Apa itu Ginoesium: Pengertian, Jenis, Struktur, Klasifikasi, fungsi

Ginoesium, juga disebut sebagai “karpel” atau “putik”, yang terutama terdiri dari tiga struktur, yaitu stigma, stilus dan ovarium. Ginoesium adalah bagian reproduksi betina dari bunga yang membawa gamet betina atau ovula dalam ovarium.

Di dasar ginoesium, terdapat pedikel atau talamus yang memberikan dukungan pada bagian reproduksi betina dan juga bagian lainnya. Pada thlamus, sebuah ovarium melekat, yang muncul sebagai lingkaran, dan memunculkan pembentukan sel telur setelah proses pembuahan.

Ovarium berisi satu atau beberapa ruang dan juga mengandung satu atau lebih ovula yang melekat pada plasenta. Setelah pembuahan ganda, ovarium berkembang menjadi buah dan dinding ovarium membentuk jaringan buah yang disebut “Pericarp”.

Ovarium menjorok ke dalam struktur panjang, ramping, berserabut disebut sebagai “stilus” atau tangkai putik yang menghubungkan stigma (kepala putik ke ovarium. Stilus bertindak sebagai jalur transmisi di mana ia membantu dalam perjalanan butir serbuk sari dari stigma ke ovarium. Di atas stilus, stigma lengket hadir, yang menjebak butir serbuk sari dan memungkinkannya masuk ke dalam ovarium untuk melakukan proses pembuahan.

Pengertian Ginoesium

Ginoesium adalah istilah untuk struktur reproduksi betina bunga, yang terdiri dari tiga struktur seperti stigma, stilus dan ovarium, dan secara kolektif disebut sebagai “Karpel”. Karpel dapat didefinisikan sebagai unit ginoesium, yang biasanya merupakan struktur daun yang dimodifikasi. Ginoesium disebut sebagai unit reproduksi betina karena mengandung ovula yang berpadu dengan butiran serbuk sari (gamet jantan) membentuk sel telur.

Jenis

Ginoesium dapat terdiri dari tiga jenis:

  • Monokarpus
  • Apokarpous
  • Sinkarpous

Ketika ginoesium terdiri dari satu karpel tunggal, maka itu disebut sebagai “Monokarpous” atau “Unicarpellate gynoecium”. Contoh: Alpukat, persik dll.

Ketika ginoesium terdiri dari beberapa karpel dan berbeda, maka itu disebut sebagai “Apokarpous” atau “Chloricarpous gynoecium”. Contoh: Strawberry, buttercup, michelia dll.

Ketika ginoesium terdiri dari banyak dan karpel yang tergabung, itu disebut sebagai “Sinkarpous”. Contoh: Tulip, mawar cina, dll.

Struktur Ginoesium

Ginoesium adalah lingkaran terdalam dari bunga khas yang terutama mengandung tiga bagian, yaitu, stigma, stilus dan ovarium.

Stigma

Stigma adalah bagian paling atas dari unit reproduksi betina dari bunga, yang tetap terpapar ke udara dan elemen lainnya. Stigma yang biasa juga disebut sebagai “Kepala Putik”. Permukaan stigma bisa lengket, berbulu, halus, kasar dll. Karena sifatnya yang kental, ia dapat dengan mudah menangkap butiran serbuk sari dari sistem produktif pria atau “Androesium”.

Stigma menyediakan platform untuk lampiran butiran serbuk sari. Dengan demikian, ia memainkan peran penting dengan mendorng proses “Penyerbukan”. Stigma dapat menunjukkan berbagai macam bentuk mulai dari yang sederhana hingga yang melengkung, berbulu, berbentuk corong, bercabang dll.

Stigma terdiri dari jaringan stigma dan sel papiler memanjang berlapis tunggal. Sel-sel papiler memanjang juga disebut sebagai “papilla Stigmatic” yang bertindak sebagai reseptor untuk lampiran butiran serbuk sari.

Dengan demikian stigma melakukan fungsi-fungsi berikut seperti:

  • Adhesi serbuk sari
  • Pengakuan butir serbuk sari
  • Perkecambahan butir serbuk sari
  • Mulai proses pembuahan
  • Mencegah masuknya butiran serbuk sari dari spesies tanaman yang berbeda

Stigma juga terdiri dari jaringan, diperkaya dengan matriks polisakarida ekstraseluler yang disebut sebagai “Jaringan transmisi”. Jaringan transmisi membantu tabung polen yang tumbuh hadir menuju ovula.

Berdasarkan lokasi, ketika stigma secara langsung hadir di bagian atas ovarium, maka itu disebut sebagai stigma Sessile. Contoh: Sambucus, Berberit, Lotus dll.

Stigma tetap bebas atau terpisah di ginoesium sinkarposa. Kadang-kadang, stigma dapat lobed, bilobed / bifid (keluarga Compositae), trifid dll. Beberapa bercabang seperti spesies begonia, dan beberapa berbentuk seperti corong seperti spesies crocus.

Stilus

Stilus adalah struktur seperti tangkai dan filamen yang bertindak sebagai elemen penyambung antara stigma dan ovarium. Ketika serbuk sari jatuh ke stigma, ia mulai bergerak turun melalui struktur mengacu pada gaya.

Ketika stilus berasal dari dasar pusat ovarium, itu disebut “Gynobasic”. Kadang-kadang, ini hadir di sudut kanan ke sumbu ovarium. Dalam beberapa bunga, dasar gaya sedikit bengkak dan disebut sebagai “Stylopodium” yang umumnya terlihat di anggota milik keluarga Umbelliferae.

Stilus kadang bercabang dan bebas, seperti pada anggota keluarga Euphorbiaceae. Ini bertindak sebagai “Jalur transmisi” yang terbuat dari jaringan transmisi tempat tabung serbuk sari tumbuh.

Ovarium

Ovarium adalah bagian paling penting dari ginoesium yang berisi gamet betina disebut sebagai “Ovula”. Jika sebuah ginoesium, tidak memiliki bagian ovarium, maka itu berarti steril atau partenogenik. Butiran serbuk sari bergerak turun dari stilus ke ovarium dan bergabung dengan ovula atau megasporangia, untuk menghasilkan proses pembuahan.

Ini membungkus dan melindungi megasporangia yang membawa megaspora. Ovarium juga memberi nutrisi pada ovula yang berkembang melalui dinding plasenta.

Klasifikasi Ovarium

Ovarium dapat dikelompokkan menjadi tiga jenis berikut, sehubungan dengan posisinya di bunga.

  • Ovarium superior: ovarium jenis ini hadir di atas lampiran bagian bunga lainnya. Bunga yang terdiri dari ovarium superior disebut sebagai “Bunga hipogini”. Contoh: Mustard
  • Ovarium inferior: ovarium jenis ini hadir di bawah penyisipan bagian bunga lainnya. Bunga yang terdiri dari indung telur inferior disebut sebagai “bunga epigini”. Contoh: Coriandrum
  • Ovarium semi inferior: Ovarium jenis ini hadir di antara penyisipan bagian bunga lainnya. Bunga yang terdiri dari ovarium semi-inferior disebut sebagai “bunga perigini”. Contoh: Pea

Menurut jumlah kamar atau lokula, ovarium dapat diklasifikasikan ke dalam jenis berikut:

  • Unilokular: Pada tipe ini, ovarium terdiri dari satu lokula. Contoh: Pea
  • Bilokular: Pada tipe ini, ovarium terdiri dari dua lokula. Contoh: Petunia
  • Trilocular: Pada tipe ini, ovarium terdiri dari tiga lokula. Contoh: Asphodelus
  • Tetralokular: Pada tipe ini, ovarium terdiri dari empat ruang. Contoh: Ocimum
  • Pentalokular: Pada tipe ini, ovarium terdiri dari lima lokula. Contoh: bunga Sepatu.

Ovula juga disebut sebagai “Megasporangium” yang terletak paling dalam ke ovarium dan ditakdirkan untuk tumbuh menjadi biji setelah pembuahan. Ovula menempel pada plasenta melalui corong. Ketika ovula kekurangan corong dan langsung terhubung ke plasenta, maka disebut sebagai “Sessile”. Sebuah ovula terdiri dari jaringan nuselus, yang tertutup oleh dua integumen (dalam dan luar).

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *