Apa itu Riboflavin (vitamin B-2): Pengertian, Sifat, Fungsi, Manfaat

Riboflavin atau Vitamin B-2 termasuk dalam kelompok Vitamin-B, yang terdiri dari delapan jenis yaitu. vitamin B-1, B-2, B-3, B-5, B-6, B-7, B-9, B-12. Riboflavin memainkan peran penting dalam konversi dan memecah protein, lemak, dan karbohidrat untuk menghasilkan energi. Vitamin B-2 mengubah karbohidrat kompleks, protein dan lemak menjadi gula sederhana, asam amino dan asam lemak dengan memproduksi molekul energi ATP, yang dikenal sebagai “mata uang energi” sel untuk berfungsi.

Vitamin B-2 adalah salah satu suplemen makanan paling penting yang dibutuhkan tubuh kita. Bayam, ikan, almond, jamur, biji-bijian yang diperkaya, telur, keju dll kaya akan vitamin-B2. Seseorang dengan kekurangan vitamin B-2 harus selalu makan makanan yang kaya akan vitamin B-2 karena menyembuhkan migrain, penyakit kuning neonatal, anemia dll.

Riboflavin ditemukan pada 1920, oleh Richard Kuhn dan Theodor Wagner Jauregg. Kemudian pada tahun 1933, riboflavin pertama kali diisolasi oleh Kuhn dan Paul Gyorgy. Sintesis riboflavin telah dimulai pada tahun 1935 oleh Paul Gyorgy. Dalam obat-obatan esensial, yang diberikan oleh organisasi kesehatan dunia, riboflavin adalah obat paling efektif yang diperlukan untuk hidup sehat.

Pengertian Riboflavin

Riboflavin adalah senyawa organik hetero-polisiklik aromatik yang termasuk dalam kelas “Flavin” dan merupakan jenis vitamin B kompleks. Dengan demikian, dapat didefinisikan sebagai senyawa organik yang terdiri dari flavoprotein dan termasuk dalam kelompok kompleks vitamin B yang larut dalam air.

Struktur molekul riboflavin

Struktur molekul riboflavin

“Vitamin B-2” adalah nama umum dari Riboflavin yang membantu dalam pertumbuhan dan fungsi sel. Dalam bagian struktural vitamin B-2, cincin trisiklik alloxazine hadir.

Ada beberapa sifat vitamin B-2, yang disebutkan dalam tabel di bawah ini:

Sifat Riboflavin
Alternatif / Nama umum Vitamin B-2
Formula kimia C17H20N4O6
Warna Kuning
Setengah hidup 66-84 menit
Kepekaan Peka terhadap sinar UV dan suhu tinggi
Sumber Riboflavin:
  • Buah-buahan
Alpukat, labu, ceri dll.
  • Sayuran
Sayuran berdaun hijau, rumput laut, jamur, tomat, asparagus dll.
  • Produk susu
Yogurt, susu, dan keju
  • Produk unggas
Daging, telur, dan ikan
  • Produk kering
Sereal dan kacang yang diperkaya

Fungsi

Fungsi riboflavin meliputi:

  • Riboflavin bertindak sebagai elemen penting dalam pembentukan ko-enzim seperti FMN (Flavin mononucleotide) dan FAD (Flavin adenine dinucleotide) dengan bantuan enzim “Riboflavin kinase”.
  • Ini memberikan energi ke sel dengan pemecahan nutrisi yang ada dalam makanan yang kita konsumsi.
  • Riboflavin membantu metabolisme karbohidrat, protein, dan lemak, dll.
  • Vitamin B-2 menjaga homocysteine ​​ke tingkat rata-rata dalam tubuh kita.
  • Vitamin B-2 juga melindungi jaringan dari peroksidasi lipid.
  • Riboflavin mencegah jerawat dan menjaga kulit tetap sehat dengan meningkatkan sekresi lendir.

Degradasi

Di bawah paparan UV, riboflavin terdegradasi menjadi berbagai fotoproduk. Fotoproduk meliputi formylmethylflavin (FMF), lumichrome (LC), lumiflavin (LF), carboxymethyl Flavin (CMF), 2,3-butanedione, asam β-keto dan senyawa diketo. FMF bertindak sebagai produk antara dalam fotodegradasi riboflavin.

Defisiensi Riboflavin

Defisiensi Riboflavin adalah suatu kondisi klinis yang umumnya disebut sebagai “Ariboflavinosis”. Kekurangan riboflavin tidak terlalu umum di negara-negara barat. Gejala kekurangan vitamin B-2 meliputi:

Anemia, kelelahan, sakit tenggorokan, metabolisme buruk, bibir pecah-pecah, perubahan suasana hati, radang kulit dll.

Gejalanya muncul hanya setelah beberapa hari, menurut Journal of Clinical Nutrition.

Kekurangan riboflavin terjadi oleh dua faktor:

  • Diet buruk vitamin B-2 adalah faktor utama.
  • Buruknya penyerapan Vitamin B-2 dan ekskresi yang cepat dari tubuh adalah faktor sekunder

Dosis

Riboflavin adalah suplemen makanan penting yang dibutuhkan asupan yang cukup untuk tubuh kita. Menurut Oregon State University, RDA (Recommended Daily Allowance) memberikan jumlah referensi riboflavin per hari, yang diberikan dalam tabel:

Dalam hal Perkiraan Kebutuhan Rata-rata (EAR), asupan riboflavin untuk pria dan wanita usia 14 tahun masing-masing mencapai 1,1 mg dan 0,9 mg per hari.

Dengan demikian, RDA dan EAR memberikan perkiraan penyerapan vitamin B-2 dan secara kolektif disebut sebagai “Asupan Referensi Diet”. Lima makanan teratas yang kaya akan vitamin B-2 adalah hati sapi, yoghurt, susu, bayam dan almond mengandung masing-masing 3mg, 0,6mg, 0,4mg, 0,4mg, dan 0,3 mg.

Oleh karena itu, orang dengan kekurangan vitamin B-2 harus menambahkan makanan kaya vitamin B-2 ke dalam makanan mereka.

Efek samping

Menurut Pusat Medis Universitas Maryland (UMM), asupan vitamin B-2 yang berlebihan dapat menyebabkan efek samping seperti:

  • Gatal
  • Mati rasa
  • Urin kuning atau kuning tua
  • Sensitivitas terhadap cahaya
  • Sensasi Terbakar atau menusuk

Untuk mempertahankan tingkat vitamin B-2, seorang dokter meresepkan untuk mengambil vitamin-B kompleks di mana Vitamin B-2 diberikan dalam kombinasi dengan molekul vitamin-B lainnya.

Penggunaan Riboflavin

Riboflavin menunjukkan manfaat berikut seperti:

Membantu dalam pengobatan migrain

Dosis tinggi hingga 400mg / hari dianjurkan untuk orang yang mengalami serangan migrain parah. Vitamin B-2 mengurangi rasa sakit dan frekuensi migrain.

Saat ini, Vitamin B-2 digunakan dalam kombinasi dengan magnesium dan koenzim Q10 sebagai obat atau untuk mengatasi gejala migrain.

Mendorong kulit dan rambut yang sehat

Vitamin B-2 mempertahankan tingkat kolagen dalam tubuh kita, yang diperlukan untuk hidup muda dengan kulit dan rambut yang sehat. Kekurangannya bisa membuat Anda terlihat tua. Vitamin B-2 juga mengurangi tanda-tanda penuaan, peradangan kulit, dll.

Menjaga kesehatan mata

Kekurangan Vitamin B-2 dapat menyebabkan kerusakan mata seperti glaukoma. Glaukoma adalah penyakit mata di mana seseorang kehilangan penglihatannya. Selain glaukoma, katarak mata, keratoconus juga sering terjadi pada kasus defisiensi riboflavin.

Dengan demikian, Vitamin B-2 menjaga kesehatan mata yang tetes riboflavin berlaku untuk permukaan kornea. Vitamin B-2 kemudian menembus melalui kornea dan meningkatkan kekuatannya.

Kaya akan Antioksidan

Vitamin B-2 kaya akan antioksidan yang mengendalikan keberadaan radikal bebas di dalam tubuh kita. Vitamin B-2 mengeluarkan glutathione yang merupakan antioksidan yang mendetoksifikasi hati.

Riboflavin juga mencegah jenis kanker tertentu seperti kanker kolorektal, kanker esofagus, kanker serviks dll. Ini meminimalkan efek karsinogen dan adanya radikal bebas.

Mengatur Energi

Vitamin B-2 menghasilkan energi dalam bentuk ATP sebagai akibat dari pemecahan karbohidrat, protein dan lemak yang ada dalam makanan. Dengan demikian, Vitamin B-2 mengubah nutrisi makanan menjadi energi yang dapat dimanfaatkan tubuh.

Dengan kata sederhana, Vitamin B-2 menjaga metabolisme tubuh kita.

Mengobati Anemia

Anemia adalah kondisi klinis yang diakibatkan oleh penurunan produksi sel darah merah. Vitamin B-2 membantu dalam sintesis steroid dan sel darah merah. Dengan demikian, Vitamin B-2 membantu dalam pengobatan anemia, yang meliputi gejala-gejala seperti kelelahan, sesak napas dll. Seiring dengan anemia, Vitamin B-2 juga mengontrol tingkat homocysteine ​​dalam darah.

Aktivitas Hormonal

Vitamin B-2 mengatur aktivitas tiroid dan adrenal. Seiring dengan ini, Vitamin B-2 juga membantu dalam pemulihan stres kronis.

Mengobati penyakit neurologis

Studi terbaru menunjukkan bahwa Vitamin B-2 juga dapat meminimalkan konsekuensi gangguan neurologis seperti penyakit Parkinson, multiple sclerosis dll.

Mendorong Kesehatan Jantung

Vitamin B-2 meningkatkan kesehatan jantung dengan mempertahankan tingkat rata-rata homocysteine ​​dalam darah. Jumlah homocysteine ​​yang tinggi dalam darah dapat menyebabkan kerusakan pada arteri, pembuluh darah dan meningkatkan pembekuan darah, yang kadang-kadang menyebabkan penyakit jantung.

Karena itu, orang-orang dengan homocysteine ​​tinggi harus makan sebanyak buah-buahan dan sayuran berdaun hijau, kaya akan kandungan vitamin B. Oleh karena itu, Vitamin B-2 mencegah penyakit jantung, karena mereka bertindak sebagai antioksidan, yang mengurangi stres oksidatif atau menghilangkan radikal bebas dari tubuh.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *