Apa itu Model mosaik fluida? Fluiditas membran sel

Model mosaik fluida menyatakan bahwa membran sel atau biomembran adalah struktur dinamis yang menunjukkan fluiditas komponen molekulnya yang berbeda, yang dapat bergerak secara lateral. Artinya, bahwa komponen-komponen ini bergerak dan tidak statis, seperti yang diyakini sebelumnya. Model mosaik fluida diangkat oleh S. Jonathan Singer dan Garth. L. Nicolson pada tahun 1972 dan hari ini diterima secara luas oleh komunitas ilmiah. Semua sel terkandung oleh membran sel dengan kekhasan dalam konstitusi dan fungsinya.

Membran ini mendefinisikan batas sel, memungkinkan adanya perbedaan antara sitosol (atau interior sel) dan lingkungan eksternal. Selain itu, mengatur pertukaran zat antara sel dan bagian luar. Dalam sel eukariotik, membran internal juga menentukan kompartemen dan organel dengan fungsi yang berbeda, seperti mitokondria, kloroplas, amplop nuklir, retikulum endoplasma, peralatan Golgi, antara lain.

Fluiditas membran terutama tergantung pada proporsi antara fosfolipid dari asam lemak jenuh dan tidak jenuh yang ada. Fluiditas membran ini berkurang ketika proporsi fosfolipid rantai asam lemak jenuh meningkat sehubungan dengan asam lemak tak jenuh.

Hal ini disebabkan oleh kohesi yang lebih besar antara rantai panjang dan asam lemak jenuh, sehubungan dengan kohesi antara rantai pendek dan tidak jenuh dari asam lemak tidak jenuh. Semakin besar kohesi antara komponen-komponen molekulnya, semakin sedikit fluida yang dihasilkan oleh membran.

Loading...