10 Ciri utama globalisasi

Di antara Karakteristik utama globalisasi adalah untuk mendorong penciptaan pasar baru, menciptakan skenario ideal untuk pertukaran di berbagai bidang dan, dalam beberapa kasus, merupakan risiko terhadap kedaulatan negara.

Globalisasi adalah pergerakan global bebas dari modal, manusia, informasi, teknologi, layanan, produk dan barang. Ini juga menyiratkan bahwa sistem politik, sosial dan ekonomi yang sama meluas secara internasional, meskipun tidak semua negara memenuhinya dengan tingkat yang sama. Sebagai contoh, menskipun Cina dianggap sebagai negara komunis tradisional, sebenarnya memenuhi banyak karakteristik kapitalisme.

Dari abad pertama SM dapat ditemukan jaringan komersial yang memunculkan globalisasi yang dijalani saat ini. Sejak saat itu hingga hari ini, globalisasi telah mencapai hampir semua bidang kehidupan: antara lain dunia hidup dalam pertukaran teknologi, budaya, lingkungan, pendidikan, informasi, dan komersial yang konstan. Situasi ini benar-benar mengubah cara berhubungan dengan penghuni planet ini.

Penciptaan pasar baru

Globalisasi menyiratkan pengurangan drastis hambatan fisik antar negara. Ini telah memungkinkan pasar untuk melakukan diversifikasi dan memperluas, meningkatkan produksi barang dan jasa.

Sebagai hasil dari diversifikasi, pasar baru telah muncul. Beberapa kritik globalisasi menunjukkan bahwa ini telah menciptakan platform ideal bagi negara-negara dengan kekayaan lebih besar untuk mengambil keuntungan dari keuntungan bekerja dengan negara-negara miskin, karena tenaga kerja di negara-negara ini lebih ekonomis.

Peraturan lokal bisa turun

Dunia yang diglobalisasi memberikan prioritas pada peraturan global dibandingkan dengan masing-masing negara atau wilayah. Ini mengarah pada keberadaan organisasi global yang mengembangkan peraturan internasional dalam berbagai mata pelajaran seperti kejahatan, bisnis, kekayaan intelektual, perlindungan lingkungan, standar tenaga kerja, akses ke kesehatan, kebijakan persaingan, di antara aspek-aspek lainnya.

Regulasi internasional, dalam banyak kasus, memiliki nilai lebih dari regulasi lokal. Menurut beberapa pencela globalisasi, situasi ini dapat berbahaya bagi beberapa negara karena dapat mengurangi otonomi.

Mendorong pertukaran budaya

Globalisasi memungkinkan interaksi orang-orang dari berbagai negara, dengan karakteristik budaya yang berbeda. Saat ini dimungkinkan untuk mengunjungi daerah yang berbeda, untuk mengetahui budaya mereka, ekspresi mereka, keahlian memasak mereka, cara perilaku mereka, adalah contohnya, yang menyiratkan bahwa orang memiliki pilihan kedekatan yang lebih besar.

Pertukaran ini dihasilkan melalui pariwisata internasional dan juga melalui fenomena yang lebih kompleks seperti migrasi. Keterkaitan budaya mendorong pengayaan pengalaman dan memungkinkan dunia untuk lebih terhubung.

Toleransi yang lebih besar

Globalisasi telah menyebabkan orang-orang dari berbagai daerah untuk hidup di ruang bersama, yang mendorong mereka untuk mengamati dan berinteraksi.

Globalisasi juga memungkinkan kita untuk mengetahui realitas yang berbeda melalui film, televisi, sastra, dan seni, di antara manifestasi lainnya, dan memberi ruang untuk memahaminya dari konteksnya sendiri.

Beberapa kritik menunjukkan bahwa ini memiliki konsekuensi negatif, karena ada kelompok-kelompok yang tradisi dan karakteristik budayanya telah dibalut oleh ajaran budaya lain yang lebih dominan.

Di sisi lain, para sarjana lain berpendapat bahwa karena interaksi ini, beberapa masyarakat dengan mentalitas yang lebih tertutup telah mengembangkan sikap xenophobia.

Peningkatan arus informasi

Saat ini informasi bergerak dengan cepat ke berbagai belahan dunia. Globalisasi telah memungkinkan negara-negara dengan sangat sedikit informasi untuk dapat berbagi saluran informasi. Interaksi ini merupakan tantangan, karena komunikasi antara orang-orang dari budaya yang berbeda dibingkai dalam realitas masing-masing daerah, yang dapat membawa kesalahpahaman atau sedikit aliran dalam pertukaran.

Namun, berkat globalisasi, berbagai saluran dan bentuk pertukaran komunikasi telah dikembangkan yang memfasilitasi interaksi, dan para profesional dari berbagai sektor fokus pada pengembangan studi dan strategi yang meningkatkan aliran informasi antar negara.

Kekhawatiran tentang mempelajari berbagai bahasa

Di era global, adalah hal biasa bagi orang-orang untuk ingin belajar setidaknya satu bahasa selain bahasa asli. Ada keinginan untuk memungkinkan aliran informasi yang lancar, untuk memahami ekspresi budaya yang mencapai populasi tanpa bahasa menjadi hambatan, bahkan untuk memulai bisnis. Semua ini berarti bahwa belajar bahasa baru penting bagi banyak orang.

Perdagangan bebas

Globalisasi dicirikan oleh promosi perdagangan bebas. Ini memungkinkan pekerjaan baru muncul, perusahaan menjadi lebih kompetitif dan konsumen bisa mendapatkan harga yang lebih rendah.

Mereka yang mendukung perdagangan bebas bertentangan dengan kebijakan yang menguntungkan negara-negara tertentu untuk industri tertentu: mereka berpendapat bahwa perusahaan dengan kapasitas lebih untuk merespons pasar bebas adalah mereka yang seharusnya memiliki lebih banyak peluang, terlepas dari negara asalnya.

Namun, beberapa sarjana sepakat bahwa negara yang lebih kecil terpengaruh, mengingat bahwa negara yang paling kuat adalah mereka yang menetapkan pedoman perdagangan dan, menurut para sarjana ini, kebijakan mereka adalah untuk kepentingan mereka sendiri.

Inovasi teknologi

Area teknologi adalah salah satu elemen utama globalisasi, karena telah memunculkan platform sehingga, secara efektif, dapat terjadi interaksi antar wilayah yang terpisah satu sama lain.

Misalnya, perkembangan teknologi transportasi memungkinkan pertukaran budaya dan komersial terjadi dalam skala besar. Dan kemajuan dalam teknologi komunikasi telah memungkinkan informasi mengalir lebih cepat dan efektif.

Semakin, globalisasi menyerukan kepada negara-negara untuk berinvestasi dalam industri teknologi, sehingga mereka dapat memimpin pelopor teknologi.

Ancaman terhadap kedaulatan

Dalam konteks globalisasi, badan internasional mempromosikan peraturan yang, dalam banyak kasus, melampaui dan melebihi peraturan lokal negara tersebut.

Para sarjana menunjukkan bahwa ini dapat mengakibatkan hukum internal masing-masing negara dirusak, membawa hasil negatif di berbagai bidang, seperti komersial, ekonomi, sosial dan budaya.globalisasi

Gerakan sosial di tingkat internasional

Globalisasi memungkinkan orang dari berbagai negara berinteraksi dan membentuk kelompok berdasarkan keprihatinan atau minat yang serupa.

Berkat ini, dimungkinkan untuk melihat gerakan sosial yang sensitif terhadap konservasi lingkungan, perlindungan pengungsi, perawatan orang-orang yang kurang beruntung, dan daerah lainnya.

Ini memungkinkan penyatuan jutaan orang yang mendukung suatu sebab dan, oleh karena itu, kemungkinan yang lebih besar untuk difusi dan pembentukan perubahan konkret.

Loading...