Apa itu Rizosfer: Pengertian, Struktur, Mikroorganisme, faktor

Rizosfer adalah istilah yang pertama kali diperkenalkan oleh ilmuwan L.Hiltner. Rizosfer adalah wilayah yang beberapa jarak (2-80mm) diperpanjang dari sistem akar. Zona ini mendukung aktivitas fisik dan kimia mikroorganisme dan bertanggung jawab atas aktivitas mikroba yang intens.

Tingkat aktivitas mikroba sangat dipengaruhi oleh proses “Eksudasi akar ‘(limbah organik dan anorganik dari sistem akar). Zona rizosfer terpisah dari tanah curah (tidak memiliki aktivitas mikroba) yang sering disebut sebagai Edafosfer atau Non-Rizosfer.

Pengertian Rizosfer

Istilah Rizosfer disebut sebagai zona mikro dari biota tanah yang berjarak beberapa milimeter dari sistem akar tempat tumbuhan dan mikroba berkoordinasi satu sama lain, menunjukkan hubungan simbiotik dengan saling memenuhi kebutuhan nutrisi masing-masing. Ukuran dan struktur zona rizosfer bervariasi tergantung pada spesies tanaman dan mikroflora yang ada di dalamnya.

Struktur

Struktur rizosfer terdiri dari tiga zona berdasarkan kedekatannya dengan sistem akar.

  • Zona dalam: Juga mengacu pada “Endorizosfer”. Ini sangat dekat dengan akar. Ini termasuk bagian dari korteks dan epidermis di mana mikroorganisme menempati antara ruang kosong yang dikenal sebagai “ruang Apoplastik”.
  • Rizoplan: Istilah ini diciptakan oleh F.E. Clark. Ini adalah sistem akar 7itu sendiri.
  • Zona luar: Juga disebut sebagai ’Eksorizosfer’. Lapisan ini berdekatan dengan bagian epidermis.

rhizosphere

Aktivitas Mikroba di Zona Rizosfer

Seluruh proses di dalam zona rizosfer diberikan di bawah ini:

Eksudasi akar

Alasan untuk aktivitas mikroba intensif adalah karena fenomena yang disebut “Eksudasi akar”. Selama kondisi yang tidak menguntungkan, senyawa organik dan anorganik berdifusi keluar dari akar, senyawa tersebut disebut sebagai “Eksudat akar”. Karena itu eksudat akar membentuk jaringan antara tanaman dan mikroorganisme.

Klasifikasi Eksudasi akar

Berdasarkan sifat kimia, eksudat akar terdiri dari tiga jenis: –

  • Senyawa organik: Ini adalah senyawa yang terdiri dari molekul karbon sebagai tulang punggung yang dapat dihubungkan secara kovalen dengan molekul lain seperti hidrogen, nitrogen, dll. Contoh: Protein, asam organik, Vitamin, asam Amino, Gula, Flavonoid, Nukleotida, Enzim, dll.
  • Senyawa anorganik: Ini adalah senyawa yang dapat terdiri dari karbon atau hidrogen, tetapi tidak bersama-sama.

Contoh: Air, Anion dan Gas seperti karbon, oksigen, nitrogen dll.

Senyawa lain-lain: Selain senyawa organik dan anorganik, ada beberapa zat lain yang juga dilepaskan oleh tanaman yang dapat menimbulkan efek negatif mengacu pada senyawa lain-lain. Contoh: Auksin, Glikosida, Saponin, asam Hydrocyanic dll.

Peran Eksudasi akar

  • Ini memberikan pasokan nutrisi ke mikroba.
  • Eksudat akar melindungi tanaman dari pengeringan.
  • Ini memberikan kelembaban ke tanah yang mendukung pertumbuhan mikroorganisme.
  • Dengan melepaskan beberapa protein pertahanan dan bahan kimia antimikroba, ia melindungi akar terhadap stres biotik, yaitu patogen.
  • Ini menginduksi resistensi sistemik terhadap stres abiotik seperti suhu, konsentrasi garam, pH.
  • Dengan sekresi lendir, Ini membantu agregasi tanah.
  • Itu dapat mengubah sifat kimia dan fisik tanah dengan faktor-faktor berikut:
    Tekanan osmotik
    Keseimbangan ionik
    Potensial redoks

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Eksudasi Akar

  • Suhu dan cahaya tinggi
  • Penggerogotan tanaman melepaskan sejumlah besar asam amino
  • Pelepasan metabolit sekunder oleh mikroorganisme tertentu
  • Mikroflora rizosfer yang dapat mempengaruhi permeabilitas dan metabolisme akar

Efek Rizosfer

Efek rizosfer adalah istilah penting yang secara kuantitatif mengukur jumlah mikroba di zona rizosfer. Ini menyatakan jumlah mikroorganisme yang ditemukan di tanah rizosfer dengan Edafosphere atau tanah non-rizosfer. Ini dilambangkan sebagai R: S ratio. Efek Rizosfer berbeda untuk mikroba berbeda yang ada di rhizosfer. Nilainya berkisar dari 5 hingga 20.

Mikroorganisme Rizosfer

Rizosfer menunjukkan keanekaragaman mikroba yang sangat besar termasuk: Bakteri, jamur, aktinomisetes, ganggang dan protozoa adalah mikroba yang umum sedangkan virus, archaea, arthropoda sangat jarang. Mikroorganisme dapat diklasifikasikan menjadi tiga jenis berdasarkan efeknya:

Mikroorganisme menguntungkan: Ini tidak membahayakan sistem akar dan mencakup organisme berikut: Jamur mikoriza, protozoa, bakteri pengikat N2 dll.

Peran mikroorganisme yang bermanfaat:

  • Memperbaiki nitrogen
  • Membantu melarutkan fosfat anorganik, besi dll.
  • Membantu dalam nodulasi akar
  • Mengkolonisasi sistem root
  • Mendorong pertumbuhan tanaman

Mikroorganisme yang merusak: Ini merusak sistem akar tanah dan mencakup organisme berikut: Jamur dan bakteri patogen, nematoda, dll.

Peran mikroorganisme yang merusak:

  • Menyebabkan penyakit pada tanaman
  • Menyerang nutrisi

Mikroorganisme netral: ini menunjukkan efek netral dan termasuk: Actinomycetes, ganggang dll.

Peran mikroorganisme netral:

  • Membantu agregasi tanah
  • Menunjukkan sifat antagonis terhadap organisme lain

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Mikroorganisme Rizosfer

  • Jenis tanah: Populasi mikroba sangat tinggi di tanah berpasir dan paling sedikit di tanah humus.
  • Kadar air tanah: Kelembaban rendah mendukung pertumbuhan organisme.
  • Amandemen tanah: Tidak memiliki efek kuantitatif dan kualitatif terhadap pertumbuhan dan aktivitas mikroba.
  • PH tanah: Ini berbanding terbalik dengan pertumbuhan mikroba, yaitu penurunan hasil pH dalam peningkatan populasi mikroba.
  • Spesies tanaman: Mikroorganisme bervariasi dengan spesies tanaman yang berbeda sesuai dengan kebiasaan rooting, komposisi, dll. Contoh: Tanaman polongan menunjukkan efek rizosfer yang lebih banyak.
  • Kedekatan akar dengan rambut: Efek rizosfer lebih ketika ada jarak yang lebih sedikit antara tanah dan akar. Dan ketika efek R: S meningkat, jumlah organisme juga akan meningkat.
  • Umur tanaman: Ini adalah faktor penting yang menentukan tingkat dan besarnya efek rizosfer. Efek R: S berbanding lurus dengan usia tanaman, yaitu bertambah seiring usia tanaman.
  • Ekskresi akar: Proses ini sangat memengaruhi aktivitas mikroba dengan menyediakan bahan organik dan anorganik dalam jumlah yang cukup bagi mikroorganisme rizosfer.

Ini semua adalah faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan aktivitas mikroorganisme rizosfer secara langsung atau tidak langsung.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *