Jaringan adiposa – pengertian, letak, fungsi

Jaringan adiposa adalah jenis jaringan ikat longgar yang menyimpan lipid. Juga disebut jaringan lemak, adiposa terutama terdiri dari sel-sel adiposa atau adiposit. Sementara jaringan adiposa dapat ditemukan di sejumlah tempat dalam tubuh, itu ditemukan terutama di bawah kulit.

Adiposa juga terletak di antara otot dan di sekitar organ internal, terutama yang di rongga perut. Energi yang disimpan sebagai lemak dalam jaringan adiposa digunakan sebagai sumber bahan bakar oleh tubuh setelah energi yang tersedia dari karbohidrat habis.

Selain menyimpan lemak, jaringan adiposa juga menghasilkan hormon endokrin yang mengatur aktivitas adiposit dan diperlukan untuk pengaturan proses tubuh vital lainnya. Jaringan adiposa membantu melindungi dan melindungi organ, serta melindungi tubuh dari kehilangan panas.

Singkat

  • Jaringan adiposa, atau lemak, adalah jaringan ikat longgar yang terdiri dari sel-sel lemak yang dikenal sebagai adiposit.
  • Adiposit mengandung tetesan lipid dari trigliserida yang disimpan. Sel-sel ini membengkak karena mereka menyimpan lemak dan menyusut ketika lemak digunakan untuk energi.
  • Jaringan adiposa membantu menyimpan energi dalam bentuk lemak, melindungi organ-organ internal, dan melindungi tubuh.
  • Ada tiga jenis jaringan adiposa: putih, coklat, dan krem.
  • Adiposa putih menyimpan energi dan membantu melindungi tubuh.
  • Jaringan adiposa coklat dan krem ​​membakar energi dan menghasilkan panas. Warna mereka berasal dari kelimpahan pembuluh darah dan mitokondria di jaringan.
  • Jaringan adiposa juga menghasilkan hormon, seperti adiponektin, yang membantu membakar lemak dan mengurangi berat badan.

Komposisi Jaringan Adiposa

Mayoritas sel yang ditemukan dalam jaringan adiposa adalah adiposit. Adiposit mengandung tetesan lemak yang disimpan (trigliserida) yang dapat digunakan untuk energi. Sel-sel ini membengkak atau menyusut tergantung pada apakah lemak disimpan atau digunakan. Jenis sel lain yang membentuk jaringan adiposa termasuk fibroblas, sel darah putih, saraf, dan sel endotel.

Adiposit berasal dari sel-sel prekursor yang berkembang menjadi satu dari tiga jenis jaringan adiposa: jaringan adiposa putih, jaringan adiposa coklat, atau jaringan adiposa krem. Mayoritas jaringan adiposa di dalam tubuh berwarna putih. Jaringan adiposa putih menyimpan energi dan membantu melindungi tubuh, sementara adiposa coklat membakar energi dan menghasilkan panas.

Adiposa krem ​​secara genetik berbeda dari adiposa coklat dan putih, tetapi membakar kalori untuk melepaskan energi seperti adiposa coklat. Sel-sel lemak krem ​​juga memiliki kemampuan untuk meningkatkan kemampuan pembakaran energi mereka dalam menanggapi dingin.

Baik lemak coklat dan krem ​​mendapatkan warna dari kelimpahan pembuluh darah dan adanya mitokondria yang mengandung zat besi di seluruh jaringan. Mitokondria adalah organel sel yang mengubah energi menjadi bentuk yang dapat digunakan oleh sel. Adiposa krem ​​juga dapat diproduksi dari sel-sel adiposa putih.

Letak Jaringan Adiposa

jaringan adiposaJaringan adiposa ditemukan di berbagai tempat di dalam tubuh. Beberapa lokasi ini termasuk lapisan subkutan di bawah kulit; sekitar jantung, ginjal, dan jaringan saraf; di sumsum tulang kuning dan jaringan payudara; dan di dalam bokong, paha, dan rongga perut.

Sementara lemak putih menumpuk di area ini, lemak coklat terletak di area tubuh yang lebih spesifik. Pada orang dewasa, timbunan kecil lemak coklat ditemukan di punggung atas, sisi leher, area bahu, dan sepanjang tulang belakang. Bayi memiliki persentase lemak coklat yang lebih besar daripada orang dewasa. Lemak ini dapat ditemukan di sebagian besar daerah belakang dan penting untuk menghasilkan panas.

Fungsi

Jaringan adiposa bertindak sebagai organ sistem endokrin dengan menghasilkan hormon yang memengaruhi aktivitas metabolisme dalam sistem organ lain. Beberapa hormon yang diproduksi oleh sel adiposa memengaruhi metabolisme hormon kelamin, pengaturan tekanan darah, sensitivitas insulin, penyimpanan dan penggunaan lemak, pembekuan darah, dan pensinyalan sel.

Fungsi utama sel adiposa adalah untuk meningkatkan sensitivitas tubuh terhadap insulin, sehingga melindungi terhadap obesitas. Jaringan lemak menghasilkan hormon adiponektin yang bekerja pada otak untuk meningkatkan metabolisme, meningkatkan pemecahan lemak, dan meningkatkan penggunaan energi pada otot tanpa mempengaruhi nafsu makan. Semua tindakan ini membantu mengurangi berat badan dan mengurangi risiko kondisi seperti diabetes dan penyakit kardiovaskular.

Baca Juga

© 2022 Sridianti.com