Keuntungan Kekurangan Reproduksi aseksual

Tumbuhan sukses karena mereka telah berevolusi untuk memiliki berbagai cara untuk bereproduksi. Dalam artikel ini, kita akan membahas reproduksi aseksual pada tumbuhan untuk mempelajari jenis, serta kelebihan dan kekurangan reproduksi ini.

Jenis Reproduksi aseksual pada Tumbuhan

Reproduksi aseksual hanya membutuhkan satu orangtua. Karena hanya ada satu orang tua, tidak ada pertukaran informasi genetik, dan keturunannya adalah klon dari orangtua. Reproduksi aseksual pada tumbuhan dapat terjadi dalam berbagai bentuk, termasuk tunas, perbanyakan vegetatif, dan fragmentasi. Mari kita bahas jenis reproduksi di bawah ini.

Tunas

Pernahkah Anda menemukan sebuah kentang tua yang tersembunyi di belakang lemari di dapur Anda? Jika kentang duduk di sekitar untuk waktu yang lama, maka akan memiliki banyak pertumbuhan kecil, sering disebut sebagai ‘mata‘. Masing-masing dari kecambah tersebut dapat dipotong dari kentang dan menanamnya. Mereka akan tumbuh menjadi klon dari tumbuhan asli yang diproduksi kentang. Ini adalah contoh klasik dari tunas.

Perbanyakan vegetatif

Untuk contoh perbanyakan vegetatif, mari kita lihat tumbuhan stroberi. Jika Anda menanam stroberi, Anda akan melihat bahwa deretan tumbuhan dengan cepat akan menyebar ke massa besar tumbuhan. Hal ini karena mereka melakukan jenis perbanyakan vegetatif dengan memproduksi sulur. Tumbuhan strawberry mengirimkan horisontal batang dikenal sebagai stolon. Batang ini akan bekerja dengan cara mereka ke dalam tanah di tempat dan membentuk akar, dan akhirnya tumbuhan baru akan tumbuh.

Fragmentasi

Jenis ketiga dari reproduksi aseksual pada tumbuhan disebut fragmentasi. Jenis reproduksi aseksual sering digunakan oleh pembibitan dan rumah kaca untuk menghasilkan tumbuhan dengan cepat. Bagi banyak tumbuhan, klon dapat dibuat dengan mematahkan sebagian batang dan menempatkannya di tanah atau air, tergantung pada tumbuhan. Hal ini terjadi juga secara alami ketika bagian-bagian kecil dari tumbuhan jatuh ke tanah dan mulai tumbuh menjadi tumbuhan baru. Contoh fragmentasi terjadi pada tumbuhan lumut hati, yang kecil batang atau daun sering patah oleh hewan atau angin dan kemudian tumbuh menjadi klon dari tumbuhan induk ketika mereka mendarat di tanah.

Keuntungan Reproduksi aseksual pada Tumbuhan

Ada banyak alasan mengapa reproduksi aseksual dapat menguntungkan bagi tumbuhan. Satu keuntungan adalah kecepatan. Karena reproduksi aseksual tidak melibatkan proses pembentukan gamet, dapat diselesaikan lebih cepat, memungkinkan individu untuk menyebarkan materi genetik dalam waktu yang lebih singkat. Hal ini juga merupakan keuntungan bagi populasi kecil – jika ada populasi kecil dari tumbuhan di daerah terpencil, mungkin tidak ada jumlah yang memadai untuk penyerbukan tumbuhan satu sama lain. Dalam hal ini, hal ini menguntungkan bagi tumbuhan untuk dapat bereproduksi secara aseksual. Akhirnya, jika lingkungan di mana tumbuhan tumbuh stabil dan tidak mengalami banyak perubahan, hal ini menguntungkan untuk menjalani reproduksi aseksual, jika tumbuhan induk berhasil, itu adalah ide yang baik untuk membuat klon dari tumbuhan yang dapat sukses juga.

Kekurangan Reproduksi aseksual pada Tumbuhan

Ada juga kelemahan yang terkait dengan reproduksi aseksual. Kerugian terbesar adalah hilangnya keragaman genetik. Karena reproduksi aseksual tidak melibatkan pertukaran materi genetik, semua tumbuhan adalah klon. Ini berarti mereka semua rentan terhadap ancaman yang sama, seperti perubahan iklim dan penyakit. Salah satu penyakit tumbuhan bisa menghilangkan seluruh populasi tumbuhan kloning.

Kelemahan kedua adalah meningkatnya persaingan. Reproduksi aseksual memungkinkan tumbuhan untuk mereproduksi sangat cepat. Ini berarti tumbuhan induk akan bersaing dengan sejumlah besar keturunan untuk nutrisi yang sama, sinar matahari, dan ruang. Hal ini sering menempatkan ketegangan pada tumbuhan serta lingkungan.

Kelemahan ketiga adalah meningkatnya kemungkinan untuk mutasi. Karena semua keturunan adalah klon genetik, itu lebih mungkin untuk mutasi untuk menyebar lebih cepat sebagai tumbuhan bereproduksi secara aseksual.

Ringkasan Reproduksi aseksual pada Tumbuhan

Tumbuhan telah beradaptasi berbagai cara untuk mereproduksi dalam rangka untuk menjamin kelangsungan hidup mereka. Reproduksi aseksual pada tumbuhan melibatkan satu tumbuhan bereproduksi tanpa pertukaran gamet atau informasi genetik dengan tumbuhan lain. Beberapa bentuk reproduksi aseksual termasuk tunas, fragmentasi, dan perbanyakan vegetatif. Metode ini reproduksi aseksual pada dasarnya menghasilkan banyak klon pada tumbuhan induk, menjamin kelangsungan hidup mereka.

Related Posts