Tanda dan Gejala Kanker serviks

Kanker serviks (kanker leher rahim) terkait dengan perubahan sel (displasia) yang disebabkan oleh human papillomavirus (HPV). Ada dua jenis utama kanker serviks

Serviks (leher rahim) adalah bagian dari sistem reproduksi wanita. Kanker serviks (kanker leher rahim) didiagnosis pada sekitar 180 wanita Victoria setiap tahun. Kasus-kasus ini hampir selalu dikaitkan dengan infeksi human papillomavirus (HPV). Sel leher rahim melewati serangkaian perubahan (displasia) sebelum mereka menjadi kanker dan tes Pap dapat mendeteksi sebagian besar perubahan ini. Di Australia, Pap Smear secara teratur (juga dikenal sebagai Pap smear) mencegah sekitar 1.200 perempuan setiap tahun dari didiagnosa menderita kanker serviks. Kebanyakan wanita yang menderita kanker serviks tidak pernah melakukan salah satu dari menjalani tes Pap atau tidak secara teratur dalam 10 tahun sebelum diagnosis.

Bahkan jika Anda merasa sangat sehat, jika Anda seorang wanita berusia antara 18 dan 70 tahun (yang pernah aktif secara generatif), Anda harus memiliki tes Pap teratur setiap dua tahun untuk memeriksa perubahan sel serviks. Saat ini, tes Pap adalah perlindungan terbaik terhadap kanker serviks bagi wanita yang telah aktif secara generatif.

Fungsi serviks

Leher rahim terletak di dasar dari uterus (rahim) dan membuka ke dalam fagina. Beberapa fungsi serviks meliputi:

  • memproduksi pelumas untuk fagina
  • memproduksi lendir untuk membantu pergerakan sperma
  • memegang bayi dalam rahim selama kehamilan.

Gejala kanker serviks

Sebagian besar perubahan sel serviks tidak menunjukkan gejala. Satu-satunya cara untuk mengetahui apakah ada sel-sel abnormal pada leher rahim adalah melakukan tes Pap. Kadang-kadang perdarahan abnormal, pengeluaran atau nyeri mungkin merupakan tanda dari kanker serviks. Jika Anda memiliki gejala-gejala tersebut, konsultasikan pada dokter Anda secepat mungkin.

Jenis kanker serviks

Ada dua jenis utama kanker serviks:

  • Kanker sel skuamosa – ini adalah jenis yang paling umum dari kanker serviks. Ini dimulai di sel-sel yang menutupi permukaan luar dari serviks di bagian atas fagina. Tes Pap biasanya dapat mendeteksi perubahan sel awal yang dapat menyebabkan kanker sel skuamosa.
  • Adenokarsinoma – jenis kanker serviks adalah kurang umum. Dimulai di sel glandular, yang ditemukan di saluran leher rahim. Tes Pap tidak dapat dengan mudah mendeteksi perubahan awal yang menyebabkan kanker ini, meskipun kadang-kadang perubahan ini akan terangkat.

Faktor risiko untuk kanker serviks

Kanker serviks hampir selalu berkembang dari perubahan sel yang disebabkan oleh human papillomavirus (HPV), yang menyebar melalui kontak kulit kelamin-ke-kulit selama aktivitas generatif.

Loading...

Faktor-faktor lain yang dapat meningkatkan risiko kanker serviks pada wanita dengan HPV yang merokok dan rendahnya kekebalan tubuh (yang dapat terjadi karena infeksi HIV atau pengobatan kemoterapi). Putri perempuan yang mengambil diethylstilboestrol obat anti-keguguran (DES) juga tampaknya berada pada risiko lebih besar terkena kanker serviks. Perempuan dalam kelompok risiko ini harus dilihat setiap tahun di klinik ginekologi khusus.

Kanker serviks dan HPV

Meskipun HPV adalah umum, kebanyakan wanita dengan HPV tidak akan mengembangkan kanker serviks. Dalam kebanyakan kasus, HPV membersihkan secara alami dari tubuh dalam waktu satu sampai dua tahun, dan tidak memerlukan pengobatan. Kadang-kadang, virus tetap dalam sel-sel leher rahim dan menyebabkan kerusakan sel. Jika perubahan ini dibiarkan tidak terdeteksi dan tidak diobati, risiko mengembangkan kanker serviks akan meningkat.

Kanker serviks dan tes Pap

Tes Pap adalah tes cepat dan sederhana yang memeriksa perubahan sel serviks yang dapat menyebabkan kanker serviks. Perubahan sel yang abnormal yang paling tidak bersifat kanker, tetapi mengindikasikan infeksi umum atau kondisi, yang biasanya membersihkan secara alami.

Biasanya, kanker serviks tumbuh perlahan, tapi kadang-kadang dapat berkembang dan menyebar dengan cepat. Kanker serviks merupakan salah satu kanker yang dapat terjadi pada wanita muda.

Diagnosis kanker serviks

Berbagai tes yang digunakan untuk mendeteksi kanker serviks termasuk:

  • kolposkopi – memeriksa fagina dan serviks dengan alat pembesar untuk memeriksa kelainan
  • biopsi – sampel jaringan kecil diambil dari leher rahim selama kolposkopi
  • cone biopsi – sampel jaringan yang lebih besar akan dihapus dari leher rahim di bawah anestesi.

Pengobatan untuk kanker serviks

Beberapa pengobatan untuk kanker serviks meliputi:

  • cone biopsy – jika terdeteksi awal, beberapa kanker serviks dapat dihapus selama biopsi
  • histerektomi – pengangkatan rahim
  • radioterapi – penggunaan sinar-x untuk menghancurkan sel-sel kanker
  • kemoterapi – penggunaan obat anti-kanker yang menghentikan sel-sel kanker berkembang biak.

Ketika obat untuk kanker serviks tidak mungkin

Jika kanker serviks telah didiagnosis pada tahap kemudian, kanker mungkin telah menyebar ke titik di mana obat tidak mungkin lagi. Pengobatan kemudian berfokus pada peningkatan kualitas hidup dengan menghilangkan gejala-gejala. Ini disebut perawatan paliatif.

Vaksin HPV

Ada dua vaksin yang tersedia saat di Australia untuk membantu mencegah kanker serviks. Kedua vaksin bekerja dengan mencegah infeksi dengan dua jenis HPV, tipe 16 dan 18. Kedua jenis telah terbukti menyebabkan 70 persen kanker serviks. Salah satu vaksin, Gardasil ®, juga melindungi terhadap HPV tipe 6 dan 11, yang menyebabkan hampir semua kutil kelamin.

Sejak 2013, program vaksinasi HPV di Australia telah diperluas untuk mencakup anak laki-laki, untuk membantu memberikan perlindungan dari kanker terkait HPV yang mempengaruhi laki-laki, seperti pen is dan kanker anal. Ini berarti vaksin Gardasil ® tersedia secara gratis untuk semua anak perempuan dan anak laki-laki pada tahun 7 sekolah, atau mereka yang berusia 12 sampai 13 tahun, sebagai bagian dari National HPV Program Vaksinasi berbasis sekolah.

Anak laki-laki pada tahun ke 9 sekolah menengah, atau mereka yang berusia 14 sampai 15 tahun, juga akan memiliki kesempatan untuk menerima vaksin Gardasil ® pada tahun 2013 dan 2014 sebagai bagian dari catch up Program waktu terbatas.

Vaksin ini memberikan perlindungan terbaik jika selesai sebelum seseorang menjadi aktif secara generatif. Pemberian tiga dosis vaksin Gardasil ® harus diselesaikan. Dosis kedua diberikan dua bulan setelah dosis pertama dan dosis ketiga diberikan empat bulan setelah dosis kedua.

Untuk semua orang lain, vaksin ini tersedia dengan biaya. Manfaat vaksin dapat dikurangi untuk pria yang lebih tua dan wanita yang telah berhubungan seks. Bicaralah dengan dokter Anda tentang apakah atau tidak vaksin akan bermanfaat bagi Anda.

The National Cervical Screening Program merekomendasikan bahwa semua wanita berusia antara 18 dan 70 tahun yang pernah aktif secara generatif harus melakukan tes Pap setiap dua tahun, bahkan jika mereka telah memiliki vaksin HPV.

Hal yang perlu diingat

Tes Pap adalah tes cepat dan sederhana yang memeriksa perubahan pada sel-sel leher rahim yang dapat menyebabkan kanker serviks.
Perubahan sel abnormal pada leher rahim belum tentu menyebabkan kanker.
Pengobatan untuk kanker serviks meliputi operasi, radioterapi, kemoterapi atau kombinasi dari perawatan ini.

Ringkasan

Kanker serviks (kanker leher rahim) terkait dengan perubahan sel (displasia) yang disebabkan oleh human papillomavirus (HPV). Ada dua jenis utama kanker serviks (karsinoma sel skuamosa dan adenokarsinoma). Untuk memeriksa perubahan sel serviks, wanita berusia antara 18 dan 70 yang telah aktif secara generatif disarankan untuk memiliki Pap tes secara teratur setiap dua tahun.

Loading...