Apa Itu Badai: Jenis dan dampak

Badai adalah fenomena meteorologi yang keras di mana ada hujan lebat, dan angin karena kelembaban di udara. Hujan es dan kilat juga umum terjadi pada badai. Lebih jarang, Tornado dapat terjadi dalam badai.

Badai, angin topan, dan tornado, sering juga disebut badai, tetapi mereka memiliki nama khusus karena sangat, sangat kuat. Badai dipelajari oleh para ilmuwan yang disebut ahli meteorologi. Gagasan prakiraan pengiriman dimulai dengan keprihatinan untuk menyelamatkan kapal dari badai tak terduga di Atlantik Utara. Badai dikaitkan dengan cuaca buruk dan dapat ditandai oleh angin kencang, guntur, kilat, dan hujan lebat seperti es. Karena itu, pengetahuan tentang kondisi cuaca sangat penting.

Ada banyak varietas dan nama untuk badai: badai salju, badai samudera, badai pasir, dll. Badai yang disebut badai petir sering terjadi di daerah tropis yang panas dan lembab seperti India. Kenaikan suhu menghasilkan angin naik yang kuat. Angin ini membawa tetesan air ke atas, tempat mereka membeku, dan jatuh lagi. Gerakan cepat dari tetesan air yang jatuh bersama dengan udara yang meningkat menciptakan pencahayaan dan suara.

Apa itu Badai

Tanpa kualifikasi lain, badai hanyalah sistem cuaca dengan kekuatan angin badai (rata-rata lebih dari 47 knot atau 88 km / jam). Perhatikan bahwa ambang batas adalah untuk kecepatan angin rata-rata – hembusan kekuatan badai tidak dihitung sebagai badai!

Hujan deras juga kemungkinan terjadi dalam badai, tetapi tidak dalam kondisi yang diperlukan. Namun, ‘badai’ sering disalahgunakan sebagai sistem cuaca dengan angin yang jauh lebih ringan, misalnya angin kencang dengan kecepatan rata-rata lebih dari 33 knot (61 km / jam). Anda mungkin sering mendengar tentang ‘badai utara’ diikuti oleh ‘badai selatan’, terutama di kalangan pemain ski, yang keduanya merupakan penyelewengan persyaratan kecepatan angin, dan kehilangan titik bahwa yang diikuti utara dengan selatan biasanya merupakan elemen yang sama, sistem cuaca.

Badai tropis

Di wilayah Pasifik Selatan, badai tropis didefinisikan sebagai sistem tekanan rendah yang berkembang di daerah tropis (dalam jarak 25 derajat utara atau selatan khatulistiwa), dengan kecepatan angin kekuatan angin yang berkelanjutan (rata-rata 34 hingga 63 knot, 62 hingga 117 km / h). Sistem tekanan rendah tropis berbeda dari sistem tekanan rendah lintang tengah karena mereka ‘non-frontal’. Di pertengahan garis lintang (antara 25 dan 65 derajat utara atau selatan khatulistiwa), sistem cuaca berskala besar umumnya terbentuk pada batas antara area udara hangat dan dingin yang kontras; batas-batas ini dikenal sebagai ‘front’. Di daerah tropis ada jauh lebih sedikit variasi suhu, sehingga sistem tekanan rendah terbentuk dalam satu massa udara, dan ‘non-frontal’.

Badai subtropis

Begitu badai tropis bergerak melampaui 25 derajat khatulistiwa, itu menjadi badai subtropis, asalkan badai itu mempertahankan angin kencang. Badai seperti itu juga dapat terbentuk di dalam subtropis dari sistem tekanan rendah non-frontal, asalkan menghasilkan angin yang cukup. Jika kemudian berinteraksi dengan udara dingin yang berasal dari mid-latitude, ia bertransisi menjadi sistem hybrid yang menyerupai sistem tekanan rendah front-mid-latitude.

Badai petir

Badai petir adalah sistem cuaca yang jauh lebih kecil daripada badai tropis. Di daerah kontinental besar seperti Amerika Serikat, badai bisa lebih dari 20 km, tetapi di Selandia Baru badai jarang melebihi lebar satu kilometer. Badai petir adalah sel konvektif, di mana udara panas dengan cepat naik menyebabkan hujan lebat, petir dan kilat, dan sering hujan es.

Perhatikan bahwa badai petir adalah sel tunggal, tetapi terkadang beberapa sel dapat bergabung dan berinteraksi. Ini dapat tersebar, atau bergabung bersama untuk membentuk supercell, atau membentuk garis yang dikenal sebagai garis squall.

Badai debu / Badai pasir

Badai debu dan badai pasir terjadi ketika angin kencang mengambil dan mengangkut partikel kecil debu atau pasir. Angin mungkin disebabkan oleh front atau downdraught dari badai.

Badai geomagnetik

Badai geomagnetik disebabkan oleh cuaca luar angkasa, bukan cuaca terestrial. Selama badai geomagnetik, magnetosfer Bumi terganggu oleh peningkatan sementara dalam angin matahari, aliran partikel bermuatan yang dipancarkan oleh matahari.

Dampak pada masyarakat manusia

Angin kencang dari jenis badai apa pun dapat merusak atau menghancurkan kendaraan, bangunan, jembatan, dan benda-benda luar lainnya, mengubah puing-puing menjadi proyektil terbang yang mematikan. Di Amerika Serikat, topan utama hanya terdiri dari 21% dari semua topan tropis yang mendarat, tetapi menyumbang 83% dari semua kerusakan. Siklon tropis sering kali mematikan daya pada puluhan atau ratusan ribu orang, mencegah komunikasi vital dan menghambat upaya penyelamatan.

Siklon tropis sering menghancurkan jembatan utama, jalan layang, dan jalan, mempersulit upaya untuk mengangkut makanan, air bersih, dan obat-obatan ke daerah-daerah yang membutuhkannya. Selain itu, kerusakan yang disebabkan oleh angin topan tropis pada bangunan dan tempat tinggal dapat mengakibatkan kerusakan ekonomi pada suatu wilayah, dan diaspora dari populasi wilayah tersebut.

Gelombang badai, atau kenaikan permukaan laut akibat topan, biasanya merupakan efek terburuk dari topan tropis yang jatuh, secara historis mengakibatkan 90% kematian topan tropis. Lonjakan yang relatif cepat di permukaan laut dapat memindahkan mil / kilometer ke daratan, membanjiri rumah-rumah dan memutus jalur pelarian. Badai melonjak dan angin topan mungkin merusak struktur buatan manusia, tetapi mereka juga mengaduk perairan muara pantai, yang biasanya merupakan tempat penting bagi pengembangbiakan ikan.

Petir awan ke tanah sering terjadi dalam fenomena badai petir dan memiliki banyak bahaya terhadap bentang alam dan populasi. Salah satu bahaya petir yang lebih signifikan yang bisa ditimbulkan adalah kebakaran hutan yang dapat mereka nyalakan.

Kebakaran hutan dapat menghancurkan vegetasi dan keanekaragaman hayati suatu ekosistem. Kebakaran hutan yang terjadi dekat dengan lingkungan perkotaan dapat menimbulkan kerusakan pada infrastruktur, bangunan, tanaman, dan memberikan risiko ledakan, jika api terpapar ke pipa gas. Kerusakan langsung yang disebabkan oleh sambaran petir terjadi sesekali. Di daerah-daerah dengan frekuensi tinggi untuk petir awan-ke-tanah, seperti Florida, petir menyebabkan beberapa kematian per tahun, paling umum bagi orang yang bekerja di luar.

Curah hujan dengan potensi rendah tingkat hidrogen (pH), atau dikenal sebagai hujan asam, juga merupakan risiko yang sering ditimbulkan oleh petir. Air suling, yang tidak mengandung karbon dioksida, memiliki pH netral 7. Cairan dengan pH kurang dari 7 bersifat asam, dan yang memiliki pH lebih besar dari 7 adalah basa. “Bersih” atau hujan yang tidak tercemar memiliki pH agak asam sekitar 5,2, karena karbon dioksida dan air di udara bereaksi bersama untuk membentuk asam karbonat, asam lemah (pH 5,6 dalam air suling), tetapi hujan yang tidak tercemar juga mengandung bahan kimia lainnya.

Nitrit oksida hadir selama fenomena badai petir, yang disebabkan oleh pemisahan molekul nitrogen, dapat menghasilkan produksi hujan asam, jika oksida nitrat membentuk senyawa dengan molekul air dalam presipitasi, sehingga menciptakan hujan asam. Hujan asam dapat merusak infrastruktur yang mengandung kalsit atau senyawa kimia padat lainnya yang mengandung karbon. Dalam ekosistem, hujan asam dapat melarutkan jaringan tanaman dari tumbuh-tumbuhan dan meningkatkan proses pengasaman dalam tubuh air dan tanah, yang mengakibatkan kematian organisme laut dan darat.

Kerusakan hujan es pada atap seringkali tidak diperhatikan sampai kerusakan struktural lebih lanjut terlihat, seperti kebocoran atau retakan. Paling sulit untuk mengenali kerusakan hujan es pada atap sirap dan atap datar, tetapi semua atap memiliki masalah deteksi kerusakan hujan es sendiri. Atap logam cukup tahan terhadap kerusakan akibat hujan es, tetapi dapat menumpuk kerusakan kosmetik dalam bentuk penyok dan lapisan yang rusak. Hujan es juga merupakan gangguan umum bagi pengemudi mobil, sangat merusak kendaraan dan memecahkan atau bahkan menghancurkan kaca depan dan jendela. Jarang, hujan batu es besar telah diketahui menyebabkan gegar otak atau trauma kepala yang fatal.

Badai es telah menjadi penyebab peristiwa yang mahal dan mematikan sepanjang sejarah. Salah satu insiden paling awal yang tercatat terjadi sekitar abad ke-9 di Roopkund, Uttarakhand, India. Hailstone terbesar dalam hal diameter dan berat yang pernah tercatat di Amerika Serikat jatuh pada 23 Juli 2010 di Vivian, South Dakota di Amerika Serikat; itu diukur 8 inci (20 cm) dengan diameter dan 18,62 inci (47,3 cm) di lingkar, dengan berat 1,93 pon (0,88 kg).

Berbagai bahaya, mulai dari hujan es hingga petir dapat memengaruhi fasilitas teknologi luar, seperti antena, parabola, dan menara. Akibatnya, perusahaan dengan fasilitas luar mulai memasang fasilitas tersebut di bawah tanah, untuk mengurangi risiko kerusakan akibat badai.

Hujan salju yang substansial dapat mengganggu infrastruktur dan layanan publik, memperlambat aktivitas manusia bahkan di daerah yang terbiasa dengan cuaca seperti itu. Transportasi udara dan darat mungkin sangat terhambat atau ditutup seluruhnya. Populasi yang tinggal di daerah rawan salju telah mengembangkan berbagai cara untuk melakukan perjalanan melintasi salju, seperti ski, sepatu salju, dan kereta luncur yang ditarik oleh kuda, anjing, atau hewan lain dan kemudian, mobil salju. Utilitas dasar seperti listrik, saluran telepon, dan pasokan gas juga bisa gagal. Selain itu, salju dapat membuat jalan lebih sulit untuk dilalui dan kendaraan yang mencoba menggunakannya dapat dengan mudah menjadi macet.

Loading...