8 Metode Identifikasi bakteri

Bakteri adalah mikro-organisme bersel tunggal dan tidak terlihat oleh mata langsung. Mereka diklasifikasikan di bawah tumbuhan karena kemiripan yang serupa. Tetapi banyak bakteri menginfeksi manusia dan hewan yang menyebabkan penyakit mematikan.

Mereka dapat bertindak sebagai parasit di hampir semua organ tubuh manusia. Selanjutnya mereka dengan mudah menyebar dari satu orang ke orang lain melalui air, udara, makanan, serangga, dll. Jadi identifikasi bakteri adalah bagian penting dari diagnosa dan penyembuhan penyakit. Tanpa identifikasi bakteri penyebab, sulit untuk memberikan pengobatan yang efektif dengan antibiotik yang tersedia.

Bakteri seperti yang disebutkan sebelumnya atau sangat kecil sehingga seseorang tidak dapat menonton tanpa mikroskop. Jadi kita mengidentifikasi mereka menggunakan mikroskop atau dengan meningkatkan populasi mereka menjadi sebagian besar atau dengan metode biokimia. Karenanya dalam identifikasi bakteri, kita menggunakan metode mikroskopis, medis, biokimia, & serologis.

Identifikasi berdasarkan morfologi:

Metode ini untuk menentukan penampilan fisik bakteri individual.

1. Berdasarkan ukuran:

Di sini bakteri diidentifikasi berdasarkan ukuran fisiknya. Seperti ukuran kecil atau besar yang diekspresikan dalam bentuk mikron. Di sini bakteri dilihat di bawah mikroskop untuk melihat ukurannya. Salah satunya dapat menerapkan beberapa pewarnaan dengan metode penggunaan seperti celah kaca atau metode tetes gantung. Dalam metode celah kaca lapisan kultur bakteri diterapkan, diwarnai dan dilihat dengan mikroskop di atas perbesaran 40x. Dalam metode tetes gantung, setetes kultur dibuat supaya menggantung di antara kaca geser dan celah dan dilihat di bawah mikroskop. Keuntungan dari metode tetes gantung adalah kita dapat mengidentifikasi bakteri motil.

2. Berdasarkan bentuk

Struktur bakteri bervariasi seperti bola (kokus), batang atau tongkat seperti (basil), rantai seperti (strepto), berbentuk koma seperti bakteri kolera dll. Bahkan bentuk koloni bakteri yang tumbuh pada media nutrisi juga berbeda untuk strain yang berbeda bakteri. Oleh karena koloni bakteri mikroskopis, bentuknya dapat dilihat dan strain bakteri diidentifikasi.

3. Dengan karakter ekstraseluler

Di sini beberapa karakter ekstra seluler digunakan dalam identifikasi bakteri. Beberapa bakteri memiliki flagela untuk bergerak. Jadi mereka dapat diidentifikasi berdasarkan jumlah flagela dan susunan flagela pada permukaan bakteri. Contoh: Bakteri atrichous tidak memiliki flagela, Monotrichous memiliki satu flagel, Polytrichous memiliki banyak flagela. Bahkan beberapa bakteri memiliki dua flagela satu di setiap sisi sel.

Berdasarkan karakteristik kultur

Di sini bakteri diidentifikasi sebagai kelompok atau kultur secara keseluruhan dan bukan bakteri individu. Karena sebagian besar bakteri tumbuh dalam koloni dan juga membelah dengan cepat, mereka dapat dengan mudah tumbuh menjadi kultur dalam media nutrisi yang sesuai. Berdasarkan karakteristik kultur mereka dapat diidentifikasi sebagai

  1. Bentuk kultur: Edaran, tidak beraturan, rizoid dll.
  2. Ukuran kultur atau koloni dalam milimeter.
  3. Jenis elevasi kultur seperti efuse, cembung, cekung dll.
  4. Margin koloni seperti dentate, kasar, halus dll.
  5. Permukaan koloni: Seperti halus, bergelombang, papill dll.
  6. Warna kultul.

Berdasarkan resistensi

Antibiotik spesifik untuk bakteri tertentu. Oleh karena itu beberapa bakteri mengembangkan resistensi terhadap jenis antibiotik tertentu. Dengan menambahkan antibiotik ke dalam kultur dan mengukur resistensi mikroba terhadap antibiotik tersebut, jenis bakteri dapat diidentifikasi.

Contoh: Bakteri TB yaitu Mycobacterium tuberculosis tidak terpengaruh oleh penisilin tetapi musnah oleh ciproflaxain. Jadi diferensiasi ini dapat digunakan untuk mengidentifikasi beberapa bakteri.

Oleh metabolisme

Beberapa bakteri sangat spesifik untuk kebutuhan metabolisme. Berdasarkan kekhususan ini, mereka dapat diidentifikasi. Contoh: Bakteri aerob membutuhkan oksigen untuk bertahan hidup. Bakteri anaerob mati ketika terkena oksigen. Demikian pula beberapa memerlukan karbon dioksida, darah atau pigmen lain untuk metabolisme.

bentuk bakteri

bentuk bakteri

Identifikasi bakteri dengan tes biokimia

Ini adalah salah satu metode yang banyak digunakan dan lebih penting.

  • Uji fermentasi gula: Bakteri ditanam dalam media gula.
  • Tes susu lakmus: Ketika bakteri tumbuh di media ini, mungkin ada produksi asam atau basa atau bahkan tidak ada perubahan pH.
  • Tes produksi Indole: Bakteri ditanam dalam kultur air pepton. Setelah 48 hingga 96 jam, inkubasi pada suhu 37 ° C, diperiksa apakah ada warna merah. Warna merah menunjukkan produksi indol dari asam amino typtophane. Reagen yang digunakan disebut sebagai reagen kovac.
  • Tes Metil Merah: Bakteri ditanam dalam medium glukosa fosfat pada suhu 30 ° C selama lima hari. Kemudian beberapa tetes 0,04% metil merah ditambahkan dan dicampur untuk mengamati perubahan warna. Warna merah menunjukkan positif sedangkan warna kuning menunjukkan tes negatif untuk bakteri fermentasi glukosa.
  • Tes pemanfaatan sitrat: Tes ini membantu mengidentifikasi sebagian besar bakteri gram negatif usus. Media sitrat pemanfaatannya dilihat dari segi kekeruhan. Jika positif menunjukkan mikroba tersebut di atas.

Dengan pewarnaan diferensial

Identifikasi tergantung pada pewarnaan bakteri. Dan sebagian besar bakteri dapat diwarnai dengan pewarnaan spesifik: Bakteri Gram + ve diwarnai oleh Gram satin sementara bakteri Gram -ve tidak mengambil pewarnaan gram. Bakteri tuberkulosis dapat diwarnai dengan pewarnaan cepat-asam khusus dan jenis lainnya tidak mengambil pewarnaan ini.

Metode serologis

di sini identifikasi bakteri dilakukan dengan menggunakan antibodi dan antigen yang spesifik terhadap bakteri yang dicurigai. Antigen dan antibodi sangat spesifik dan berikatan dengan satu jenis bakteri.

Dengan analisis protein dan nukleotida

Konstituen seluler seperti kandungan protein, urutan nukleotida dalam DNA digunakan untuk identifikasi bakteri. Ini membutuhkan metode seperti Polymerase Chain Reaction (PCR), elektroforesis gel, radio immuno asssay dll.

Identifikasi bakteri diperlukan karena

1. Identifikasi penyakit: Ada baiknya mengetahui jenis infeksi dan penyakit yang disebabkan oleh individu tersebut. Contoh: Tuberkulosis dapat diidentifikasi dengan tes pewarnaan asam-cepat untuk mikobakterium. Jadi identifikasi bakteri penting dalam perawatan kesehatan.

2. Pilih obat yang sesuai: Tidak semua obat (antibiotik) aktif terhadap semua bakteri. Jadi identifikasi membantu menargetkan bakteri tertentu dengan pilihan obat yang sesuai. Contoh rifamycin paling cocok untuk tuberkulosis dan tidak dapat dikontrol oleh antibiotik lain.

3. Evaluasi perkembangan pengobatan: Identifikasi bakteri juga perlu untuk mengetahui sejauh mana obat ini efektif dan jika pasien dibebaskan dari bakteri tersebut oleh pengobatan.

Selama perawatan, sampel tubuh pasien berulang kali diperiksa selama pelatihan untuk melihat apakah ada pemulihan pada pasien. Ini dipastikan dengan melakukan tes identifikasi untuk bakteri penyebab. Indikasi hasil negatif dalam tes menunjukkan, ia bebas dari infeksi.

4. Untuk keperluan industri: Ini juga membantu mengisolasi strain bakteri tertentu yang diperlukan untuk penelitian atau produksi industri lainnya seperti fermentasi dll. Banyak vitamin (B12), hormon (insulin) dan suplemen diproduksi oleh teknologi rDNA dengan menggunakan prinsip bioteknologi.

5. Untuk penyimpanan: Beberapa bakteri secara khusus disimpan dengan maksud untuk kebutuhan masa depan. Identifikasi juga diperlukan untuk menyimpan bakteri dalam bentuk murni tanpa kontaminasi asing. Bakteri yang disimpan ini dipasok ketika diperlukan untuk penelitian atau manufaktur industri.

Karena keunggulan di atas, identifikasi bakteri adalah yang paling penting dalam mikrobiologi.

Tidak seperti virus, bakteri mudah dilacak dengan metode pewarnaan sederhana. Lebih lanjut dengan menggunakan mikroskop umum kita bahkan dapat melihat apakah mereka bergerak (motil) atau tidak bergerak, pengelompokan, dll. Identifikasi bakteri adalah bagian dari diagnosis banyak penyakit dan karenanya merupakan permintaan yang baik untuk ahli mikrobiologi.

Loading...