Alasan Penyebab Siklus Menstruasi Telat

Pertanyaan pertama yang datang ke pikiran kebanyakan wanita ketika mendapat menstruasi mereka tertunda adalah, "Apakah saya hamil?" Namun, apa yang harus dipahami adalah bahwa mendapatkan menstruasi tertunda tidak berarti bahwa seseorang telah mengandung.

Melainkan ada beberapa alasan yang berbeda yang dapat berkontribusi terhadap keterlambatan dalam menstruasi. Tapi pertama-tama, marilah kita mencoba untuk memahami fungsi dari siklus menstruasi.

Siklus Menstruasi

Biasanya, siklus menstruasi adalah 28 hari. Namun, ini tidak perlu sama untuk semua wanita. Ada banyak wanita yang siklus menstruasinya di mana saja antara 18 sampai 35 hari panjangnya. Setiap bulan tubuh akan siap untuk masa kehamilan, saat ovulasi terjadi pada hari ke-14 dari hari pertama menstruasi. Namun, ketika telur tidak dibuahi selama menstruasi itu, mulai hancur dan wanita mendapat menstruasi setelah empat belas hari.

Menstruasi seorang wanita tergantung pada hari ovulasi. Wanita yang memiliki menstruasi yang tidak teratur mungkin tidak berovulasi pada hari ke-14 dari siklus menstruasi, melainkan bisa menjadi berkisar antara 8 dan 20 hari. Namun, ketika menstruasi yang sampai tertunda lebih dari biasanya, maka perlu untuk berkonsultasi dengan dokter.

Alasan Keterlambatan Menstruasi

Kehamilan: Salah satu alasan utama untuk penundaan tersebut adalah kehamilan. Oleh karena itu, jika Anda aktif secara generatif dan waktu Anda telah melewatkannya, penting untuk sampai pada suatu kehamilan yang bisa diketahui dengan tes kehamilan sederhana.

Tahun Awal Siklus Menstruasi: Siklus menstruasi membutuhkan waktu untuk menormalkan setelah itu dimulai. Oleh karena itu, pada tahun-tahun awal setelah dimulainya menstruasi, seorang gadis muda akan mengamati pola yang tidak teratur dalam siklus menstruasi nya.

Berat Badan: Kegemukan perempuan mungkin mengalami menstruasi yang tidak teratur, karena berat badan yang berlebihan dapat menyebabkan perubahan yang signifikan dalam siklus menstruasi. Dianjurkan untuk menjaga berat badan yang sehat untuk menghindari masalah tersebut.

Menurunkan berat badan: perempuan yang kurus juga menderita masalah menstruasi, tubuh mereka merasa sulit untuk menghasilkan jumlah estrogen yang diperlukan dalam rangka mendukung ovulasi. Oleh karena itu, mereka harus mencoba untuk mendapatkan lebih banyak lemak tubuh untuk mengatur menstruasi mereka.

Gangguan Makan: Wanita yang menderita gangguan makan seperti anoreksia atau bulimia biasanya memiliki siklus menstruasi yang tidak teratur. Kadang-kadang, menstruasi yang berhenti sama sekali. Hal ini terutama karena penurunan berat badan yang tidak sehat drastis, karena kurangnya asupan makanan bergizi.

Menjadi seorang Olahragawan / Dancer: Atlet dancer atau penari sering memanjakan diri dalam waktu yang lama, sesi intens latihan dan aktivitas fisik. Hal ini mempengaruhi tingkat hormon estrogen negatif dan sering mengakibatkan amenore atau keterlambatan dalam siklus menstruasi. Diet seimbang didukung oleh istirahat beberapa hari antara dua aktivitas fisik yang ketat dapat membantu untuk membawa siklus menstrusi kembali normal.

Berolahraga Intens: Demikian pula, berolahraga berlebihan oleh perempuan juga dapat mempengaruhi siklus menstruasi mereka. Kadang-kadang, wanita yang berolahraga penuh semangat menghadapi masalah amenore sepanjang tahun.

Kontrasepsi: Ada kasus di mana wanita yang menggunakan kontrasepsi telah mengalami haid yang tertunda. Oleh karena itu, sangat penting Anda berkonsultasi dengan dokter kandungan Anda sebelum mengambil jenis tindakan pengendalian kelahiran.

Gangguan Tiroid: Memiliki masalah tiroid terdiagnosis juga bisa menjadi alasan untuk mengalami menstruasi tertunda. Kedua hipotiroidisme dan hipertiroidisme bisa mempengaruhi siklus menstruasi. Sering kali, tiroid menghasilkan masalah dalam anovulasi atau ovulasi lemah, dan durasi yang sangat singkat fase luteal.

Sindrom Ovarium polikistik (PCOS): Hal ini disebabkan karena ketidakseimbangan hormon seks perempuan. Seorang wanita yang menderita PCOS mengalami ovulasi tidak teratur yang menyebabkan keterlambatan dalam periode menstruasi. Dokter kandungan Anda akan merekomendasikan tes medis tertentu, untuk memastikan penyebabnya. PCOS dapat disembuhkan dengan pengobatan yang tepat dan waktu Anda akan kembali normal.

Masalah Hormonal: Banyak penyakit fisik dan stres emosional dapat mengubah tingkat hormon. Hal ini mempengaruhi keteraturan menstruasi.

Perimenopause: Masa transisi dari usia reproduktif ke menopause disebut perimenopause. Menstruasi cenderung tidak teratur selama fase ini. Ini mungkin tidak hanya mempengaruhi aliran menstruasi, tetapi juga akan mengubah frekuensi menstruasi.

Penyakit Kronis: Wanita yang menderita penyakit akut atau kronis juga dikatakan mengalami menstruasi yang tidak teratur atau tertunda. Namun, ini hanya sementara, dan setelah mereka sembuh dari penyakit, menstruasi mereka dapat kembali normal.

Obat: obat tertentu seperti antidepresan, obat-obatan antipsikotik, kortikosteroid oral, dll dapat menyebabkan menstruasi tertunda. Juga, obat yang diminum saat menjalani kemoterapi dan pengobatan tiroid juga dapat mempengaruhi siklus menstruasi.

Stres dan Kecemasan: Alasan lain untuk jangka waktu tertunda termasuk stres emosional dan kecemasan. Wanita yang memiliki gaya hidup tegang kadang-kadang mungkin menghadapi masalah menstruasi akhir. Ketika seorang wanita mengalami semacam kecemasan atau stres, itu mengarah ke perubahan hormonal dalam tubuhnya yang secara langsung mempengaruhi hipotalamus yang melaksanakan fungsi pengaturan siklus menstruasi.

Perubahan Emosional: Terkadang seorang wanita berjalan melalui pergolakan emosional utama dalam hidupnya yang dapat menyebabkan depresi, kecemasan dan kegelisahan. Hal ini boleh jadi stres emosional, seperti kematian orang yang dicintai, masalah rumah tangga atau masalah terkait kerja. Semua ini memakan jumlah korban buruk pada kesejahteraan wanita dan juga dapat mempengaruhi siklus menstruasi.

Perubahan Jadwal: perubahan konstan dalam jadwal harian seorang wanita juga dapat menyebabkan amenore. Jika ada pergeseran konstan dalam waktu tidur, jam tubuh mungkin akan terpengaruh.

Travel: Jika Anda bepergian, perubahan jadwal, jet-lag, diet, olahraga, stres, dll dapat berkontribusi dalam menunda haid. Dapatkan jumlah cukup tidur, olahraga teratur, makanan sehat dan istirahat selama bepergian untuk mencegah siklus tidak teratur.

Menyusui: Banyak wanita tidak mendapatkan menstruasi sementara mereka sedang laktasi dan menyusui. Beberapa mungkin juga mengalami siklus menstruasi tertunda atau tidak teratur. Siklus menstruasi akan normal kembali setelah mereka berhenti menyusui anak-anak mereka.

Selain itu, masalah kesehatan seperti tumor hipofisis, sindroma Asherman, jaringan parut, insufisiensi ovarium primer rahim, dll dapat menyebabkan menstruasi tertunda. Juga, mengkonsumsi obat-obatan terlarang dapat mempengaruhi tubuh Anda negatif. Siklus menstruasi terlambat mungkin juga disebabkan karena TBC, sindrom iritasi usus, diabetes dan penyakit hati. Makan kedelai dalam jumlah berlebih juga dapat menyebabkan keterlambatan dalam siklus menstruasi. Jadi, waktu berikutnya menstruasi Anda tertunda, jangan panik, berkonsultasi dengan dokter kandungan yang akan membantu Anda dalam mencari akar penyebab masalah.

Kata Kunci

  • alasan telat menstruasi

2 comments on “Alasan Penyebab Siklus Menstruasi Telat

  1. ahmad husaeni

    lamun men telat Alhamdulilah…tpi lamun men keseringan astagfiruloh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *