12 Fungsi Penting Marketing

Marketing terkait dengan pertukaran barang dan jasa. Melalui mediumnya barang dan jasa dibawa ke tempat konsumsi. Ini memuaskan kebutuhan pelanggan. Kegiatan berikut dilakukan sehubungan dengan pertukaran barang dan jasa:

1. Mengumpulkan dan Menganalisis Informasi Pasar:

Mengumpulkan dan menganalisis informasi pasar adalah fungsi penting dari pemasaran atau marketing. Di bawahnya, upaya dilakukan untuk memahami konsumen secara menyeluruh dengan cara-cara berikut:

  • Apa yang diinginkan konsumen?
  • Dalam jumlah berapa?
  • Berapa harganya?
  • Kapan mereka menginginkannya?
  • Iklan seperti apa yang mereka sukai?
  • Di mana mereka ingin (itu)?

Sistem distribusi seperti apa yang mereka sukai? Semua informasi yang relevan tentang konsumen dikumpulkan dan dianalisis. Atas dasar analisis ini, upaya dilakukan untuk mengetahui produk mana yang memiliki peluang terbaik di pasar.

2. Perencanaan Pemasaran:

Untuk mencapai tujuan organisasi terkait dengan pemasarannya, sang marketing menata rencana pemasarannya. Misalnya, perusahaan memiliki 25% pangsa pasar dari produk tertentu.

Perusahaan ingin menaikkannya menjadi 40%. Untuk mencapai tujuan ini, marketing harus menyiapkan rencana sehubungan dengan tingkat upaya produksi dan promosi. Juga akan diputuskan siapa yang akan melakukan apa, kapan dan bagaimana. Untuk melakukan ini dikenal sebagai perencanaan pemasaran.

3. Desain dan Pengembangan Produk:

Perancangan produk memainkan peran penting dalam penjualan produk. Perusahaan yang produknya dirancang dengan lebih baik dan menarik menjual lebih banyak daripada produk perusahaan yang desainnya lemah dan tidak menarik.

Dengan cara ini, dapat dikatakan bahwa kepemilikan desain khusus memberi perusahaan keunggulan kompetitif. Penting untuk diingat bahwa tidak cukup untuk menyiapkan desain sehubungan dengan suatu produk, tetapi lebih penting untuk mengembangkannya terus menerus.

4. Standardisasi dan Grading:

Standarisasi mengacu pada penentuan standar mengenai ukuran, kualitas, desain, berat, warna, bahan baku yang akan digunakan, dll, berkenaan dengan produk tertentu. Dengan melakukan itu, dipastikan bahwa produk yang diberikan akan memiliki beberapa kekhasan.

Dengan cara ini, penjualan dimungkinkan berdasarkan sampel. Sebagian besar, itu adalah praktik bahwa para pedagang melihat sampel dan memesan tempat untuk sejumlah besar produk yang bersangkutan. Dasarnya adalah bahwa barang yang dipasok sesuai dengan standar yang sama seperti yang ditunjukkan dalam sampel.

Produk yang memiliki karakteristik (atau standar) yang sama ditempatkan dalam kategori atau tingkatan tertentu. Penempatan ini disebut grading. Misalnya, sebuah perusahaan menghasilkan komoditas – X, memiliki tiga tingkatan, yaitu A ‘. ‘B’ dan ‘C’, mewakili tiga tingkat kualitas; terbaik, sedang, dan biasa.

Pelanggan yang menginginkan kualitas terbaik akan ditampilkan produk kelas ‘A’. Dengan cara ini, pelanggan tidak akan memiliki keraguan dalam benaknya bahwa produk kelas rendah telah dilepas kepadanya. Grading, karenanya, membuat penjualan-pembelian mudah. Proses penilaian sebagian besar digunakan dalam kasus produk pertanian seperti biji-bijian, kapas, tembakau, apel, mangga, dll.

5. Pengemasan dan Pelabelan:

Pengemasan bertujuan untuk menghindari kerusakan, kehancuran, dll., Barang selama transit dan penyimpanan. Kemasan memfasilitasi penanganan, pengangkatan, pengangkutan barang. Banyak waktu, pelanggan meminta barang dalam jumlah yang berbeda. Itu memerlukan kemasan khusus. Bahan kemasan termasuk botol, tabung, kantong plastik, kaleng atau kotak kayu, tas goni dll

Label adalah slip yang ditemukan pada produk itu sendiri atau pada paket yang memberikan semua informasi mengenai produk dan produsennya. Ini bisa dalam bentuk penutup atau segel.

Sebagai contoh, nama obat pada botolnya bersama dengan nama produsen, formula yang digunakan untuk membuat obat, tanggal pembuatan, tanggal kadaluwarsa, nomor batch, harga dll, dicetak pada slip sehingga memberikan semua informasi tentang obat kepada konsumen. Slip yang membawa semua ini adalah rincian yang disebut Label dan proses mempersiapkannya sebagai Pelabelan.

6. Branding:

Setiap produsen / penjual menginginkan produknya harus memiliki identitas khusus di pasar. Untuk mewujudkan keinginannya ia harus memberi nama pada produknya yang harus berbeda dari pesaing lain.

Memberi nama berbeda untuk produk seseorang disebut branding. Dengan demikian, tujuan branding adalah untuk menunjukkan bahwa produk-produk dari suatu perusahaan berbeda dari para pesaing, sehingga memiliki identitasnya sendiri.

Misalnya, jika perusahaan ingin mempopulerkan komoditasnya – X dengan nama “777” (triple tujuh) maka mereknya akan disebut “777”. Mungkin saja perusahaan lain menjual komoditas serupa dengan nama merek AAA (Triple ‘A’). Dalam keadaan ini, kedua perusahaan akan berhasil membangun identitas berbeda dari produk mereka di pasar.

7. Layanan Dukungan Pelanggan:

Pelanggan adalah raja pasar. Oleh karena itu, ini adalah salah satu fungsi utama marketing untuk menawarkan setiap bantuan yang mungkin kepada pelanggan. Seorang pemasar menawarkan layanan-layanan berikut kepada para pelanggan:

(i) Layanan purna jual

(ii) Menangani keluhan pelanggan

(iii) Layanan teknis

(iv) Fasilitas kredit

(v) Layanan pemeliharaan

Membantu pelanggan dengan cara ini menawarkan kepuasan padanya dan dalam zaman kompetitif saat ini kepuasan pelanggan menjadi prioritas utama. Ini mendorong keterikatan pelanggan pada produk tertentu dan dia mulai membeli produk itu berulang kali.

8. Harga Produk:

Ini adalah fungsi terpenting dari seorang manajer marketing untuk menetapkan harga suatu produk. Harga suatu produk dipengaruhi oleh biaya, tingkat laba, harga produk yang bersaing, kebijakan pemerintah, dll. Harga suatu produk harus ditetapkan sedemikian rupa sehingga tidak terlihat terlalu tinggi dan pada tingkat yang sama. saat yang sama ia harus mendapatkan laba yang cukup untuk organisasi.

9. Promosi:

Promosi berarti memberi tahu konsumen tentang produk-produk perusahaan dan mendorong mereka untuk membeli produk-produk ini. Ada empat metode promosi: (i) Periklanan, (ii) Penjualan pribadi, (iii) Promosi penjualan dan (iv) Publisitas. Setiap keputusan yang diambil oleh marketing dalam hal ini mempengaruhi penjualan. Keputusan-keputusan ini diambil dengan mempertimbangkan anggaran perusahaan.

10. Distribusi Fisik:

Di bawah fungsi marketing ini keputusan tentang membawa barang-barang dari tempat produksi ke tempat konsumsi diperhitungkan. Untuk menyelesaikan tugas ini, keputusan tentang empat faktor diambil. Mereka adalah: (i) Transportasi, (ii) Persediaan, (iii) Pergudangan dan (iv) Pemrosesan Pesanan. Distribusi fisik, dengan mengambil barang, di tempat yang tepat dan pada waktu yang tepat menciptakan utilitas waktu dan tempat.

11. Transportasi:

Produksi, penjualan, dan konsumsi — ketiga kegiatan itu tidak perlu di satu tempat. Kalau sudah begitu, transportasi barang untuk distribusi fisik akan menjadi tidak relevan. Tetapi secara umum itu tidak mungkin. Produksi dilakukan di satu tempat, penjualan di tempat lain dan konsumsi di tempat lain.

Diperlukan fasilitas transportasi agar barang-barang yang diproduksi dapat sampai ke tangan konsumen. Jadi perusahaan harus memiliki akses yang mudah ke alat transportasi.

12. Penyimpanan atau Pergudangan:

Ada jeda waktu antara pembelian atau produksi barang dan penjualannya. Sangat penting untuk menyimpan barang di tempat yang aman selama interval waktu ini. Gudang digunakan untuk tujuan ini. Menyimpan barang di gudang sampai saat dijual disebut penyimpanan.

Untuk penyimpanan manajer pemasaran adalah fungsi penting. Kelalaian di pihaknya dapat merusak seluruh stok. Utilitas waktu diciptakan oleh aktivitas penyimpanan.

Loading...