Apa Itu Glans Penis

Glans penis dapat digambarkan sebagai kepala bulat (atau ujung) dari penis. Terletak di tengah kelenjar penis adalah pembukaan uretra, tabung di mana air mani dan urin keluar dari tubuh. Sering disebut sebagai ‘kepala penis’, istilah glans penis berasal dari kata Latin untuk ‘biji’. Nama panggilan ini dipilih karena bentuk biji penis yang seperti biji.

Apa itu Glans penis?

Sistem reproduksi pria mengandung komponen internal dan eksternal. Penis adalah organ eksternal dari sistem reproduksi pria. Itu terdiri dari tiga bagian: akar, tubuh (batang), dan kelenjar penis.

Anda juga mungkin mendengar kelenjar penis disebut sebagai kepala atau ujung penis. Teruslah membaca untuk mempelajari tentang anatomi dan fungsi kelenjar penis, serta beberapa kondisi kesehatan yang dapat memengaruhinya.

Saat lahir, kelenjar penis melekat pada area kulit yang disebut kulup. Seiring waktu, kulit khatan ini akan mulai terpisah dari kelenjar, sampai kulit dapat menarik penuh. Pemisahan ini terjadi secara perlahan dan alami, dan bisa memakan waktu hingga delapan belas tahun untuk terpisah sepenuhnya.

Pada anak-anak yang disunat, sebagian besar kulit khatan diangkat, meninggalkan kelenjar terbuka setiap saat. Anak-anak yang disunat berada pada risiko yang meningkat untuk infeksi pembukaan uretra (atau meatus); penyakit semacam itu disebut sebagai uretritis. Sebagai alternatif, orang tua dari anak-anak yang tidak disunat harus dengan lembut membersihkan daerah kelenjar setiap hari untuk mencegah pertumbuhan bakteri.

Penis adalah organ kelamin pria, mencapai ukuran penuhnya selama masa pubertas. Selain fungsi kelaminnya, penis bertindak sebagai saluran bagi urin untuk meninggalkan tubuh.

Bagian penis

Penis terbuat dari beberapa bagian:

  • Glans (kepala) penis: Pada pria yang tidak disunat, glans ditutupi dengan jaringan lembab berwarna merah muda yang disebut mukosa. Menutupi kelenjar adalah kulup (preputium). Pada pria yang disunat, kulup diangkat dengan operasi dan mukosa pada kelenjar berubah menjadi kulit kering.
  • Korpus cavernosum: Dua kolom jaringan berjalan di sepanjang sisi penis. Darah mengisi jaringan ini untuk menyebabkan ereksi.
  • Korpus spongiosum: Kolom jaringan mirip spons yang berjalan di sepanjang bagian depan penis dan berakhir di ujung penis; itu mengisi dengan darah selama ereksi, menjaga uretra – yang mengalir melalui itu – terbuka.
  • Uretra mengalir melalui korpus spongiosum, mengalirkan urine keluar dari tubuh.

Ereksi terjadi karena perubahan aliran darah di penis. Ketika seorang pria menjadi terangsang secara seksual, saraf menyebabkan pembuluh darah penis mengembang. Lebih banyak darah mengalir masuk dan lebih sedikit mengalir keluar dari penis, mengeraskan jaringan dalam korpus cavernosum.

Fungsi

Glans penis penting untuk buang air kecil dan reproduksi. Ketika penis lembek, urin dikeluarkan dari tubuh melalui uretra.

Saat berhubungan kelamin, air mani keluar dari uretra ketika seorang pria orgasme. Selain itu, saat penis kaku saat ereksi, penis kelenjar itu sendiri lebih lembut. Ini membantu bertindak sebagai peredam kejut saat berhubungan seks.

Glans penis juga mengandung konsentrasi tinggi ujung saraf. Ini menjadikannya bagian paling sensitif dari penis.

Sensitivitas ini penting untuk stimulasi seksual dan ejakulasi. Bahkan, beberapa penelitian menunjukkan bahwa peningkatan sensitivitas penis kelenjar, bersama dengan batang penis, dapat berkontribusi pada ejakulasi dini pada beberapa pria.

Bagaimana seharusnya mereka terlihat

Glans penis sering digambarkan sebagai berbentuk kerucut, berbentuk jamur, atau bahkan berbentuk biji. Sebenarnya, kata “glans” berarti “biji” dalam bahasa Latin.

Terlepas dari cara itu dijelaskan, ukuran dan bentuk penis kelenjar dapat bervariasi dari satu pria ke pria. Pada beberapa pria, glans penis mungkin besar dan bulat, sedangkan pada yang lain mungkin lebih sempit.

Kulit penis kelenjar biasanya halus dalam penampilan dan tekstur. Tampilan keriput atau bersisik dapat mengindikasikan kekeringan atau iritasi.

Selain itu, kelenjar penis kadang-kadang dapat memiliki pertumbuhan jinak (non-kanker) yang disebut papula penis mutiara. Ini biasanya muncul sebagai benjolan kecil di atau di sekitar korona penis kelenjar.

Kondisi Penis

  • Disfungsi ereksi: Penis pria tidak mencapai kekerasan yang cukup untuk memuaskan hubungan kelamin. Aterosklerosis (kerusakan arteri) adalah penyebab paling umum disfungsi ereksi.
  • Priapism: Ereksi abnormal yang tidak hilang setelah beberapa jam meskipun stimulasi telah berhenti. Masalah serius dapat terjadi akibat kondisi menyakitkan ini.
  • Hipospadia: Cacat lahir di mana lubang untuk air seni berada di bagian depan (atau di bawah), bukan di ujung penis. Pembedahan dapat memperbaiki kondisi ini.
  • Phimosis (paraphimosis): Kulit khatan tidak dapat ditarik kembali atau jika ditarik kembali tidak dapat dikembalikan ke posisi normal di atas kepala penis. Pada pria dewasa, ini dapat terjadi setelah infeksi penis.
  • Balanitis: Peradangan pada kelenjar penis, biasanya karena infeksi. Nyeri, nyeri tekan, dan kemerahan pada kepala penis adalah gejala.
  • Balanoposthitis: Balanitis yang juga melibatkan kulup (pada pria yang tidak disunat).
  • Chordee: Kelengkungan yang tidak normal pada ujung penis, hadir sejak lahir. Kasus yang parah mungkin memerlukan koreksi bedah.
  • Penyakit Peyronie: Kelengkungan abnormal pada batang penis dapat disebabkan oleh cedera pada penis dewasa atau kondisi medis lainnya.
  • Uretritis: Peradangan atau infeksi uretra, sering menyebabkan nyeri dengan buang air kecil dan keluarnya penis. Gonore dan klamidia adalah penyebab umum.
  • Gonore: Bakteri N. gonore menginfeksi penis saat berhubungan seks, menyebabkan uretritis. Sebagian besar kasus gonore pada pria menyebabkan gejala nyeri buang air kecil atau keputihan.
  • Chlamydia: Bakteri yang dapat menginfeksi penis melalui hubungan seks, menyebabkan uretritis. Hingga 40% kasus klamidia pada pria tidak menyebabkan gejala.
  • Sifilis: Bakteri yang ditularkan saat berhubungan seks. Gejala awal sifilis biasanya adalah ulkus yang tidak nyeri (chancre) pada penis.
  • Herpes: Virus HSV-1 dan HSV-2 dapat menyebabkan lecet kecil dan bisul pada penis yang berulang dari waktu ke waktu.
  • Mikropenis: Penis kecil yang abnormal, muncul sejak lahir. Ketidakseimbangan hormon terlibat dalam banyak kasus mikropenis.
  • Kutil pada penis: Human papillomavirus (HPV) dapat menyebabkan kutil pada penis.
  • Kutil HPV sangat menular dan menyebar selama kontak seksual.
  • Kanker penis: Kanker penis sangat jarang terjadi di AS. Sunat mengurangi risiko kanker penis.

Tes Penis

  • Usap uretra: Usap bagian dalam penis dikirim untuk biakan. Usap uretra dapat mendiagnosis uretritis atau infeksi lainnya.
  • Urinalisis: Tes berbagai bahan kimia yang ada dalam urin. Urinalisis dapat mendeteksi infeksi, perdarahan, atau masalah ginjal.
  • Tes tumesensi penis nokturnal (pengujian ereksi): Alat elastis yang dikenakan pada penis di malam hari dapat mendeteksi ereksi saat tidur. Tes ini dapat membantu mengidentifikasi penyebab disfungsi ereksi.
  • Kultur urin: Mengolah urin di laboratorium dapat membantu mendiagnosis infeksi saluran kemih yang mungkin memengaruhi penis.
  • Polymerase chain reaction (PCR): Tes urine yang dapat mendeteksi gonore, klamidia, atau organisme lain yang memengaruhi penis.

Perawatan Penis

  • Inhibitor fosfodiesterase: Obat-obatan ini (seperti sildenafil atau Viagra) meningkatkan aliran darah ke penis, membuat ereksi lebih sulit.
  • Antibiotik: Gonore, klamidia, sifilis, dan infeksi bakteri lainnya pada penis dapat disembuhkan dengan antibiotik.
  • Obat-obatan antivirus: Diminum setiap hari, obat-obatan untuk menekan HSV dapat mencegah wabah herpes pada penis.
  • Pembedahan penis: Pembedahan dapat memperbaiki hipospadia, dan mungkin diperlukan untuk kanker penis.
  • Testosteron: Testosteron rendah dengan sendirinya jarang menyebabkan disfungsi ereksi. Suplemen testosteron dapat meningkatkan disfungsi ereksi pada beberapa pria.

Kesimpulan

Glans penis terletak di ujung penis. Itu juga disebut sebagai kepala atau ujung penis. Meskipun sering digambarkan sebagai berbentuk kerucut atau biji, penampilan yang tepat dari kelenjar penis dapat bervariasi oleh individu.

Glans penis sangat sensitif, mengandung banyak ujung saraf. Selain itu, ini juga berisi pembukaan uretra. Ketika penis lembek, urin dapat dilepaskan dari tubuh melalui uretra. Semen dikeluarkan dari uretra saat ejakulasi.

Banyak kondisi yang dapat mempengaruhi kelenjar penis. Ini dapat termasuk balanitis, infeksi, dan psoriasis.

Jika Anda mengalami gejala pada atau di sekitar kelenjar penis Anda, seperti rasa sakit, keputihan, atau lesi yang tidak dapat dijelaskan, buat janji dengan dokter Anda. Mereka dapat membantu mendiagnosis kondisi Anda dan merekomendasikan perawatan yang tepat.