Gerakan sosial adalah aliansi luas orang-orang yang terhubung melalui kepentingan mereka bersama dalam perubahan sosial. Gerakan sosial dapat memperjuangkan perubahan sosial tertentu, tetapi mereka juga dapat mengatur untuk menentang perubahan sosial yang sedang dianjurkan oleh entitas lain. Gerakan-gerakan ini tidak harus secara resmi diselenggarakan untuk mempertimbangkan gerakan sosial. Aliansi yang berbeda dapat bekerja secara terpisah untuk penyebab umum dan masih dianggap sebagai gerakan sosial.

Gerakan sosial adalah jenis tindakan kelompok. Mereka adalah kelompok informal yang besar dari individu atau organisasi yang fokus pada isu-isu politik atau sosial tertentu. Dengan kata lain, mereka melaksanakan, menolak atau membatalkan perubahan sosial.

Sosiolog menarik perbedaan antara gerakan sosial dan organisasi gerakan sosial (Smos). Sebuah organisasi gerakan sosial merupakan komponen berbentuk resmi dari gerakan sosial. Karena itu, mungkin hanya mewakili satu bagian dari gerakan sosial tertentu. Misalnya, PETA (People for the Ethical Treatment of Animals) advokasi untuk gaya hidup vegetarian bersama dengan tujuan lainnya. Namun, PETA bukan satu-satunya kelompok yang menganjurkan untuk diet vegetarian dan gaya hidup; ada banyak kelompok lain secara aktif terlibat untuk mencapai tujuan ini. Dengan demikian, mempromosikan veganisme akan dianggap sebagai gerakan sosial, sementara PETA akan dianggap sebagai SMO tertentu (organisasi gerakan sosial) yang bekerja dalam gerakan sosial yang lebih luas.

Gerakan sosial modern menjadi mungkin melalui penyebaran luas sastra dan peningkatan mobilitas tenaga kerja, baik yang disebabkan oleh industrialisasi masyarakat. Anthony Giddens, seorang sosiolog terkenal, telah mengidentifikasi empat bidang di mana gerakan sosial beroperasi di masyarakat modern:

  1. Gerakan demokrasi yang bekerja untuk hak-hak politik
  2. Gerakan buruh yang bekerja untuk mengontrol tempat kerja
  3. Gerakan ekologi yang berkaitan dengan lingkungan
  4. Gerakan perdamaian yang bekerja menuju perdamaian

Sangat menarik untuk dicatat bahwa gerakan sosial dapat menelurkan gerakan kontra. Misalnya, gerakan perempuan dari tahun 1960-an dan 1970-an menghasilkan sejumlah gerakan counter yang berusaha untuk memblokir tujuan gerakan perempuan. Dalam sebagian besar, kelompok-kelompok oposisi terbentuk karena gerakan perempuan menganjurkan untuk reformasi dalam agama-agama konservatif.

Gerakan Kontra
Kontra hegemoni mengacu pada upaya untuk mengkritik atau membongkar kekuatan hegemonik. Dengan kata lain, itu adalah konfrontasi dan / atau perlawanan terhadap status quo yang ada dan legitimasi yang status quo dalam politik. Hal ini juga dapat diamati dalam berbagai bidang kehidupan lainnya, seperti sejarah, media, musik, dll

Organisasi Gerakan Sosial
Sebuah organisasi gerakan sosial merupakan komponen yang terorganisasi dari gerakan sosial. Organisasi gerakan sosial biasanya memiliki koordinasi peran dalam gerakan sosial, tetapi tidak benar-benar mempekerjakan atau mengarahkan sebagian besar peserta, yang merupakan bagian dari sebuah komunitas gerakan sosial yang lebih luas.