiap hari, termasuk makanan kaya zat besi: buah-buahan seperti apel, pisang, aprikot dan plum, sayuran seperti asparagus, labu, ubi jalar, brokoli dan sayuran hijau, daging merah, tahu, dan biji-bijian.
  2. Makan makanan kaya zat besi dengan makanan tinggi vitamin C. Hal ini membantu meningkatkan penyerapan zat besi.
  3. Ambil vitamin C pada saat yang sama Anda mengambil besi, jika Anda menggunakan supplement
  4. Mengabaikan gula atau penurunan konsumsi. Hal ini akan meningkatkan penyerapan zat besi.
  5. Hindari menggunakan antasida pada saat yang sama Anda mengambil besi. Mereka mengganggu penyerapan zat besi.
  6. Mengambil kalsium, vitamin E dan seng pada waktu yang berbeda dari besi Anda. Mereka dapat mengganggu penyerapan zat besi.
  7. Tambahkan buah-buahan kering seperti kismis dan buah prune, untuk diet Anda. Mereka adalah sumber yang baik dari besi.
  8. Penurunan asupan kopi dan teh hitam. Mereka mengandung polifenol dan tanin, yang dapat mengganggu penyerapan zat besi.
  9. Minum 1 sendok makan. dari sirup gula molasses dicampur dalam secangkir air panas bukannya kopi atau teh. Rasanya baik dan merupakan sumber yang sangat baik dari zat besi, vitamin B dan kalsium.
  10. Bicaralah dengan dokter Anda jika periode menstruasi Anda sangat berat. Anda mungkin akan mendapatkan kekurangan zat besi.
  11. Periksa dengan dokter Anda jika Anda mengambil obat resep. Beberapa dapat mengganggu penyerapan zat besi dan vitamin B.
  12. Menilai diet Anda jika Anda seorang vegan karena sulit untuk mendapatkan cukup vitamin B-12 tanpa makan produk hewani. Diskusikan suplemen dengan penyedia layanan kesehatan Anda.

Artikel terkait Cara Hindari Anemia

  1. Penyakit Anemia
  2. Gejala Penyebab Penyakit Tifus
  3. Penyebab Anemia
  4. Pengertian Dehidrasi Penyebab dan Gejala
  5. Tanda Gejala Peredaran Darah Buruk
  6. Apa saja gejala Kanker Pankreas?
  7. Mengenal Gejala kekuarangan Defisiensi lipase
  8. Gejala Pembesaran Limpa
  9. Gejala Sakit Nyeri Hati
  10. Bagaimana Mendiagnosis Kanker Hati

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>