10 Fungsi utama IMF (Dana Moneter Internasional)

Beberapa fungsi utama Dana Moneter Internasional atau IMF adalah sebagai berikut:

1. Stabilitas Pertukaran:

Fungsi penting pertama IMF adalah untuk menjaga stabilitas nilai tukar dan dengan demikian untuk mencegah fluktuasi nilai tukar. IMF memastikan stabilitas seperti itu dengan membuat pengaturan yang diperlukan seperti — menegakkan deklarasi nilai nominal mata uang semua anggota dalam hal emas atau dolar AS, menegakkan kriteria devaluasi, hingga 10 persen atau lebih dengan informasi lebih lanjut atau dengan meminta izin masing-masing dari IMF, melarang anggota masuk untuk nilai tukar berganda dan juga untuk membeli atau menjual emas dengan harga selain nilai nominal yang dinyatakan.

2. Menghilangkan BOP Disequilibrium:

IMF membantu negara-negara anggota dalam menghilangkan atau meminimalkan keseimbangan jangka pendek neraca pembayaran baik dengan menjual atau meminjamkan mata uang asing kepada para anggota. IMF juga membantu anggotanya untuk menghapus ketidakseimbangan jangka panjang dalam neraca pembayaran mereka. Dalam hal perubahan mendasar dalam ekonomi para anggotanya, IMF dapat menyarankan para anggotanya untuk mengubah nilai nominal mata uangnya.

3. Penentuan Nilai Par:

IMF memberlakukan sistem penentuan nilai nominal mata uang negara-negara anggota. Sesuai dengan Artikel Asli Perjanjian IMF, setiap negara anggota harus menyatakan nilai nominal mata uangnya dalam hal emas atau dolar AS. Berdasarkan Artikel yang direvisi, para anggota diberikan otonomi untuk mengapung atau mengubah nilai tukar sesuai kondisi pasokan permintaan di pasar pertukaran dan juga setara dengan tingkat harga internal.

Sesuai artikel ini, IMF melakukan pengawasan untuk memastikan kerja dan keseimbangan yang tepat dalam sistem moneter internasional, yaitu, dengan menghindari manipulasi dalam nilai tukar dan dengan mengadopsi kebijakan intervensi untuk melawan pergerakan jangka pendek dalam nilai tukar mata uang.

4. Menstabilkan Ekonomi:

IMF memiliki fungsi penting untuk memberi nasihat kepada negara-negara anggota tentang berbagai masalah ekonomi dan moneter dan dengan demikian membantu menstabilkan ekonomi mereka.

5. Fasilitas Kredit:

IMF mempertahankan berbagai fasilitas pinjaman dan kredit untuk membantu negara-negara anggota dalam mengoreksi ketidakseimbangan dalam neraca pembayaran mereka. Fasilitas kredit ini termasuk-fasilitas kredit dasar, fasilitas perpanjangan dana untuk jangka waktu 3 tahun, fasilitas pembiayaan kompensasi, fasilitas lociffer stock untuk membantu negara-negara produsen utama, fasilitas pembiayaan tambahan, fasilitas minyak khusus, dana perwalian, fasilitas penyesuaian struktural dll. Dana juga membebankan bunga dari negara-negara peminjam pada kredit mereka.

6. Menjaga Keseimbangan Antara Permintaan dan Pasokan Mata Uang:

IMF juga dipercaya memiliki fungsi penting untuk menjaga keseimbangan antara permintaan dan penawaran berbagai mata uang. Dengan demikian, dana tersebut dapat mendeklarasikan mata uang sebagai mata uang langka yang banyak diminati dan dapat meningkatkan pasokannya dengan meminjamnya dari negara yang bersangkutan atau dengan membeli mata uang yang sama sebagai ganti emas.

7. Pemeliharaan Likuiditas:

Untuk menjaga likuiditas sumber dayanya adalah fungsi penting IMF lainnya. Dengan demikian, ada ketentuan bagi negara-negara anggota untuk meminjam dari IMF dengan menyerahkan mata uang mereka sendiri sebagai imbalan. Sekali lagi untuk akumulasi mata uang dengan permintaan yang lebih sedikit dengan IMF, negara-negara peminjam diarahkan untuk membeli kembali mata uang mereka sendiri dengan membayar kembali pinjamannya dalam mata uang yang dapat dikonversi.IMF

8. Bantuan Teknis:

IMF juga melakukan fungsi yang berguna untuk memberikan bantuan teknis kepada negara-negara anggota. Bantuan teknis seperti itu diberikan dalam dua cara, yaitu, pertama dengan memberikan negara-negara anggota layanan dari spesialis dan pakar dan kedua dengan mengirimkan para ahli luar. Selain itu, IMF juga telah membentuk dua departemen baru khusus:

(a) Departemen Layanan Perbankan Pusat dan

(B) Departemen Urusan Fiskal untuk mengirim spesialis ke negara-negara anggota untuk mengelola bank sentral dan juga pada manajemen fiskal.

9. Mengurangi Tarif:

IMF juga bertujuan mengurangi tarif dan pembatasan lain yang diberlakukan pada perdagangan internasional oleh negara-negara anggota sehingga dapat menghentikan pembatasan pengiriman uang atau untuk menghindari praktik diskriminasi.

10. Pengawas Umum:

IMF juga mengawasi secara umum kebijakan moneter dan fiskal yang diikuti oleh negara-negara anggota untuk memastikan tidak ada pelanggaran terhadap ketentuan piagam tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *