20 Contoh Variabel Kualitatif dan Kuantitatif

Variabel kuantitatif dan kuantitatif adalah properti yang dapat berubah dan mengalami fluktuasi yang dapat diamati dengan beberapa cara. Dengan cara ini, variabel kualitatif berbicara tentang properti yang tidak dapat diukur dengan angka dan yang kuantitatif mencakup properti yang nilai numeriknya dapat ditetapkan (Bonton, 2017).

Cabang ilmu yang bertanggung jawab untuk mempelajari perilaku variabel kualitatif dan kuantitatif adalah statistik. Dengan cara ini, ia menganalisis variabel yang dapat diukur secara numerik dan abstraksi yang tidak dapat diukur dan estimasi yang tergantung pada individu yang melihatnya (Statistik, 2013).

Dalam variabel kualitatif kita dapat menemukan dua jenis: nominal dan ordinal. Tipe pertama mengacu pada variabel-variabel yang tidak memiliki kriteria urutan, sedangkan tipe kedua mematuhi variabel yang mengikuti pola urutan atau termasuk dalam skala nilai.

Variabel kuantitatif diklasifikasikan sebagai diskrit dan kontinu, yang pertama adalah yang didefinisikan oleh sejumlah elemen hingga (1, 2, 3, dll) dan yang kedua memiliki jumlah karakter tak terbatas dalam rentang yang ditentukan (angka desimal).

Variabel kualitatif

Variabel kualitatif mencakup semua kualitas atau karakteristik yang dapat diamati dari suatu kelompok atau populasi yang tidak dapat diukur secara numerik. Mereka biasanya dikaitkan dengan atribut fisik (kualitas) sekelompok individu.

Variabel-variabel ini dapat dibagi menjadi dua jenis: nominal (tidak memiliki kriteria urutan) dan ordinal (mereka memiliki kriteria urutan) (Andale, Statistics How To, 2017).

Variabel kualitatif  Nominal

Variabel kualitatif nominal adalah variabel yang kurang atau tidak mengakui kriteria urutan dan tidak memiliki nilai numerik yang ditetapkan. Contoh dari variabel tersebut mungkin status perkawinan (menikah, lajang, bercerai, janda).

Variabel kualitatif ordinal

Variabel kualitatif biasa dikenal sebagai variabel semi-kuantitatif. Meskipun mereka menyinggung atribut atau kualitas yang tidak memiliki nilai numerik, mereka diklasifikasikan dalam skala nilai. Contoh dari jenis variabel ini dapat menjadi hasil dari kompetisi olahraga (tempat pertama, kedua atau ketiga). Contohnya:

  • Ketakutan

Ini adalah variabel kualitatif nominal, karena tidak dapat diukur secara numerik. Ketakutan adalah variabel yang berubah menurut orang yang merasakannya dan berfluktuasi tergantung pada situasi yang mereka rasakan ketika bereaksi terhadap suatu kejadian atau peristiwa tertentu.

  • Kelaparan

Kelaparan tidak dapat diukur secara numerik, sehingga dianggap sebagai variabel ordinal kualitatif. Variabel ini hanya dapat dirasakan oleh orang yang merasakannya dan dapat diklasifikasikan dalam banyak hal, sedikit atau tidak sama sekali, sesuai dengan situasi atau waktu tertentu.

  • Kecantikan

Variabel ini adalah konsep yang hanya dapat diukur oleh individu yang menafsirkannya. Kecantikan adalah kualitas yang tidak memiliki nilai numerik dan tidak dapat diklasifikasikan dalam urutan. Oleh karena itu, ini adalah variabel kualitatif nominal.

  • Status sipil

Status perkawinan seseorang adalah variabel kualitatif nominal yang nilai numeriknya tidak dapat ditetapkan. Ini adalah konsep yang tidak memiliki aturan khusus.

  • Kebahagiaan

Variabel ini tidak dapat diukur secara numerik karena itu tergantung pada nilai yang diberikan masing-masing orang. Kebahagiaan adalah sifat yang setiap individu rasakan secara subjektif dan tidak ada alat untuk mengukur tingkat kebahagiaan yang bisa dirasakan seseorang.

  • Ketidaktahuan

Variabel ini tidak dapat diukur secara numerik dan dinyatakan dalam sikap dan momen titik.

  • Utilitas

Variabel yang menentukan seberapa berguna suatu objek jelas kualitatif. Dengan cara ini, utilitas dirasakan oleh masing-masing individu sesuai dengan situasi tertentu.

  • Jenis medali

Ini adalah variabel ordinal kualitatif, karena ada klasifikasi kategorikal yang memberikan tempat dalam suatu kompetisi. Dengan cara ini, medali emas, perak dan perunggu menunjukkan tempat yang dihuni dalam suatu kompetisi tanpa perlu menetapkan nilai numerik untuk hasilnya.

  • Kreativitas

Variabel ini adalah kualitatif karena kreativitas tidak dapat diukur secara numerik. Demikian juga, itu adalah faktor yang bervariasi dari orang ke orang tergantung pada saat tertentu di mana itu terjadi.

  • Kualifikasi ujian

Ketika tes yang disetujui, menonjol, dapat diterima, atau kurang dinilai, ini adalah variabel ordinal kualitatif, karena tidak diberi nilai numerik untuk hasilnya, tetapi sedang diberikan tempat dalam skala Nilai (Mendenhall, Beaver, & Beaver, 2009).

Variabel Kuantitatif

Variabel kuantitatif, seperti namanya, adalah variabel yang dapat diekspresikan dengan nilai numerik.

Dengan cara ini layak untuk melakukan operasi dan perhitungan matematis dengan mereka. Variabel-variabel ini dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis: kontinu dan diskrit (Andale, 2016).

Variabel diskrit

Variabel diskrit dikarakterisasi dengan menghitung hanya nilai-nilai terbatas. Dengan cara ini, variabel kuantitatif diskrit adalah mereka yang hanya memperhitungkan angka-angka akun dalam skala nilai yang dapat dipisahkan satu sama lain, menunjukkan nilai-nilai spesifik (StatTrek.com, 2017).

Variabel kontinu

Variabel kontinu pada bagian mereka adalah mereka yang dapat mengambil jumlah nilai yang tak terbatas dalam dua angka, artinya, mereka menghitung dengan alokasi angka desimal.

Akurasinya bervariasi tergantung pada instrumen yang digunakan untuk mengukurnya. Mereka adalah nilai yang dapat memiliki jumlah desimal tak terbatas dalam interval tertentu (Kozak, Kozak, Watts, & Staudhammer, 2008). Contohnya:

  • Jumlah anggota keluarga (1 orang, 2 orang, 6 orang).
  • Demikian juga, jumlah ayam di gudang (2.500, 3.000 atau 5.000 ayam).
  • Nilai suatu objek (Rp 1000, Rp 2000, Rp 3000).
  • Di sisi lain, ketinggian seseorang (1,67 cm, 1,70 cm, 1,56 cm).
  • Berat atau massa tubuh (5 kg, 10 kg, 15 kg)
  • Jumlah putaran pertandingan (1 putaran, 2 putaran, 3 putaran).
  • Kecepatan yang dicapai oleh kendaraan dalam periode waktu tertentu (20 km / jam, 40 km / jam, 60 km / jam).
  • Ukuran layar (15 “, 32”, 42 “).
  • Derajat atau volume dalam minuman (13,5%, 20%, 40%).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *