Apa itu Tindak pidana perpajakan

Tindak pidana perpajakan adalah perbuatan menghindari pajak atau memperkaya diri sendiri dari kas Negara, baik dengan pembiaran maupun pemalsuan informasi. Dengan demikian, dampak terhadap perbendaharaan dianggap serius.

Dengan kata lain, delik perpajakan dikonfigurasikan ketika wajib pajak tidak melaporkan apa yang wajib dilakukannya atau memberikan informasi yang tidak benar. Semua ini, dengan maksud untuk mengurangi pajak atau mendapatkan keuntungan dari kas publik.

Perlu dicatat bahwa kejahatan perpajakan bukanlah kesalahan, melainkan menyiratkan intensionalitas. Dengan demikian, bahkan dapat dihukum dengan waktu penjara, di samping ganti rugi moneter yang biasa kepada Negara.

Jenis Kejahatan pajak

Kejahatan pajak dapat terjadi dengan berbagai cara seperti berikut ini:

  • Penghindaran pajak negara bagian atau komunitas otonom atau pemerintah daerah.
  • Penipuan terhadap Jaminan Sosial.
  • Dapatkan manfaat dari subsidi, keringanan pajak, atau bantuan publik tanpa memenuhi persyaratan.
  • Mendapatkan dana publik yang tidak tepat.
  • Kejahatan akuntansi. Artinya, misalnya, termasuk sebagai pengeluaran beberapa pengeluaran yang tidak terkait dengan kegiatan ekonomi perusahaan. Dengan demikian, jumlah dasar untuk menghitung pajak perusahaan berkurang.

Kejahatan dan pelanggaran pajak

Perbedaan antara kejahatan dan pelanggaran pajak terletak pada tingkat keparahan. Jadi, batas dapat ditetapkan, misalnya, 500 juta. Kemudian, jika angka ini terlampaui dalam kerusakan, itu dianggap sebagai kejahatan pajak.

Namun, baik kejahatan maupun pelanggaran tersebut ditandai dengan disengaja. Meski yang kedua, lebih ringan, biasanya hanya menghasilkan denda atau sanksi administratif. Namun, kejahatan tersebut, seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, dapat menimbulkan konsekuensi pidana.

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah bahwa keseriusan dan hukuman untuk kejahatan dapat meningkat jika pihak ketiga telah digunakan untuk menyembunyikan identitas pelakunya. Begitu juga jika diketahui ada organisasi terstruktur untuk melakukan kejahatan tersebut.

Contoh pelanggaran pajak

Mari kita lihat contoh pelanggaran pajak. Misalkan pemerintah daerah meminta 2M dari pemerintah pusat untuk pekerjaan umum. Namun, tidak semua uang itu digunakan untuk tujuan itu.

Walikota kota telah mencapai kesepakatan dengan perusahaan yang memenangkan persaingan publik untuk menilai terlalu tinggi pekerjaan tersebut. Proyek tersebut sebenarnya membutuhkan anggaran sebesar 1,5 M, meningkatkan 0,5M untuk meminta lebih banyak uang daripada yang harus dibayarkan kepada pemerintah pusat. Surplus ini diduga telah dibagikan antara walikota dan manajemen umum perusahaan kontraktor tersebut.

Hal tersebut di atas dapat dikonfigurasi sebagai pelanggaran pajak karena besarnya dampak pada perbendaharaan. Selain itu, ada beberapa subyek yang ikut serta dalam tindak pidana tersebut.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *