Apa yang dimaksud dengan Kasein? fungsinya

Kasein adalah protein yang ditemukan dalam susu. Ini adalah zat yang bertanggung jawab untuk memproduksi dadih yang digunakan dalam pembuatan keju. Sebelum memasuki sepenuhnya untuk memahami arti istilah kasein, kita harus melanjutkan untuk menemukan asal etimologisnya. Dalam hal ini, kasein adalah kata yang berasal dari bahasa Latin dan merupakan hasil dari penjumlahan dari dua bagian yang jelas:

  • Kata benda “caseus”, yang dapat diterjemahkan sebagai “keju.”
  • Akhiran “-ina”, yang digunakan untuk menunjukkan “substansi”.

Kasein

Secara khusus, kasein adalah heteroprotein : yaitu protein terkonjugasi. Ini adalah nama molekul – molekul yang memiliki bagian protein dan yang lainnya bukan protein. Dalam kasus kasein, ini adalah fosfoprotein karena mengandung asam fosfat (senyawa kimia asam).

Jika kita membandingkan struktur kimia dari berbagai jenis susu, kita akan melihat bahwa susu domba adalah yang paling banyak mengandung kasein. ASI, di sisi lain, memiliki tingkat kasein yang lebih rendah dibandingkan dengan domba, kambing, atau susu sapi.

Ketika susu dipanaskan, berbagai proses yang melibatkan kasein dimulai. Protein ini didenaturasi: kehilangan struktur aslinya dan mengalami modifikasi dalam fungsinya. Konsekuensi lain adalah pengendapan kasein.

Perlu dicatat bahwa kasein memiliki banyak kegunaan. Berkat sifat khasnya, digunakan dalam pembuatan berbagai produk makanan, seperti adonan dan roti. Ini juga digunakan dalam pembuatan anggur. Dengan kasein, di sisi lain, makanan protein khusus diproduksi untuk atlet.

Selain semua hal di atas, kita harus memperhatikan bahwa protein ini dianggap membawa daftar panjang manfaat, di antaranya kita dapat menyoroti hal-hal berikut:

  • Kasein sangat kaya akan kalsium, ini membantu orang yang menggunakannya untuk memperkuat sistem tulang mereka dan juga kesehatan gigi mereka.
  • membantu meningkatkan massa otot.
  • Dengan cara yang sama, perlu dicatat bahwa kasein membantu regenerasi apa yang merupakan serat otot.

Namun, kita tidak boleh mengabaikan fakta bahwa kasein juga dianggap memiliki kerugian yang berbeda dalam hal konsumsi. Kami mengacu pada aspek-aspek seperti ini:

  • Ini dapat menyebabkan melemahnya apa itu sistem kekebalan tubuh, sehingga dapat meningkatkan risiko orang yang memakainya mungkin menderita infeksi.
  • dengan cara yang sama, peningkatan lendir dan ini, pada gilirannya, dapat menyebabkan kondisi seperti pneumonia, sinusitis, otitis dan rinitis.
  • Alergi dari berbagai jenis.

Penting untuk disebutkan bahwa, meskipun kebanyakan orang tidak memiliki masalah saat menelan kasein, ada kasus di mana tubuh mengalami kesulitan mencerna dan memecahnya. Di luar ruang lingkup makanan, kasein digunakan dalam produksi perekat, cat dan deterjen.

Loading...