Apa itu Kalium iodida? Sifat fisik, kimia dan kegunaan

Kalium iodida (KI) adalah garam yodium stabil (non-radioaktif) yang dapat membantu mencegah tiroid dari menyerap yodium radioaktif, oleh karena itu, ia melindungi tiroid dari kerusakan radiasi. Tiroid adalah bagian tubuh yang paling sensitif terhadap yodium radioaktif. Anda harus menggunakan kalium iodida (KI) hanya jika direkomendasikan oleh petugas kesehatan masyarakat atau personel manajemen darurat. Ada risiko kesehatan yang terkait dengan konsumsi kalium iodida.

Kalium iodida tidak mencegah yodium radioaktif memasuki tubuh dan tidak dapat membalikkan efek kesehatan yang disebabkan oleh yodium radioaktif setelah merusak tiroid. Kalium iodida hanya melindungi tiroid terhadap yodium radioaktif, dan bukan bagian tubuh lainnya.

Garam meja dan makanan kaya yodium tidak mengandung jumlah yodium yang cukup untuk mencegah yodium radioaktif diserap ke dalam tiroid. Jangan gunakan garam dapur atau makanan lain sebagai pengganti kalium iodida.

Sifat kimia

Berperilaku seperti garam sederhana. Ion iodida, yang merupakan reduktor lemah, mudah teroksidasi oleh unsur-unsur lain seperti klorin menjadi iodin:

2 KI(acq) + Cl2(aq) → 2 KCl + I2(aq)

Ini memiliki pH netral (pH = 7) karena kation kalium dan anion iodida adalah ion penonton, sehingga mereka tidak bereaksi dengan air, menjaga pH tidak berubah. Iodida teroksidasi bahkan lebih mudah dengan membentuk asam klorida (HI), yang merupakan reduktor kuat dari KI. Kalium iodida membentuk anion triiodida (I 3 – ) bila dikombinasikan dengan unsur yodium.

Tidak seperti yodium, triiodida sangat larut dalam air, sehingga kalium iodida secara signifikan meningkatkan kelarutan unsur yodium dalam air, yang larut sendiri dalam jumlah yang sangat rendah.

Sintesis produk dilakukan dengan mereaksikan yodium dengan kalium hidroksida. Dari reaksi ini, kalium iodat diperoleh, yang, karena perbedaan kelarutan, dapat dipisahkan dari iodida.

3I 2 +6 KOH → KIO 3 + 5KI + 3H 2 O

Sifat fisik
Penampilan kristal putih
Kepadatan 3130 kg / m 3 ; 3,13 g / cm 3
Massa molar 166,00 g / mol
Titik lebur 953 K (680 ℃)
Titik didih 1600 K (1327 ℃)

Kegunaan

  • Dalam fotografi , menyiapkan emulsi.
  • Dalam pengobatan untuk pengobatan aktivitas tiroid yang berlebihan.
  • Dalam kimia untuk iodometri dan teknik analitik lainnya.
  • Dalam mikrobiologi , itu adalah komponen lugol .
  • Dalam Akuarium Laut, digunakan untuk meningkatkan perkembangan karang lunak (xenias, jamur dan zoantida) dan untuk meningkatkan rona biru pada SPS, meskipun makro-alga dan spons juga bermanfaat.
  • Ini adalah agen pelindung terhadap agresi isotop radioaktif yodium yang muncul dalam beberapa kasus kecelakaan nuklir. Radioaktif yodium terakumulasi dalam kelenjar tiroid, dan asupan kalium iodida.
Loading...