7 Ciri penting demokrasi

Karakteristik demokrasi didefinisikan oleh nilai-nilai yang berbeda, sikap dan praktik yang dapat bervariasi dari satu budaya ke budaya lain di berbagai belahan dunia. Ini berarti bahwa demokrasi di dunia diatur oleh prinsip-prinsip dasar dan bukan oleh praktik yang seragam.

Sebagian besar pemerintah di dunia beroperasi di bawah skema demokrasi representatif, yang berarti bahwa pemimpin dipilih dengan suara rakyat untuk menjalankan kepentingan rakyat. Ini bukan untuk mengatakan bahwa setiap tindakan politik yang terjadi akan dilindungi oleh pemimpin yang dipilih, tetapi akan memiliki bagian dan tanggung jawab di dalamnya.

Ketika keputusan rakyat tidak membutuhkan kehadiran seorang wakil, mereka berbicara tentang demokrasi langsung. Kasus-kasus demokrasi langsung dapat dibuktikan ketika orang-orang mendorong proses referendum yang tidak memerlukan persetujuan dari perwakilan untuk dilaksanakan.

Demokrasi dicirikan oleh kesejahteraan umum individu. Keputusan dibuat sesuai dengan keinginan mayoritas. Kadang-kadang, kondisi demokrasi ini dapat mempengaruhi minoritas yang tidak setuju dengan apa yang diinginkan mayoritas (Association, 2008-2016).

Namun, demokrasi juga ditandai dengan penghormatan terhadap hak-hak minoritas, untuk alasan ini, kebutuhan dan pendapat mereka diperhitungkan dan pada beberapa kesempatan dapat mencegah keputusan yang diambil oleh mayoritas dieksekusi. Saat ini bentuk demokrasi yang paling umum di dunia adalah representatif, di mana warga negara memilih wakil untuk membuat keputusan politik, merumuskan undang-undang dan mengelola program yang mendorong kebaikan bersama.

Ciri Utama Demokrasi

  1. Demokrasi adalah bentuk pemerintahan di mana kekuasaan dan tanggung jawab sipil dilaksanakan oleh warga negara dewasa, baik secara langsung atau melalui perwakilan yang dipilih secara bebas melalui pemungutan suara (Kedutaan, 2008).
  2. Ini didasarkan untuk memastikan kesejahteraan bersama dan menghormati hak-hak individu. Karena alasan ini, demokrasi biasanya tidak setuju dengan segala bentuk kekuasaan terpusat dan berusaha untuk memberikan kekuasaan pada tingkat yang berbeda, memahami bahwa masing-masing tingkat ini harus menerima dan dapat diakses oleh rakyat.
  3. Model demokrasi memahami bahwa salah satu fungsi utamanya adalah untuk melindungi dan mempromosikan hak asasi manusia, kebebasan berekspresi dan agama dan akses ke perlindungan yang setara atas hak-hak sipil menurut hukum setempat.
  4. Dalam demokrasi, warga negara harus dapat mengatur dan berpartisipasi secara aktif dalam keputusan politik, ekonomi dan budaya yang terkait dengan masyarakat.
  5. Demokrasi harus secara berkala melakukan proses pemilihan bebas, terbuka bagi warga negara untuk menggunakan hak pilih mereka. Demikian juga, ia harus menawarkan kemungkinan kepada setiap warga negara untuk dipilih melalui pemilihan umum.
  6. Warga negara dalam demokrasi memiliki hak dan kewajiban untuk berpartisipasi dalam sistem politik yang, pada gilirannya, diciptakan untuk melindungi hak dan kebebasan mereka.
  7. Masyarakat demokratis berkomitmen pada nilai-nilai toleransi, kerja sama, dan komitmen. Menurut Mahatma Gandhi, intoleransi itu sendiri merupakan bentuk kekerasan dan hambatan bagi pertumbuhan semangat demokrasi sejati.

Bentuk demokrasi

Ada dua jenis demokrasi: Demokrasi Representatif atau Demokrasi Langsung.

Demokrasi representatif

Model demokrasi ini didefinisikan oleh tindakan warga negara, yang memiliki kekuatan dan tanggung jawab sipil untuk memilih oleh siapa dan bagaimana mereka ingin diwakili. Dalam sebagian besar kasus, proses pemilihan dilakukan melalui pemungutan suara populer, dan para kandidat harus memenuhi karakteristik tertentu yang sebelumnya ditetapkan oleh hukum setempat.

Jenis demokrasi ini juga dikenal sebagai demokrasi tidak langsung, karena pemilih memilih seorang wakil untuk berbicara untuk mereka, melibatkan mereka dalam keputusan pemerintah.demokrasi

Sebagian besar negara di dunia menggunakan demokrasi tidak langsung untuk membuat keputusan penting yang dapat memengaruhi penghuninya (Urbinati, 2008).

Demokrasi langsung

Demokrasi langsung atau klasik terjadi ketika rakyat memerintah secara langsung, tanpa perantara dari seorang wakil. Contoh dari jenis demokrasi ini dapat dilihat di Athena kuno, di mana warga membentuk dewan dan bertanggung jawab untuk pengambilan keputusan melalui referendum dan alat-alat lain yang memberdayakan kehendak rakyat.

Demokrasi langsung biasanya terjadi dalam pabrik produksi, di mana pekerja berorganisasi untuk mengambil keputusan secara kolektif, berbagi tanggung jawab dan wewenang dalam lingkungan kerja (Altman, 2011).

Mayoritas dan minoritas

Semua demokrasi dapat didefinisikan sebagai sistem di mana warga negara dapat membuat keputusan politik secara bebas berdasarkan kehendak mayoritas. Menurut E.B. White, demokrasi adalah asumsi berulang yang menunjukkan bahwa lebih dari separuh orang benar separuh waktu.

Ini berarti bahwa demokrasi ditandai oleh keputusan yang diambil oleh mayoritas individu, namun, penting untuk mengklarifikasi bahwa kebutuhan dan hak-hak minoritas harus selalu diperhitungkan. Setiap kali hukum dibuat dan disahkan, demokrasi harus memastikan bahwa kepentingan mayoritas dan minoritas seimbang.

Jika keputusan yang sah dibuat oleh mayoritas individu, tetapi keputusan itu berdampak buruk pada hak-hak dasar minoritas individu, prinsip-prinsip demokrasi menentukan bahwa keputusan itu harus disesuaikan untuk mencerminkan apa yang adil dan merata bagi semua warga negara. Dengan cara ini, demokrasi memastikan bahwa setiap individu terwakili di setiap tingkat demokrasi.

Prinsip pengambilan keputusan dengan pemilihan mayoritas dan penghormatan terhadap hak-hak minoritas harus mengatur semua model demokrasi dalam sejarah, terlepas dari budaya, populasi atau ekonomi (Turner, 2017).

Prinsip perlindungan

Demokrasi sejati mendorong perlindungan hak asasi manusia dan hak warga negara sesuai dengan undang-undang setempat, perjanjian politik, dan konstitusi. Hak-hak ini termasuk kebebasan berekspresi dan beragama, akses yang setara ke perlindungan hukum, hak privasi tanpa campur tangan pemerintah dan hak untuk diperlakukan secara adil sebagaimana diharuskan oleh hukum. Di beberapa negara, demokrasi memastikan hak atas pendidikan, sistem kesehatan yang efektif, dan kebebasan pers.

Di sisi lain, demokrasi harus menjamin bahwa tidak ada sentralisasi kekuasaan di satu tempat. Dengan cara ini, kekuasaan didistribusikan di tingkat yang berbeda dan dilakukan oleh lembaga yang berbeda secara lokal.

Berbagai sektor pemerintah ini memiliki proses khusus yang harus mereka penuhi dan dapat diaudit dan dihukum jika mereka tidak melakukan tugasnya (Quigley, 2017).

Posisi perwakilan pemerintah dalam berbagai kasus dan tingkat harus dilaksanakan untuk periode waktu yang terbatas. Dengan cara ini warga memiliki kesempatan untuk memilih perwakilan baru dari waktu ke waktu.

Demokrasi, dalam pengertian ini, berupaya memberikan kemungkinan kepada setiap warga negara untuk dipilih melalui pemungutan suara rakyat untuk memegang jabatan pemerintah dan berupaya menghindari bahwa kekuasaan selalu berada dalam satu individu.

Insiden pluralisme

Menurut demokrasi, pemerintah hanyalah bagian dari jaringan yang membentuk suatu bangsa. Dengan cara ini, lembaga publik dan swasta, partai politik, organisasi, dan asosiasi juga memainkan peran mendasar dalam membangun sebuah bangsa. Keragaman peserta ini didominasi oleh pluralisme.

Pluralisme mengasumsikan bahwa keberadaan, legitimasi dan otoritas kelompok dan lembaga yang terorganisir dalam masyarakat demokratis tidak bergantung pada pemerintah. Oleh karena itu, sebagian besar masyarakat demokratis terdiri dari ribuan organisasi swasta, yang dapat menjalankan fungsinya secara lokal atau nasional.

Banyak dari mereka bahkan bertindak sebagai mediator antara masyarakat dan lembaga pemerintah yang kompleks, menjalankan peran yang tidak dijalankan pemerintah dan menawarkan kepada orang-orang peluang untuk menjadi bagian aktif masyarakat tanpa perlu terlibat dalam posisi politik.

Dalam masyarakat otoriter, semua organisasi akan dikendalikan, dilisensikan, dimonitor, dan dimanipulasi oleh pemerintah. Dalam masyarakat yang demokratis, pemerintah telah menetapkan tugas yang ditetapkan oleh hukum.

Berkat ini, organisasi swasta beroperasi secara independen dari pemerintah dan warga negara memiliki kemungkinan untuk mengeksplorasi dengan cara damai berbagai alternatif yang memungkinkan mereka untuk memainkan peran penting dalam masyarakat.

Pluralisme memberi warga kemungkinan untuk menggali potensi mereka bebas dari tuntutan negara. Ketika pluralisme tidak ada, individu harus terlibat dalam tugas-tugas yang ditentukan oleh pemerintah sesuai dengan kebutuhan mereka akan tenaga kerja terampil untuk melaksanakan fungsi-fungsi yang didefinisikan secara ketat. Sejauh ini, demokrasi ditandai sebagai lawan dari  model otoriter (Bohman, 2000).

Loading...