8 Ciri utama novel

Beberapa ciri-ciri novel adalah penulisan prosa, panjang dan luas, cerita fiksi, keragaman subgenre dan pengembangan karakter. Novel ini adalah teks sastra fiksi yang ditandai dengan panjang dan kompleksitas yang cukup besar. Biasanya membahas masalah pengalaman manusia melalui serangkaian peristiwa yang terjadi pada sekelompok orang dalam konteks tertentu.

Genre ini mencakup beragam sub-genre yang telah diperluas selama bertahun-tahun dan ditentukan oleh tema yang mereka bahas dan teknik narasi yang mereka gunakan. Ciri-ciri terpenting dari novel akan diuraikan pada paragraf berikut:

Seperti biasa halnya dengan tema-tema lain yang berhubungan dengan seni dan sastra, ada perdebatan besar tentang karakteristik definitif novel. Namun, dimungkinkan untuk membuat beberapa yang umum bagi kebanyakan ahli.

Menulis dalam bentuk prosa

Salah satu ciri utama novel ini adalah tulisannya dalam bentuk prosa, artinya tidak ditulis dalam format puitis. Ini menyiratkan bahwa ia tidak memiliki ritme metrik, pengulangan atau periodisitas. Dalam beberapa novel, baris dapat digunakan dalam bait dengan tujuan estetika yang berbeda. Namun, dalam semua kasus ini dapat dibedakan bahwa gaya umum sesuai dengan prosa dan bahwa bait tersebut hanya digunakan sebagai sumber naratif.

Panjangnya

Panjang novel adalah salah satu karakteristik yang paling diperdebatkan dalam bidang sastra. Namun, secara umum, kisarannya dianggap antara 60.000 sampai 200.000 kata. Perpanjangan tergantung pada jenis dan sejarah. Kadang-kadang, ketika plot dan pengembangan karakter singkat, sebuah novel bisa sangat singkat. Namun, ketika perkembangan situasi memerlukannya, itu dapat mencapai tulisan yang besar.

Contohnya adalah buku-buku kisah Harry Potter di mana masing-masing novel lebih panjang dari yang sebelumnya. Ini karena ketika plot dan cerita-cerita dari karakter yang berbeda menjadi lebih kompleks, diperlukan perluasan yang lebih besar. Panjangnya tergantung pada kepekaan penulis untuk menentukan seberapa perlunya mengembangkan tema atau karakter. Tidak ada ukuran standar dan dapat bervariasi sesuai dengan kesengajaan dari setiap situasi.

Inovasi

Tidak ada aturan yang menentukan karakteristik ini, namun, sepanjang sejarah kemanusiaan, novel-novel tersebut merupakan perwakilan dari inovasi. Dengan kata lain, melalui mereka, transit telah dilakukan dengan cara-cara baru dalam melakukan lektur. Bahkan, namanya sendiri berbicara tentang inovasi: itu berasal dari Latin Novellus yang berarti “muda dan baru”. Yang mewakili pentingnya dalam pelopor sastra untuk setiap generasi baru. Ini juga dapat dilihat dalam transformasi berkelanjutan selama berabad-abad, tidak seperti genre sastra lain yang tetap stabil dari waktu ke waktu, terutama di bidang puisi.

Konten fiktif tetapi masuk akal

Ciri mendasar lain dari novel ini adalah tema-tema yang dibahas. Dianggap bahwa ini adalah potongan-potongan fiksi, namun, narasinya biasanya realistis dan mengemukakan fakta secara masuk akal dan logis. Realisme ini diberikan oleh karakter, hubungan mereka dan koherensi antara fakta, bahkan jika mereka fiktif. Ini menyiratkan adanya logika yang mendasari peristiwa dan cara di mana karakter bereaksi terhadapnya.

Berkat logika ini, novel ini dapat secara konsisten mengakomodasi genre seperti fantasi dan fiksi ilmiah. Yang, dicirikan oleh fakta-fakta yang secara meyakinkan menceritakan bahwa pembaca menganggapnya tidak nyata.

Pengembangan plot

Plotnya merujuk pada peristiwa-peristiwa yang terjadi sepanjang sejarah. Ini ditentukan oleh konflik yang dimunculkan penulis dan terungkap melalui berbagai situasi yang menghayati karakter-karakter dari karya tersebut. Perluasan novel memungkinkan plot untuk dikembangkan secara luas, memberikan ruang untuk situasi yang kompleks. Dalam banyak kasus bahkan plot utama dikelilingi oleh cerita-cerita kecil lainnya yang saling berhubungan dengan fakta-fakta utama.

Novel mungkin memiliki plot dengan kompleksitas yang berbeda. Ini akan tergantung pada jumlah karakter dan situasi yang saling terkait untuk membentuk fakta. Bagaimanapun, kualitas novel tidak tergantung pada kompleksitas plotnya. Pada kenyataannya, itu tergantung pada kemampuan penulis untuk memberikan setiap fakta dan karakter masing-masing kedalaman yang diperlukan dalam pengembangannya.

Pengembangan karakter

Berkat panjang dan karakteristik realistis dari novel, ada kemungkinan bahwa ada juga perkembangan karakter yang luas. Dalam beberapa kasus, ini tercermin dalam keberadaan sejumlah besar karakter dengan insiden berbeda dalam plot. Namun, kemungkinan ini juga mengarah pada penciptaan karakter yang dalam yang penulis ketahui melalui detail atau peristiwa Biografi yang secara jelas mengungkapkan karakter mereka. Namun, kedalaman perkembangan karakter selalu berbeda dan tergantung pada karakteristik masing-masing novel.

Praktek Publikasi

Ukuran dan kerumitan pada novel, membuatnya perlu untuk diterbitkan secara independen. Ini membuat perbedaan besar dengan format sastra lain seperti puisi atau cerita, yang biasanya diterbitkan dalam antologi atau koleksi.

Keanekaragaman sub-genre

Seiring berjalannya waktu, novel ini telah diubah dan berkembang menjadi tema, pendekatan, dan proposal estetika baru. Karena alasan ini, saat ini terdapat variasi sub-genre yang sangat besar sampai-sampai dalam beberapa kasus sulit untuk mengklasifikasikan sebuah novel hanya dalam salah satunya.

Setiap sub-genre menggunakan teknik naratif yang berbeda, gaya dan nada yang berbeda untuk mengembangkan tema dengan pendekatan yang sangat berbeda. Sebagai contoh, novel sejarah menggunakan narasi fakta sejarah nyata tetapi diwarnai oleh karakter dan peristiwa fiksi. Ini dilakukan untuk mengusulkan posisi tertentu pada peristiwa yang ia ceritakan. Sebaliknya, novel fiksi ilmiah, menciptakan masyarakat masa depan berdasarkan pesanan dan teknologi yang tidak ada. Ini dengan tujuan menggambarkan karakteristik khas masyarakat saat ini melalui perbandingan atau hiperbola.