Apa saja fungsi Bank komersial

Perbankan komersial adalah bagian terpenting dari sistem perbankan modern. Fungsi paling penting dari bank umum dibahas di bawah ini:

1. Menerima setoran:

Fungsi bank komersial yang paling signifikan dan tradisional adalah menerima setoran dari masyarakat. Setoran dapat dari tiga jenis: Tabungan, deposito saat ini dan deposito tetap. Dalam hal akun berjalan, orang dapat menarik deposit sebagian atau seluruhnya kapan saja dia suka tanpa pemberitahuan.

Biasanya tidak ada bunga yang dibayarkan pada mereka, karena bank tidak dapat menggunakan deposito jangka pendek ini. Tabungan dibayarkan sesuai permintaan dan uang dapat ditarik dengan cek. Tetapi ada batasan tertentu yang dikenakan pada deposan akun ini. Setoran dalam akun ini menghasilkan bunga dengan nilai nominal. Deposito tetap dibuat untuk jangka waktu tertentu. Tingkat bunga yang lebih tinggi dibayarkan pada deposito tetap.

2. Memberikan pinjaman:

Fungsi penting kedua dari bank komersial adalah memberikan pinjaman terhadap hipotek yang sesuai kepada masyarakat untuk memenuhi kebutuhan uang mereka. Pinjaman dapat diberikan dalam bentuk kredit tunai, pinjaman permintaan, pinjaman jangka pendek, cerukan, diskon tagihan dll. Di bawah sistem kredit tunai, peminjam diberi batasan kredit yang dapat ia pinjam dari bank. Bunga yang harus dibayar oleh peminjam dihitung berdasarkan jumlah batas kredit yang ditarik. Pinjaman permintaan yang diberikan oleh bank adalah pinjaman yang dapat ditarik kembali saat diminta oleh bank.

Di sini, bunga dibayarkan atas seluruh jumlah pinjaman permintaan yang diberikan. Pinjaman jangka pendek (seperti pinjaman mobil, pinjaman perumahan, dll.) Diberikan sebagai pinjaman pribadi dan bukan jaminan. Bunga dibayarkan atas seluruh jumlah pinjaman yang diberikan. Dalam hal fasilitas cerukan, pemegang rekening diperbolehkan untuk menarik sejumlah uang lebih dari jumlah yang disimpan di bank.

Di sini, peminjam yang telah menerima fasilitas ini, harus membayar bunga atas jumlah penarikan yang berlebihan. Bentuk penting lain dari pinjaman bank adalah melalui mendiskontokan atau membeli uang kertas. Bill of exchange ditarik oleh kreditor pada debitur yang menentukan jumlah utang dan juga tanggal saat utang itu harus dibayarkan. Tagihan pertukaran semacam itu biasanya dikeluarkan untuk jangka waktu 90 bulan.

3. Penciptaan Kredit:

Ini adalah fungsi unik yang dilakukan oleh bank komersial. Suatu bank terkadang disebut pabrik untuk pembuatan kredit. Dalam proses penerimaan deposito dan pemberian pinjaman, bank komersial dapat menciptakan kredit.

4. Transfer dana:

Bank umum dapat mentransfer dana pelanggan ke akun pelanggan lain melalui cek, draf, transfer surat, transfer telegrafik dll.

5. Fungsi agensi:

Di zaman modern, bank komersial juga bertindak sebagai agen pelanggan. Namun, bank membebankan biaya atau komisi untuk fungsi-fungsi ini. Fungsi agensi meliputi:

(a) Pengumpulan cek, tagihan, dan draft,

(B) Pengumpulan bunga, dividen dll.

(c) Pembayaran bunga, angsuran pinjaman, premi asuransi, dll.

(d) Pembelian dan penjualan surat berharga

(e) Transfer dana melalui draf permintaan, transfer surat, dll.

6. Fungsi lainnya:

Terlepas dari fungsi-fungsi penting dan paling populer di atas, bank komersial juga melakukan fungsi-fungsi lain berikut:

(a) Pembayaran surat kredit dan cek perjalanan, cek hadiah, draft bank, dll.

(B) Berurusan dalam valuta asing.

(c) Layanan loker.

(d) Pemberian bantuan pajak dan saran investasi dll.

Dari analisis di atas, jelas bahwa dalam perekonomian modern bank-bank komersial memainkan peran penting dalam berbagai kegiatan ekonomi negara.

Loading...