Apa itu Stimulus? kemampuan mengenali perubahan lingkungan

Stimulus adalah bentuk interaksi antara makhluk hidup dan lingkungan, agen, kondisi atau energi yang mampu memicu respons dalam suatu organisme tertentu.

Dalam kasus stimulus eksternal, rangsangan bisa berupa perubahan fisik, kimia, mekanik atau lainnya yang dapat dipanggil ke reseptor, yang dapat mengirimkan persepsi ini ke sistem saraf makhluk hidup, merupakan informasi dan memicu di dalamnya suatu jawaban.

Stimulus yang mencapai makhluk hidup sangat bervariasi, tetapi terlepas dari keanekaragamannya, semua dicirikan dengan spesifik, yaitu, setiap stimulus hanya dapat dikumpulkan oleh organ khusus, penerima, atau dengan memiliki intensitas tertentu atau ambang batas sehingga mereka mampu merangsang organ penerima secara memadai, dan ketika ditangkap mereka merupakan informasi bagi makhluk hidup. Kepekaan terhadap stimulus yang diberikan disebut tropisme pada tumbuhan dan taktik pada hewan.

Di bidang psikologi

Stimulus terkait dengan proses pembelajaran, karena melalui mereka perilaku spesifik dipicu. Penurunan atau lenyapnya respons terhadap stimulus yang diberikan adalah bentuk pembelajaran yang paling dasar. Setiap stimulus membutuhkan intensitas untuk dirasakan.

Ada enam kelas:

  • Mekanika
  • Termal
  • Optik
  • Akustik
  • kimiawi
  • Listrik

Karena mereka mempengaruhi organ sensorik, mereka memiliki berbagai bentuk.

Dalam psikologi sosial, stimulus adalah fenomena apa pun yang kehadirannya menyebabkan reaksi yang berbeda dalam organisme daripada yang akan terjadi jika tidak ada. Dalam sosiologi kita berbicara tentang “rangsangan sosial” sebagai orang-orang yang menghasilkan respons pada individu sebagai anggota kelompok. Stimulus sosial adalah opini publik, adat dan kebiasaan, fenomena massa dan lain-lain.

Reseptor

Reseptor adalah struktur yang sifatnya gugup yang khusus menangkap atau menerima informasi tertentu yang dihasilkan di lingkungan, dengan mengirimkan informasi, melalui saraf sensitif, ke pusat saraf untuk menghasilkan sensasi (visual, sentuhan, menyakitkan, suara, gustatory, olfactory, thermal, antara lain).

Indra

Menurut beberapa penelitian tentang reseptor, hanya ada lima indera (penglihatan, sentuhan, rasa, penciuman dan pendengaran). Tetapi penelitian terbaru telah mengungkapkan bahwa kelima indera sebenarnya adalah daftar yang tidak lengkap dan setidaknya ada sepuluh indera atau indra yang berbeda, ini dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

  • Penerima cahaya: mata.
  • Reseptor sentuhan: sel-sel kulit.
  • Reseptor panas dan dingin: sel-sel kulit.
  • Reseptor tekanan: sel-sel kulit.
  • Penerima gelombang suara: telinga.
  • Penerima keseimbangan: telinga bagian dalam.
  • Reseptor bahan kimia: sel-sel rasa atau penciuman.
  • Reseptor rasa sakit: ujung saraf bebas.
  • Reseptor gerakan otot: ujung saraf pada tendon, otot, dan sendi
  • Reseptor sendi kimia dan mekanik dari lingkungan organik internal: sel-sel viscera.

Klasifikasi lainnya

Cara lain untuk mengklasifikasikan reseptor adalah mengelompokkannya menjadi 3 kelompok:

Pencegat

Mereka adalah penerima yang memberikan informasi tentang lingkungan internal. Mereka terletak di visera dan terkait dengan pengaturan fungsi organ-organ ini, merespons aksi agen kimia (alergen, obat-obatan, obat-obatan.) Seperti neurotransmiter, hormon, dan lain-lain.

Pemeras

Mereka adalah reseptor yang terletak di permukaan luar tubuh yang tereksitasiĀ  dengan rangsangan dari lingkungan luar. Mereka menangkap dan mengirimkan informasi ke sistem saraf pusat tentang lingkungan eksternal.

Proporseptor

Mereka adalah reseptor yang dibentuk oleh ujung saraf dan ditemukan di tendon, otot dan sendi dan juga di kanal setengah lingkaran di telinga bagian dalam; melaporkan sinestesia, seperti pergerakan otot-otot tubuh dan keseimbangan.

Perasaan

Ini adalah konsekuensi dari persepsi sensorik. Ini terdiri dari stimulasi sel sensorik khusus oleh stimulus (eksternal atau internal), yang pada gilirannya mengaktifkan neuron sensorik menghasilkan impuls saraf, yang ditransmisikan ke pusat saraf yang sesuai, di mana interpretasi pesan terjadi .

Loading...