5 langkah Penelitian Sejarah

Panduan ini adalah pengantar sumber daya terpilih yang tersedia untuk penelitian sejarah. Penelitian sejarah mencakup kedua sumber utama (seperti buku harian, surat, artikel surat kabar, foto, dokumen pemerintah dan akun tangan pertama) dan bahan sekunder (seperti buku dan artikel yang ditulis oleh sejarawan dan dikhususkan untuk analisis dan interpretasi peristiwa dan bukti sejarah) .

“Penelitian dalam sejarah melibatkan pengembangan pemahaman tentang masa lalu melalui pemeriksaan dan interpretasi bukti. Bukti mungkin ada dalam bentuk teks, sisa-sisa fisik situs bersejarah, rekaman data, gambar, peta, artefak, dan sebagainya. Pekerjaan sejarawan adalah untuk menemukan bukti, menganalisis isinya dan bias, menguatkannya dengan bukti lebih lanjut, dan menggunakan bukti itu untuk mengembangkan interpretasi peristiwa masa lalu yang memegang beberapa signifikansi untuk masa kini.

Sejarawan menggunakan perpustakaan dalam penelitian sejarah untuk:

  • cari sumber primer (informasi tangan pertama seperti buku harian, surat, dan dokumen asli) untuk bukti
  • menemukan sumber sekunder (interpretasi sejarawan dan analisis bukti sejarah)
  • memverifikasi materi faktual sebagai inkonsistensi muncul “

Artikel ini dimaksudkan untuk membantu Anda mengerjakan langkah-langkah penelitian sejarah ini.

Dalam penelitian sejarah tentunya tidak sembarang dan asal meneliti sebuah sejarah, ada langkah-langkah atau tahapan yang tentunya menjadi bagian penting dalam penelitian sejarah. Berikut adalah langkah-langkah dalam penelitian sejarah semoga bermanfaat bagi kita semua.

Langkah penelitian sejarah

Menurut Kuntowijoyo, kegiatan penelitian sejarah memiliki lima tahapan, yaitu:

Pemilihan Topik

Sebelum melaksanakan kegiatan penelitian, seorang peneliti atau sejarawan yang akan menulis tentang suatu peristiwa sejarah akan menentukan terlebih dahulu topik yang akan ditulis. Pemilihan topik hendaknya memenuhi hal-hal sebagai berikut.

  1. Memiliki unsur keunikan peristiwa
  2. tidak bersifat majemuk dan multidimensi
  3. orisinal, artinya topik yang dipilih merupakan upaya pembuktian baru
  4. Praktis, yaitu sumber-sumber sejarah yang dibutuhkan dalam penelitian mudah di jangkau

Pemilihan topik hendaknya juga di latarbelakangi oleh hal-hal yang berkaitan dengan pertanyaan-pertanyaan penelitian seperti di mana, siapa, bilamana, dan apa? Pertanyaan “di mana” berkaitan dengan tempat terjadinya peristiwa, sedangkan “siapa” berhubungan dengan tokoh yang terlibat dalam peristiwa tersebut. Pertanyaan ‘bilamana” berhubungan dengan waktu yang menunjukkan kapan peristiwa itu terjadi, sedangkan “apa” berkaitan dengan bentuk peristiwa.

Heuristik

Heuristik berasal dari bahasa Yunani, “heurisko” yang berarti menemukan. Heuristik merupakan istilah yang digunakan untuk pengumpulan informasi. Setelah memilih topik, peneliti harus mencari informasi yang sebanyak-banyaknya dari subyek yang akan diteliti. Pengumpulan informasi dapat melalui buku-buku dari perpustakaan, dokumen resmi, arsip atau bahan tulisan yang bersifat kajian arkeologis.

Verifikasi

Verifikasi adalah proses pengujian terhadap data-data sejarah. Cara pengujiannya antara lain dengan membandingkan dan menghadirkan sejumlah data lain dari peristiwa sejarah yang sama lainnya. Verifikasi juga disebut kritik sejarah atau keabsahan sumber. Ada dua macam verifikasi atau kritik sejarah. Perama adalah kritik eksternal yang meliputi otensitas atau keaslian sumber. Setiap dokumen tertulis yang kita temukan harus diteliti keasliannya, dengan cara meneliti kertasnya, tintanya, gaya tulisannya, kalimatnya, ungkapannya, dan lain-lain. Kritik eksternal bukan hanya ditujukan untuk dokumen tertulisnya saja, tetapi juga untuk artefak, sumber lisan, sumber kuantitatif, dan lain-lain.

Kedua adalah kritik internal, yaitu kredibilitas atau bisa dipercaya. Para peneliti diharapkan dapat berlaku obyektif dan netral dalam memperlakukan data-data yang telah diperolehnya, sehingga peristiwa sejarah yang telah diteliti tidak hilang makna dan kebenaran sejarahnya.

Interpretasi

Interpretasi adalah penafsiran terhadap data sejarah yang diperoleh. Interpretasi dapat menimbulkan subyektivitas, hal ini disebabkan karena masing-masing interpretasi dipengaruhi oleh latar belakang dan sudut pandang orang yang memberikan interpretasi. Subyektivitas akan membuat interpretasi sejarah pada topik yang sama menjadi berbeda. Untuk dapat menghasilkan interpretasi yang baik, seseorang memang dituntut untuk memiliki keterampilan dalam membaca sumber sejarah.

Ada dua macam interpretasi, yaitu analisis dan sintetis. Analisis berarti menguraikan, sintetis berarti menyatukan.

Historiografi

Historiografi adalah penulisan sejarah. Menurut cara penyampaiannya, historiografi atau penulisan sejarah dibedakan menjadi dua, yaitu:

  1. Penulisan sejarah naratif. Merupakan penulisan sejarah dengan pendekatan sejarah sebagai rekaman peristiwa dan tindakan perilaku sejarah secara individual dan berlangsung dalam kurun waktu tertentu. Dalam sejarah naratif biasanya penggambaran peristiwa tentang pelaku sejarah dengan segala perjuangan hidupnya.
  2. Penulisan sejarah strukturalis atau sejarah sosial. penulisan sejarah dengan pendekatan struktural ini biasanya merekam perubahan-perubahan yang terjadi dalam masyarakat, bangsa, dan dunia. Sejarah sosial memberikan perhatian terhadap permasalahan-permasalahan yang dihadapi masyarakat, seperti bagaimana mempertahankan dirinya, mengatur hubungan antar sesama da bagaimana masyarakat memecahkan masalah yang dihadapinya.

Perkembangan penulisan sejarah terjadi di seluruh belahan Bumi. Berbagai model pendekatan pun berkembang dengan cukup bervariasi seperti yang terjadi di Eropa, Afrika, Amerika, dan Asia. Di Indonesia penulisan sejarah pun telah mulai dilakukan sejak zaman kerajaan Kediri, kemudian mengalami perkembangan dari masa ke masa. Ada tiga fase yang menandai perkembangan historiografi Indonesia, yaitu:

  1. Fase Historiografi Tradisional
  2. Fase Historiografi Kolonial
  3. Fase Historiografi Nasional

Manfaat Penelitian sejaran

Beberapa bidang penelitian penting dalam sejarah diberikan di bawah ini:

Penelitian harus dibedakan dari pengumpulan intelijen. Mengumpulkan kecerdasan tidak sama dengan penelitian.

Meskipun, itu terdiri dari pertanyaan “Apa” – pertanyaan yang membutuhkan definisi istilah yang cermat, pengumpulan informasi yang tidak memihak, perawatan statistik yang cermat dan peringkasan yang cermat untuk mendapatkan deskripsi yang seimbang tentang situasi yang memberikan gambaran yang tepat misalnya, usia, kualifikasi pendidikan, pendapatan dll.

Penelitian melampaui deskripsi dan membutuhkan analisis, mencari penjelasan, hubungan, perbandingan, prediksi, generalisasi dan teori – pertanyaan “Mengapa”.

Pengumpulan intelijen digunakan untuk tujuan pengembangan misalnya, mengapa tingkat sastra wanita lebih rendah daripada pria di India? Pertanyaan penelitian semacam itu memiliki perbandingan di dalamnya sebagai kata “Kurang”, “ditolak” atau indikasi kenaikan. Penjelasan seperti itu harus tepat dan dapat diterapkan dalam semua situasi pemasangan.

Penelitian sejarah menggali ke dalam peristiwa-peristiwa masa lalu sepenuhnya seperti yang seharusnya terjadi, untuk menjelaskan makna dan pentingnya peristiwa-peristiwa itu, untuk mengoreksi gagasan yang salah yang begitu lama lazim jika dan.

Penelitian sejarah berguna untuk menguraikan, menganalisis, mensintesis, dan memfilsafat ide dalam terang pengetahuan yang kita miliki.

Penelitian sejarah memiliki manfaat penting berikut ini:

  • Penambahan Area Baru.
  • Interpretasi baru dari data yang diketahui.
  • Subordinasi data ke suatu prinsip.

Penambahan Area Baru:

Dalam jenis penelitian ini peneliti hanya menambahkan beberapa informasi baru, beberapa fakta atau ide baru. Penelitian, penyelidikan, dan investigasi intensif peneliti memunculkan sesuatu yang baru yang belum diketahui sebelumnya. Sampai abad ke-19 sejarah India kuno menawarkan ruang lingkup yang luas untuk penelitian ke arah ini, karena sejumlah dinasti tetap tidak diketahui ratusan raja dan menteri mereka dan tokoh besar lainnya tidak ada dalam ingatan manusia dan banyak aspek aktivitas manusia telah sepenuhnya dilupakan. .

Ketika Pangeran menguraikan naskah “Brahmi”, itu adalah usaha yang menarik yang menggetarkan para sarjana untuk menemukan masa lalu India. Dengan kata lain, jenis penelitian dalam sejarah ini melibatkan persepsi yang tajam tentang apa yang diinginkan, apa yang diketahui dan apa yang masih harus diketahui dan kemudian mengeluarkan apa yang tetap tidak diketahui.

Interpretasi Baru dari Data yang diketahui:

Jenis kegiatan atau penelitian kedua dalam sejarah sedikit lebih sulit. Ini melibatkan interpretasi, elaborasi, penjelasan, evaluasi dan pemeriksaan kritis terhadap fakta-fakta yang diketahui. Dalam penelitian ini, pencarian fisik data baru tidak sepenting aktivitas mental yang intensif untuk menjadikan data yang dikenal sebagai penelitian yang sangat kritis dan analitis sehingga versi yang baru dan berbeda secara bersamaan disajikan misalnya, sejarah abad pertengahan India yang ditulis oleh sejarawan asing memerlukan studi baru. Jadi, adalah tugas peneliti untuk menghilangkan kesalahpahaman dan penyimpangan fakta seperti itu dan mereka menyelesaikannya melalui sejarah interpretatif.

Subordinasi Data ke Prinsip:

Subordinasi data menjadi suatu prinsip adalah kegiatan yang paling sulit yang akan mengangkat seorang sarjana menjadi martabat meta-sejarawan. Dalam penelitian ini, filsafat dilibatkan di mana oleh para sarjana menekan semua informasi yang dimilikinya untuk menghasilkan kesimpulan historis tertentu dalam bentuk prinsip atau doktrin.

Dia menganalisis semua fakta dengan maksud menundukkan mereka ke hukum umum “mengapa” dan “bagaimana” kekuatan sejarah berperilaku dengan cara tertentu. Diperlukan analisis bertahun-tahun untuk mencapai tingkat melempar teori.

Baik melalui metode deduktif atau induktif ia keluar dengan generalisasi yang berani dan mendapatkan gelar meta-sejarawan atau filsuf sejarah. Hegel, Marx, Comte, Croce, Toynbee Spengler dan sejumlah lainnya telah mengeluarkan teori mereka sendiri yang merupakan produk dari penelitian asli.