Apa arti dan fungsi kerongkongan?

Kerongkongan adalah bagian dari saluran pencernaan manusia yang dibentuk oleh tabung berotot sekitar 30 sentimeter, yang menghubungkan faring dengan lambung. Kerongkongan meluas dari vertebra serviks keenam atau ketujuh ke vertebra toraks kesebelas. Dilalui makanan yang berpindah dari faring ke lambung. Fungsi utama organ kerongkongan adalah untuk mentransfer atau menelan makanan yang dicerna ke lambung. Kata kerongkongan berasal dari kata Latin oesophagus yang berasal dari kata Yunani oisophagos secara harfiah “dilalui makanan masuk”.

Embriogenesis kerongkongan

Bahkan sebelum embrio mulai terbentuk, pembentukan sistem pencernaan dimulai dengan pembentukan lapisan endodermal di dalam blastula bola. Sangat awal dalam pengembangan,  dinding lapisan ganda yang dikenal sebagai splanchnopleura, lapisan dalam atau endoderm akan memunculkan lapisan epitel pencernaan termasuk kerongkongan. Lapisan mesodermal yang terkait akan berbeda dalam jaringan otot dan jaringan ikat usus. Memasuki minggu ke- 3 dan ke-6 kehidupan embrionik, usus anterior sistem kardiovaskuler dan pernapasan terbentuk. Usus anterior lahir dari lapisan endodermal dari bagian anterior saluran pencernaan primitif, yang tidak hanya mencakup kerongkongan tetapi juga lambung, bagian duodenum, sebelum mulut saluran biliopankreatik, hati dan pankreas.

Anatomi

Di bagian posterior, terletak di mediastinum posterior dan superior dan kontak dengan aorta toraks asenden. Kehadiran lengkung aorta dan bifurkasi trakea menonjol di wajah anteriornya. Di kerongkongan ada tiga penyempitan:

  • Penyempitan kerongkongan atas: ia memiliki karakteristik fungsional sfingter (penebalan lapisan melingkar). Terletak di tingkat krikoid.
  • Penyempitan kerongkongan tengah: disebabkan oleh bifurkasi trakea dan lengkung aorta.
  • Penyempitan kerongkongan bagian bawah: terjadi ketika melintasi diafragma. Dalam histologi esofagus, keberadaan sel-sel mukosa yang melimpah menonjol di bagian bawahnya, dengan produksi lendir yang hebat untuk menetralkan dan menetralkan keasaman lambung yang mungkin diterimanya.

Saat lahir, panjang kerongkongan adalah 8 hingga 10 cm, menggandakan panjangnya pada usia 2 hingga 3 tahun dan mencapai 25 cm saat pubertas. Ini memiliki 2 lapisan jaringan otot, internal atau bundar dan eksternal atau memanjang. Pada sepertiga bagian atas pertama, otot diratakan, sedangkan di dua pertiga bagian bawah adalah otot polos. Serat otot dipisahkan dari epitel lapisan oleh lapisan jaringan ikat yang, pada gilirannya, memiliki lapisan tipis otot polos atau muscularis mukosa. Mukosa esofagus adalah epitel skuamosa bertingkat yang tidak mengalami keratin. Dari atas ke bawah, kerongkongan menerima darah dari arteri tiroid bagian bawah, cabang-cabang toraks aorta toraks dan arteri frenikus dan lambung kiri. Drainase vena dan limfatik mengikuti arteri. Dinding esofagus menerima persarafan simpatis dan parasimpatis dari pleksus mienterika dan submukosa dan bahkan dipersarafi oleh neuron motorik somatik yang serat eferennya berjalan di saraf vagus. Secara anatomis dan fungsional, kerongkongan dibagi menjadi sphincter esofagus bagian atas, tubuh esofagus, dan sphincter esofagus bagian bawah.

Fungsi Kerongkongan

Fungsi utama kerongkongan adalah untuk mentransfer atau menelan makanan yang dicerna ke lambung, dan ujungnya,  bertanggung jawab untuk mencegah, dengan cara gastroesophageal retrograde, refluks dari makanan yang dicerna tersebut. Kekuatan mekanik utama yang bertanggung jawab untuk pergerakan makanan melalui kerongkongan berasal dari lapisan luar otot.

Loading...