4 Fungsi utama yang dimiliki dari seorang entrepreneur

Pengusaha secara luas diklasifikasikan ke dalam / kategori seperti yang disebutkan di bawah ini:

  1. Fungsi Wirausaha
  2. Fungsi Manajerial
  3. Fungsi Promosi
  4. Fungsi Komersial

Fungsi Wirausaha:

Fungsi kewirausahaan utama termasuk menanggung risiko, pengorganisasian, dan inovasi.

Fungsi Manajerial:

Dengan kata sederhana, manajemen membuat segala sesuatunya bekerja dengan dan melalui orang lain. Para pakar yang berbeda telah mendefinisikan manajemen jangka secara berbeda. Menurut Henri Fayol (1949) yang dianggap sebagai bapak ‘prinsip-prinsip manajemen,’ “manajemen adalah meramalkan, merencanakan, mengatur, memerintahkan, mengoordinasi, dan mengendalikan.”

Menurut pendapat George Terry (1953), “manajemen adalah proses berbeda yang terdiri dari perencanaan, pengorganisasian, penggerakkan, dan pengendalian kinerja untuk menentukan dan mencapai tujuan dengan menggunakan orang dan sumber daya.”

Signifikansi fungsi manajemen terletak pada kenyataan bahwa perusahaan dengan fasilitas yang sangat baik dan sumber daya yang berkualitas telah gagal dan gagal karena tidak ada manajemen atau manajemen yang buruk dan perusahaan dengan manajemen yang baik tetapi dengan fasilitas dan sumber daya yang buruk telah berkembang dan berkinerja sangat baik. Dalam usaha kecil, entrepreneur yang juga pemilik usaha juga harus menjalankan fungsi manajemen. Fungsi manajemen yang dilakukan oleh entrepreneur diklasifikasikan ke dalam lima jenis berikut:

  1. Perencanaan
  2. Pengorganisasian
  3. Penetapan Staf
  4. Mengarahkan
  5. Mengontrol

Deskripsi singkat dari masing-masing berikut ini:

1. Perencanaan:

Dalam bahasa umum, perencanaan adalah tindakan yang telah ditentukan sebelumnya untuk mencapai tujuan yang ditetapkan. Dengan kata lain, perencanaan adalah proyeksi hari ini untuk kegiatan besok. Perencanaan meliputi semua aspek bisnis. Seorang entrepreneur harus membuat keputusan tentang apa yang harus dilakukan, bagaimana hal itu harus dilakukan, kapan harus dilakukan, di mana itu harus dilakukan, oleh siapa itu harus dilakukan dan seterusnya.

Pentingnya perencanaan terletak pada kenyataan bahwa hal itu memastikan penyelesaian dan kelancaran dan kelancaran bisnis perusahaan. Tidak adanya perencanaan menyebabkan kebingungan yang, pada gilirannya, mempengaruhi kelancaran kinerja pekerjaan apa pun itu. Bagaimana? Anekdot berikut dengan indah menunjukkannya:

Ini adalah kisah tentang empat orang bernama Everybody, Somebody, Anybody, dan Nobody. Ada pekerjaan penting yang harus dilakukan. Semua orang yakin seseorang akan melakukannya. Siapa saja bisa melakukannya, tetapi tidak ada yang melakukannya. Seseorang marah tentang itu karena itu adalah pekerjaan Semua Orang. Semua orang mengira ada yang bisa melakukannya, tetapi tidak ada yang menyadari bahwa semua orang tidak akan melakukannya. Akhirnya semua orang menyalahkan seseorang ketika tidak ada yang melakukan apa yang bisa dilakukan siapa pun.

2. Pengorganisasian:

Fungsi pengorganisasian entrepreneur mengacu pada menyatukan laki-laki, bahan, mesin, uang, dll untuk melaksanakan rencana. Pengusaha mengumpulkan dan mengatur organ-organ yang berbeda dari perusahaan yang disebutkan di atas sedemikian rupa sehingga ini secara bersama-sama mulai berfungsi sebagai satu, yaitu, perusahaan. Dengan demikian, fungsi pengorganisasian seorang entrepreneur pada akhirnya menyediakan mekanisme untuk tindakan yang bertujuan, terintegrasi dan kooperatif oleh banyak orang dalam upaya bersama dan terorganisir untuk mengimplementasikan rencana bisnis.

3. Penetapan Staf:

Penetapan staf melibatkan perencanaan sumber daya manusia dan manajemen sumber daya manusia. Dengan demikian, fungsi kepegawaian seorang entrepreneur mencakup menyiapkan inventaris personel yang tersedia, persyaratan personel, sumber rekrutmen tenaga kerja, seleksi, remunerasi, pelatihan dan pengembangan, serta penilaian berkala personel yang bekerja di perusahaan.

Sejarah bisnis penuh dengan bukti bahwa pada dasarnya adalah staf, yaitu, personel yang bekerja di organisasi yang membuat semua perbedaan. Sementara menghargai peran personel dalam keberhasilan sebuah organisasi, L. F. Urwick telah mengatakan bahwa, “rumah bisnis dibuat atau rusak dalam jangka panjang bukan oleh pasar atau modal, paten atau peralatan, tetapi oleh manusia.”

Pandangan Andrew Carniege bahwa “Ambil orang-orangku dan tinggalkan pabrikku, rumput akan segera tumbuh di lantai. Ambil pabrik saya dan tinggalkan orang-orang saya, segera kita akan membangun pabrik yang lebih baik ”juga menggarisbawahi pentingnya orang atau staf dalam pembuatan suatu organisasi. Namun, fungsi kepegawaian juga sangat penting untuk keberhasilan perusahaan bisnis yang juga sama rumitnya.

4. Mengarahkan:

Fungsi-fungsi seperti perencanaan, pengorganisasian, dan penempatan staf hanyalah persiapan untuk mendirikan perusahaan bisnis. Fungsi mengarahkan entrepreneur sebenarnya memulai pendirian perusahaan. Di bawah fungsi pengarahan, entrepreneur membimbing, menasihati, mengajar, merangsang dan mengaktifkan karyawannya untuk bekerja secara efisien untuk mencapai tujuan yang ditetapkan.

Dengan demikian, mengarahkan fungsi wirausahawan menyangkut cara total di mana wirausahawan memengaruhi tindakan karyawan / pekerjanya. Ini adalah tindakan terakhir seorang wirausahawan dalam membuat karyawannya benar-benar bertindak setelah semua persiapan selesai.

5. Mengontrol:

Mengontrol adalah fungsi manajemen terakhir yang dilakukan oleh entrepreneur. Dengan kata sederhana, mengendalikan berarti melihat apakah kegiatan telah dilakukan sesuai dengan rencana atau tidak. Dengan demikian, pengendalian adalah perbandingan kinerja aktual dengan target atau kinerja standar dan identifikasi variasi antara keduanya, jika ada, dan mengambil tindakan korektif sehingga target tercapai.

Fungsi Promosi:

1. Identifikasi dan Pemilihan Ide Bisnis:

Setiap entrepreneur yang bermaksud ingin memulai proyek yang paling menguntungkan dan bermanfaat. Pemilihan proyek bisnis yang paling cocok melibatkan suatu proses. Pengusaha yang berniat, berdasarkan pengetahuan, pengalaman, dan informasi yang dikumpulkan dari teman dan kerabat, menghasilkan beberapa ide bisnis yang mungkin dapat diperiksa dan dikejar sebagai perusahaan bisnis.

Proses ini juga digambarkan sebagai ‘pemindaian peluang dan identifikasi’. Kemudian, ide-ide yang dihasilkan dianalisis dalam hal biaya dan manfaat yang terkait dengannya. Setelah melakukan analisis biaya-manfaat dari semua ide, ide yang paling menguntungkan akhirnya dipilih untuk dikejar sebagai perusahaan bisnis.

2. Penyusunan Rencana Bisnis atau Laporan Proyek:

Pengusaha menyiapkan pernyataan yang disebut ‘rencana bisnis’ atau ‘laporan proyek’ tentang apa yang ia usulkan. Dengan kata lain, rencana bisnis adalah serangkaian tindakan yang dikembangkan dengan baik yang dirancang oleh entrepreneur untuk mencapai tujuan yang ditentukan dalam periode waktu tertentu.

Dalam hal ini, rencana bisnis seperti dokumen operasi. Persiapan rencana bisnis tidak harus, tetapi sangat berguna bagi pengusaha untuk membangun usahanya secara efektif dan lancar. Tetapi, itu harus bagi para pengusaha yang bermaksud untuk mengajukan permohonan bantuan keuangan dari lembaga keuangan dan bank untuk perusahaan mereka.

Ini berisi informasi tentang pengusaha yang akan datang, lokasi perusahaan, persyaratan untuk tanah dan bangunan, pabrik dan mesin, bahan baku, utilitas, transportasi dan komunikasi, tenaga kerja, persyaratan untuk dana termasuk modal kerja beserta sumber pasokan, titik impas dan jadwal implementasi proyek.

3. Persyaratan untuk Keuangan:

Pengusaha menyiapkan persyaratan untuk dana dengan struktur terperinci. Persyaratan keuangan juga diklasifikasikan ke dalam jangka pendek dan jangka panjang secara terpisah. Kemudian, sumber pasokan untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan juga disebutkan. Berapa banyak yang akan menjadi modal saham dalam hal ekuitas dan saham preferensi dan berapa banyak modal yang akan dipinjam dari berbagai lembaga keuangan dan bank ditentukan dengan jelas.

Fungsi Komersial:

1. Produksi / Manufaktur:

Setelah perusahaan akhirnya didirikan, ia mulai memproduksi barang atau menawarkan jasa, mana pun yang terjadi. Fungsi produksi meliputi keputusan yang berkaitan dengan pemilihan lokasi pabrik, desain dan tata letak, jenis produk yang akan diproduksi, penelitian dan pengembangan, dan desain produk.

Kegiatan tambahan meliputi perencanaan dan kontrol produksi, pemeliharaan dan perbaikan, pembelian, pemeliharaan toko, dan penanganan material. Kinerja fungsi produksi yang efektif, sebagian besar, tergantung pada perencanaan dan kontrol produksi yang tepat.

2. Pemasaran:

Semua produksi pada dasarnya dimaksudkan untuk pemasaran. Pemasaran adalah kinerja dari aktivitas bisnis yang mengarahkan aliran barang dan jasa dari produsen ke konsumen atau pengguna. Dengan demikian, pemasaran pada dasarnya dimulai dan berakhir dengan pelanggan. Penting untuk dicatat bahwa pemasaran bukan hanya penjualan. Bahkan, pemasaran mencakup lebih dari sekadar penjualan. Menjual adalah fungsi terakhir dalam kegiatan pemasaran.

Contoh kegiatan pemasaran adalah riset pasar atau konsumen, perencanaan dan pengembangan produk, standardisasi, pengemasan, penetapan harga, penyimpanan, kegiatan promosi, saluran distribusi, dll. Keberhasilan fungsi pemasaran dikaitkan dengan ‘bauran pemasaran’ yang sesuai.

3. Akuntansi:

Tujuan utama dari setiap perusahaan bisnis adalah untuk mendapatkan keuntungan dan menciptakan kekayaan. Apakah bisnis memenuhi tujuannya atau tidak dipastikan melalui akuntansi. Apa itu akuntansi? Menurut American Institute of Certified Public Accountants, “Akuntansi adalah seni mencatat, mengklasifikasikan dan meringkas secara signifikan dan, dalam hal uang, transaksi dan peristiwa yang, setidaknya sebagian, dari karakter keuangan dan menafsirkan hasilnya. ”

Dengan demikian, akuntansi melibatkan proses yang terdiri dari empat tahap berikut:

1. Merekam Transaksi

2. Mengklasifikasikan Transaksi

3. Meringkas Transaksi

4. Mempersiapkan Akun Akhir

5. Menganalisis dan Menafsirkan Hasil.

Akun Laba & Rugi disiapkan untuk memastikan apakah bisnis memperoleh laba atau mengalami kerugian selama periode waktu tertentu yang juga disebut ‘tahun akuntansi’. Neraca disusun untuk mengetahui posisi keuangan bisnis selama periode akuntansi. Karenanya, Neraca juga disebut ‘Pernyataan Posisi.’

Loading...