Apakah Komponen Struktur Atom ?

Apakah Komponen Struktur Atom ?

Atom adalah blok bangunan dasar yang membentuk semua materi di alam semesta. Setiap elemen pada tabel periodik terdiri dari atom terstruktur unik. Unsur-unsur diberi sifat fisik yang berbeda tergantung pada blok bangunan atomnya. Atom-atom itu sendiri terdiri dari jumlah proton, neutron, dan elektron yang berbeda, tergantung pada elemen tertentu. Masing-masing partikel sub-atom yang terpisah ini memiliki sifat uniknya sendiri.

Inti

Inti atom mengandung sebagian besar massa atom, dan terdiri dari proton dan neutron, yang secara kolektif disebut sebagai nukleon. Elektron yang jauh lebih ringan mengorbit inti atomnya. Jumlah proton dan neutron yang terdiri dari inti atom menentukan jumlah massa atom itu, kadang-kadang disebut sebagai “nomor inti”.

Proton

Proton adalah partikel bermuatan positif yang ditemukan dalam inti atom. Bersamaan dengan neutron, proton berperan dalam sebagian besar massa total atom. Jumlah total proton dalam sebuah atom menunjukkan nomor atom konstan dari atom itu. Proton individu memiliki bobot 1,0073 pada skala karbon-12, yang merupakan skala yang mengukur massa relatif atom.

Neutron

Neutron adalah partikel dengan muatan netral yang berbagi inti atom dengan proton. Pada skala 1,0087 pada skala karbon-12, neutron memiliki bobot yang hampir sama dengan proton sehingga kedua partikel tersebut sering dianggap memiliki bobot umum yang sama: massa relatif 1. Di mana jumlah proton di setiap elemen adalah bilangan konstan, jumlah neutron dapat bervariasi. Karena alasan ini, nomor massa suatu elemen dapat bervariasi dari atom ke atom.

Elektron

Elektron adalah partikel bermuatan negatif yang mengorbit inti atom. Partikel-partikel ini jauh lebih ringan daripada proton dan neutron, dengan massa relatif 1/1836 massa proton. Elektron mengorbit nukleus dalam serangkaian level yang sering disebut sebagai “level energi.” Masing-masing level ini dapat menampung jumlah elektron tertentu, level pertama paling dekat dengan nukleus, dan level selanjutnya semakin jauh dan semakin jauh. Jumlah tingkat energi dalam atom tergantung pada jumlah total elektron. Elektron akan selalu mengendap di orbit pada level terendah yang tersedia.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *