Banyak dari aktivitas manusia berada di bawah kategori struktur sosial atau kegiatan sosial. Karena itu, sosiologi secara bertahap memperluas fokusnya untuk seperti mata pelajaran yang sangat luas sebagai studi tentang kegiatan ekonomi, kesenjangan kesehatan, dan bahkan peran kegiatan sosial dalam penciptaan pengetahuan ilmiah. Kisaran metode ilmiah sosial juga telah diperluas secara luas.

Misalnya, “pergantian budaya” dari tahun 1970-an dan 1980-an membawa pendekatan interpretatif lebih humanistik untuk studi budaya dalam sosiologi. Sebaliknya, beberapa dekade yang sama melihat munculnya pendekatan matematis ketat baru, seperti analisis jaringan sosial.

Imajinasi Sosiologis

Teoretisi sosiologi awal, seperti Marx, Weber, dan Durkheim, prihatin dengan fenomena yang mereka yakini mendorong perubahan sosial dalam waktu mereka.  Ketiga orang ini merupakan Bapak sosiologi. Tentu, dalam mengejar jawaban atas pertanyaan-pertanyaan luas, mereka menerima rangsangan intelektual. pendiri sosiologi ini adalah beberapa individu yang paling awal untuk menerapkannya adalah  C. Wright Mills (sosiolog Amerika terkemuka pertengahan abad 20) kemudian akan menyebutnya imajinasi sosiologis sebagai kemampuan untuk menempatkan masalah pribadi dan lintasan hidup dalam kerangka informasi dari proses sosial yang lebih besar .

Imajinasi sosiologis Istilah menggambarkan jenis wawasan yang ditawarkan oleh disiplin sosiologi. Sementara para ahli telah bertengkar interpretasi kalimat, juga kadang-kadang digunakan untuk menekankan relevansi sosiologi dalam kehidupan sehari-hari.

Dalam menggambarkan imajinasi sosiologis, Mills menegaskan berikut. “Apa yang orang butuhkan … adalah kualitas pikiran yang akan membantu mereka untuk menggunakan informasi dan mengembangkan alasan untuk mencapai penjumlahan jelas tentang apa yang terjadi di dunia dan apa yang mungkin terjadi dalam diri mereka. Imajinasi sosiologis memungkinkan pemiliknya untuk memahami adegan sejarah yang lebih besar dalam hal maknanya bagi kehidupan batin dan karir eksternal dari berbagai individu. “Mills percaya pada kekuatan imajinasi sosiologis untuk menghubungkan” masalah pribadi untuk isu-isu publik. ”

Seperti Mills melihatnya, imajinasi sosiologis membantu individu mengatasi dengan dunia sosial dengan memungkinkan mereka untuk melangkah keluar sendiri, pribadi, pandangan egois mereka tentang dunia. Dengan menggunakan imajinasi sosiologis, orang individu dipaksa untuk melihat, dari posisi yang obyektif, peristiwa dan struktur sosial yang mempengaruhi perilaku, sikap, dan budaya.

Dalam dekade setelah Mills, sarjana lain telah digunakan istilah untuk menggambarkan pendekatan sosiologis dengan cara yang lebih umum. Cara lain untuk mendefinisikan imajinasi sosiologis adalah pemahaman bahwa hasil-hasil sosial yang dibentuk oleh konteks sosial, aktor, dan tindakan.